Kompas TV internasional kompas dunia

Pemimpin Syiah Irak Usai Bertemu Paus Fransiskus di Najaf: Otoritas Agama Penting Lindungi Minoritas

Minggu, 7 Maret 2021 | 05:20 WIB
Paus Fransiskus bertemu dengan ulama terkemuka Syiah Irak, Ayatollah Ali al-Sistani di Najaf, Irak, Sabtu, 6 Maret 2021. Usai bertemu Paus Fransiskus pemimpin Syiah Irak tegaskan otoritas agama penting lindungi minoritas termasuk melindungi umat Kristen Irak. Al-Sistani adalah tokoh yang sangat dihormati di mayoritas Syiah Irak dan pendapatnya tentang masalah agama dicari oleh Syiah di seluruh dunia. (Sumber: AP Photo/Vatican Media)

NAJAF, KOMPAS.TV - Setelah pertemuan bersejarahnya dengan Paus Fransiskus pada hari Sabtu, (06/03/2021), ulama terkemuka Syiah Irak usai bertemu Paus Fransiskus pemimpin Syiah Irak tegaskan otoritas agama penting lindungi minoritas termasuk melindungi umat Kristen Irak, dan mengatakan mereka harus hidup dalam damai dan menikmati hak yang sama seperti warga Irak lainnya, demikian dilansir Associated Press, Sabtu, (06/03/2021)

Sementara itu, Vatikan mengatakan Paus Fransiskus berterima kasih kepada Ayatollah Agung Ali al-Sistani dan orang-orang Syiah karena telah "Angkat suara untuk membela yang paling lemah dan paling teraniaya" selama beberapa masa paling kejam dalam sejarah Irak baru-baru ini.

Paus Fransiskus mengatakan pesan perdamaian al-Sistani menegaskan "kesucian hidup manusia dan pentingnya persatuan rakyat Irak."

Vatikan mengatakan kunjungan bersejarah itu adalah kesempatan bagi Paus Fransiskus untuk menekankan perlunya kolaborasi dan persahabatan antara komunitas agama yang berbeda.

Baca Juga: Paus Fransiskus Bertamu ke Rumah Sederhana Grand Ayatollah Ali al-Sistani, Ulama Top Syiah di Irak

Paus Francis meninggalkan Katedral Sayidat al-Nejat (Our Lady of Salvation), di Baghdad, Irak, Jumat, 5 Maret 2021. Paus Fransiskus memberikan penghormatan kepada para korban salah satu pembantaian paling brutal di Irak terhadap orang Kristen oleh militan Islam. Dia mengunjungi Katedral Our Lady of Salvation di Baghdad, di mana dia berdoa dan berbicara dengan para pendeta, seminaris, dan suster. Pada 2010, militan yang terkait dengan al-Qaeda menembak mati jamaah di gereja dalam serangan yang menewaskan 58 orang. (Sumber: AP Photo/Andrew Medichini)

Paus Fransiskus bertemu Ayatollah Ali al-Sistani, salah satu ulama paling senior dalam Islam Syiah, di kota suci Najaf di Irak untuk menyampaikan pesan bersama tentang hidup berdampingan secara damai, serta mendesak umat Islam untuk merangkul minoritas Kristen yang telah lama terkepung di Irak.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh kantornya setelah pertemuan tersebut, al-Sistani menegaskan orang Kristen harus "hidup seperti semua orang Irak, dalam keamanan dan perdamaian dan dengan hak konstitusional penuh."

Dia menunjukkan "peran yang dimainkan otoritas agama dalam melindungi mereka, dan orang lain yang juga menderita ketidakadilan dan kerugian dalam peristiwa beberapa tahun terakhir".

Al-Sistani mendoakan Paus Fransiskus dan para pengikut Gereja Katolik agar selalu berbahagia, dan berterima kasih kepada Paus Fransiskus karena telah bersusah payah untuk mengunjunginya di Najaf, kata pernyataan itu.

Baca Juga: Paus Fransiskus Serukan Toleransi dan Persaudaraan Antara Umat Kristen dan Muslim di Irak

Paus Fransiskus bertemu dengan ulama terkemuka Syiah Irak, Ayatollah Ali al-Sistani di Najaf, Irak, Sabtu, 6 Maret 2021. Pertemuan tertutup itu diharapkan menyentuh masalah-masalah yang melanda minoritas Kristen Irak. Al-Sistani adalah tokoh yang sangat dihormati di mayoritas Syiah Irak dan pendapatnya tentang masalah agama dicari oleh Syiah di seluruh dunia. (Sumber: AP Photo/Anmar Khalil)

Al-Sistani adalah tokoh yang sangat dihormati di mayoritas Syiah Irak dan pendapatnya tentang agama dan masalah lainnya dicari oleh umat Syiah di seluruh dunia.

