Kompas TV internasional kompas dunia

Paus Fransiskus Bertamu ke Rumah Sederhana Grand Ayatollah Ali al-Sistani, Ulama Top Syiah di Irak

Minggu, 7 Maret 2021 | 06:43 WIB
Paus Fransiskus bertemu dengan ulama terkemuka Syiah Irak, Ayatollah Ali al-Sistani di Najaf, Irak, Sabtu, 6 Maret 2021. Usai bertemu Paus Fransiskus pemimpin Syiah Irak tegaskan otoritas agama penting lindungi minoritas termasuk melindungi umat Kristen Irak. Al-Sistani adalah tokoh yang sangat dihormati di mayoritas Syiah Irak dan pendapatnya tentang masalah agama dicari oleh Syiah di seluruh dunia (Sumber: AP Photo/Vatican Media)

 

NAJAF, KOMPAS.TV - Paus Fransiskuks hari ini bertemu Grand Ayatollah Ali al-Sistani di kota suci umat Syiah, di Najaf, Irak. Ali al-Sistani adalah salah seorang ulama Syiah paling senior di dunia. 

Associated Press Sabtu, (06/03/2021) melaporkan, kedatangan Paus Fransiskus ke Najaf adalah untuk mengirimkan pesan agar hidup berdampingan secara damai, serta mendesak umat Muslim (Syiah) di Irak agar merangkul umat Kristen yang minoritas disana. 

Pertemuan bersejarah di kediaman sederhana Ali al-Sistani itu sudah direncanakan berbulan-bulan, dengan seluruh detail dibahas serta dinegosiasikan dengan penuh kehati-hatian antara kantor Ali al-Sistani dan Vatikan. 

Iring-iringan mobil lapis baja Paus Fransiskus yang kebal peluru dan ledakan memasuki jalan-jalan kecil kota Najaf dan berujung pada makam Imam Ali bin Abi Thalib yang memiliki kubah keemasan.

Baca Juga: Bersejarah, Paus Fransiskus Akan Temui Ulama Syiah Irak: Saya Minta Doa Anda untuk Iringi Perjalanan

Paus Francis meninggalkan Katedral Sayidat al-Nejat (Our Lady of Salvation), di Baghdad, Irak, Jumat, 5 Maret 2021. Paus Fransiskus memberikan penghormatan kepada para korban salah satu pembantaian paling brutal di Irak terhadap orang Kristen oleh militan Islam. Dia mengunjungi Katedral Our Lady of Salvation di Baghdad, di mana dia berdoa dan berbicara dengan para pendeta, seminaris, dan suster. Pada 2010, militan yang terkait dengan al-Qaeda menembak mati jamaah di gereja dalam serangan yang menewaskan 58 orang. (Sumber: AP Photo/Andrew Medichini)

Paus Fransiskus kemudian berjalan beberapa meter ke kediaman sederhana Ayatollah Ali al-Sistani yang sudah dia sewa selama berpuluh tahun. 

Sekelompok warga Irak menggunakan pakaian tradisional menyambut Paus Fransiskus di depan kediaman Ali al-Sistani. Saat Paus Fransiskus yang mengenakan masker itu masuk ke rumah Ali al-Sistani, lima merpati putih dilepaskan kemudian terbang ke angkasa. 

Pertemuan tertutup dilaksanakan di kediaman Ali al-Sistani, membahas berbagai isu yang dialami umat Kristen minoritas di Irak.

Al-Sistani adalah figur yang sangat dihormati kaum Syiah Irak dimana pendapat keagamaan dan pendapatnya secara umum sangat didengarkan oleh seluruh kaum Syiah sedunia. 

Untuk minoritas Kristen Irak yang semakin berkurang, unjuk rasa solidaritas dari al-Sistani dapat membantu mengamankan tempat mereka di Irak setelah bertahun-tahun mengungsi - dan, mereka berharap, meredakan intimidasi dari milisi Syiah terhadap komunitas mereka.

