Kompas TV bisnis perbankan

Kasus Tukang Becak Kuras Rp320 Juta di BCA, Bagaimana Sebenarnya SOP Penarikan Dana di Bank?

Selasa, 24 Januari 2023 | 16:33 WIB
kasus-tukang-becak-kuras-rp320-juta-di-bca-bagaimana-sebenarnya-sop-penarikan-dana-di-bank
Ilustrasi: layanan Bank BCA. (Sumber: KONTAN/Cheppy A. Muchlis)
Penulis : Dina Karina | Editor : Vyara Lestari

JAKARTA, KOMPAS.TV - Seorang tukang becak di Surabaya berhasil mengelabui teller BCA dan menarik uang tunai sebesar Rp320 juta yang bukan miliknya. Pelaku berhasil menguras rekening korban, karena memiliki kartu ATM, buku tabungan, KTP, dan mengetahui PIN ATM korban. 

Pelaku yang perawakannya mirip korban, sengaja memakai peci dan masker saat mencairkan dana ke teller. Pihak BCA pun menolak mengganti uang korban, karena merasa sudah menjalankan proses pencairan dana sesuai standar operasional prosedur (SOP). 

Pada umumnya, bank menerapkan syarat seperti KTP, buku tabungan, kartu ATM, dan PIN ATM untuk penarikan tunai di teller. Ada juga yang meminta nasabah untuk difoto ulang saat di teller, untuk mencocokkan dengan foto di KTP elektronik. 

Pengamat perbankan dari Binus University Doddy Arifianto mengatakan, tiap bank punya SOP yang berbeda dalam pencairan dana di teller. Hal itu juga tidak diatur secara detail oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK). 

Baca Juga: Keluarga Korban yang Uangnya Dikuras Tukang Becak Ancam Gugat BCA

"Ada yang saklek (ketat), ada yang longgar. Kalau bank pakai cek kornea mata nasabah, itu mahal sekali investasinya. Apalagi bank sekelas BCA, BRI, Mandiri, itu kan nasabahnya jutaan. Harus diminta satu-satu data kornea nasabahnya," kata Doddy kepada Kompas TV, Selasa (24/1/2023). 

Ia menyampaikan, semakin ketat SOP yang diterapkan bank, juga akan mempengaruhi kenyamanan nasabah. Biasanya, semakin ketat bank, semakin kurang nyaman bagi nasabah. 

"SOP itu bagian dari service bank. Pihak bank juga pastinya tidak mau nasabah merasa seperti di penjara, harus begini harus begitu," ujar Doddy. 

Namun, Doddy menilai, teller bank juga bukan robot yang hanya mengikuti SOP. Teller bank harus punya insting dengan profil nasabah yang dihadapinya. 

Baca Juga: Fakta Baru Kasus Tukang Becak Kuras Rp320 Juta, Ternyata Uangnya untuk Berobat Istri Korban

"Pertama, zaman sekarang itu udah jarang banget orang tarik tunai ratusan juta di bank. Karena seperti mengundang bandit. Harusnya teller bank bertanya soal itu (tarik tunai ratusan juta)," ucap Doddy. 

Terkait hal ini, pihak teller BCA memang sempat bertanya kepada pelaku, mengapa hanya sendirian datang ke bank untuk mengambil uang Rp320 juta. Kemudian dijawab oleh pelaku, jika ada keluarganya yang menunggu di mobil. 

Namun, teller BCA yang bertugas saat itu memang tidak meminta pelaku untuk membuka maskernya. Padahal menurut Doddy, seharusnya teller meminta setiap nasabah membuka maskernya, agar wajahnya bisa terlihat jelas. 

"Bisnis bank jangan seperti robot, mereka kan dititipin uang banyak dari nasabah, hasil kerja bertahun-tahun," cetusnya. 

"Kalau di teller, harusnya dibuka maskernya. Kalau ada verifikasi dengan foto ulang, lebih bagus lagi. Begitu fotonya tidak sama, kan pasti mencurigakan," tambahnya. 

Baca Juga: Tukang Becak Bobol Tabungan, BCA Ingatkan Nasabah Tidak Beri Data Penting kepada Pihak Mana Pun

Selain itu, setiap bank juga harus menjalankan prinsip Know Your Customer dengan baik. 

"Misalnya, ada nasabah yang jarang transaksi, lalu tiba-tiba menarik dana dalam jumlah besar. Kalau robot akan langsung dijalankan transaksi itu. Tapi teller kan tidak bekerja sendiri. Dia bisa tanya atasannya yang ada disitu," jelas Doddy

Di sisi lain, ia menilai pihak nasabah juga teledor. Lantaran, pelaku dengan mudahnya mencuri buku tabungan, KTP, kartu ATM, hingga mengetahui PIN ATM.

"Karena nasabah yang bertanggung jawab dengan data-data pribadi dia. Sampai PIN ATM (diketahui orang) itu bagaimana ceritanya. Kalau banyak nasabah yang teledor, bisa bobol perbankan. Enggak ada yang mau bisnis bank," pungkasnya.


 

 

 


Sumber :

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Berita Daerah

3 Kelompok Sidikat Curanmor Dibekuk

Selasa, 24 Januari 2023 | 16:28 WIB
Berita Daerah

Lebih Seribu Calon PPS Ikuti Sesi Wawancara

Selasa, 24 Januari 2023 | 16:16 WIB
Close Ads x