Untuk minoritas Kristen Irak yang semakin berkurang, unjuk rasa solidaritas dari al-Sistani dapat membantu mengamankan tempat mereka di Irak setelah bertahun-tahun mengungsi - dan, mereka berharap, meredakan intimidasi dari milisi Syiah terhadap komunitas mereka.

Pertemuan bersejarah di rumah sederhana al-Sistani direncanakan berbulan-bulan, dengan setiap detail yang didiskusikan dan dinegosiasikan dengan susah payah antara kantor ayatollah dan Vatikan.

Pertemuan "sangat positif" itu berlangsung selama 40 menit, kata seorang pejabat agama di Najaf, yang berbicara tanpa menyebut nama karena dia tidak berwenang untuk memberi keterangan singkat kepada media.

Baca Juga: Kudeta Myanmar: Paus Fransiskus Doakan dan Ungkap Solidaritasnya untuk Rakyat Myanmar

Umat Kristen Irak memasang poster di Church of the Immaculate Conception di Qaraqosh, Irak Selasa, 23 Februari 2021. Paus Fransiskus akan mengunjungi gereja tersebut selama perjalanan bersejarahnya ke Irak. Rusak selama pemerintahan teror ISIS, tragedi gereja mencerminkan komunitas Kristennya yang dihancurkan oleh kelompok tersebut. (Sumber: AP Photo/Hadi Mizban)

Pejabat itu mengatakan al-Sistani, yang biasanya tetap duduk untuk pengunjung, berdiri untuk menyambut Francis di pintu kamarnya, suatu kehormatan yang langka.

Al-Sistani dan Francis duduk berdekatan, tanpa topeng, dengan tangan di pangkuan. Sebuah meja kecil di antara mereka dengan sekotak tisu di atasnya.

Pejabat itu mengatakan ada kekhawatiran tentang fakta bahwa paus telah bertemu dengan begitu banyak orang sehari sebelumnya. Francis telah menerima vaksin virus corona tetapi al-Sistani belum.

Kunjungan itu disiarkan langsung di televisi Irak, dan penduduk menyambut pertemuan dua pemimpin agama yang dihormati.

Penulis : Edwin Shri Bimo





BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
14:34
SEBANYAK 250 WNI DI CALIFORNIA SELATAN, AS, DAPAT SUNTIKAN VAKSINASI COVID-19    PRESIDEN JOKOWI BEBASKAN PENGENAAN PAJAK PERTAMBAHAN NILAI (PPN) UNTUK AIR BERSIH    BPOM: BELUM ADA IZIN UJI KLINIK FASE II VAKSIN NUSANTARA    MENKO POLHUKAM DORONG KPK BERGABUNG DALAM SISTEM DATABASE PENANGANAN PERKARA TERPADU BERBASIS TEKNOLOGI INFORMASI    LARANGAN MUDIK LEBARAN, DITLANTAS POLDA METRO JAYA SEKAT 16 JALUR TIKUS UNTUK KELUAR JABODETABEK    DITLANTAS POLDA METRO JAYA AKAN DIRIKAN POS PANTAU DI JALUR TIKUS UNTUK ANTISIPASI WARGA YANG NEKAT MUDIK    WALHI SUMSEL DUKUNG PEMANFAATAN LAHAN GAMBUT UNTUK MENUNJANG PEREKONOMIAN MASYARAKAT    KPK MENDAKWA EKS WALI KOTA CIMAHI AJAY PRIATNA TERIMA SUAP RP 1,6 MILIAR UNTUK MULUSKAN IZIN PROYEK RS    MENKEU SRI MULYANI SEBUT PEMULIHAN EKONOMI GLOBAL DARI DAMPAK PANDEMI COVID-19 HARUS BERSIFAT BERKELANJUTAN    GEMPA MALANG, BMKG: BURUKNYA STRUKTUR BANGUNAN IKUT JADI PENYEBAB RIBUAN RUMAH RUSAK DI MALANG    KASUS SUAP PENGATURAN PROYEK DI KABUPATEN INDRAMAYU, KPK PANGGIL 3 ANGGOTA DPRD JAWA BARAT    WAPRES MA'RUF AMIN IMBAU MASYARAKAT BERKONTRIBUSI AKTIF DALAM MENGEMBANGKAN EKONOMI & KEUANGAN SYARIAH    POLRI MULAI PERIKSA BARANG BUKTI DARI TKP KEBAKARAN KILANG MINYAK BALONGAN, INDRAMAYU, JAWA BARAT    MENTERI PPPA MINTA PEMDA KAWAL DAN PASTIKAN PENGGUNAAN DAK PEREMPUAN DAN ANAK DAPAT DIPERTANGGUNGJAWABKAN