Baca Juga: Paus Fransiskus Serukan Toleransi dan Persaudaraan Antara Umat Kristen dan Muslim di Irak

Konvoi Paus tiba untuk bertemu dengan pemimpin Muslim Syiah Ayatollah Ali al-Sistani di Najaf, Irak, Sabtu, 6 Maret 2021. Paus Fransiskus tiba di Irak pada hari Jumat untuk mendesak umat Kristen di negara itu agar tetap tinggal dan membantu membangun kembali negara itu setelah bertahun-tahun perang dan penganiayaan, mengesampingkan pandemi Covid-19 dan masalah keamanan untuk melakukan kunjungan kepausan pertamanya (Sumber: AP Photo/Anmar Khalil)

Kunjungan itu disiarkan langsung di televisi Irak, dan penduduk menyambut pertemuan dua pemimpin agama yang dihormati.

"Kami menyambut baik kunjungan paus ke Irak dan khususnya ke kota suci Najaf dan pertemuannya dengan Ayatollah Agung Ali Al-Sistani," kata warga Najaf, Haidar Al-Ilyawi. “Ini adalah kunjungan bersejarah dan berharap itu akan baik untuk Irak dan rakyat Irak.”

Paus Fransiskus tiba di Irak hari Jum'at, (06/03/2021) dan bertemu jajaran pejabat senior pemerintah Irak pada kunjungan kepausan pertama ke negara itu, mengkampanyekan seruan untuk persaudaraan yang erat antar umat manusia. 

Kunjungan ke Irak juga merupakan kunjungan pertama Paus Fransiskus ke luar negeri sejak pandemi Covid-19, dan pertemuan hari Sabtu ini adalah pertamakalinya antara seorang Paus yang merupakan pemimpin umat Katolik dengan seorang Ayatollah Akbar pemimpin umat Syiah.

Pada beberapa momen dimana al-Sistani mengumumkan pendapatnya, ulama Syiah yang terkenal tertutup itu mengubah sejarah modern Irak.

Baca Juga: Paus Fransiskus Beri Ruang Perempuan Berperan Lebih di Gereja

Umat Kristen Irak membersihkan Church of the Immaculate Conception di Qaraqosh, Irak, Selasa, 23 Februari 2021. Paus Fransiskus akan mengunjungi gereja itu selama perjalanan bersejarahnya ke Irak. Rusak selama pemerintahan teror ISIS, tragedi gereja mencerminkan komunitas Kristennya yang dihancurkan oleh kelompok tersebut. (Sumber: AP Photo/Hadi Mizban)

Pada tahun-tahun setelah penyerbuan dan pendudukan Irak oleh Amerika Serikat tahun 2003, al-Sistani berulang kali menyerukan umat Syiah untuk tenang dan menahan diri atas serangan Al-Qaida dan kelompok Sunni ekstrimis lain. 

Walau begitupun, tetap saja Irak terjun ke dalam jurang kekerasan sektarian. 

Tahun 2014 al-Sistani mengeluarkan fatwa memerintahkan seluruh laki-laki yang sanggup dan sehat untuk bergabung dengan aparat keamanan dalam memerangi kelompok ISIS. 

Hasilnya, jumlah milisi Syiah langsung membengkak dimana banyak yang punya kaitan erat dengan Iran. 

Tahun 2019 saat unjuk rasa anti pemerintah meluas di Irak, khutbahnya membuat perdana menteri Irak saat itu, Adil Abdul-Mahdi, mengundurkan diri.

Baca Juga: Kudeta Myanmar: Paus Fransiskus Doakan dan Ungkap Solidaritasnya untuk Rakyat Myanmar

Umat Kristen Irak memasang poster di Church of the Immaculate Conception di Qaraqosh, Irak Selasa, 23 Februari 2021. Paus Fransiskus akan mengunjungi gereja tersebut selama perjalanan bersejarahnya ke Irak. Rusak selama pemerintahan teror ISIS, tragedi gereja mencerminkan komunitas Kristennya yang dihancurkan oleh kelompok tersebut. (Sumber: AP Photo/Hadi Mizban)

Warga Irak menyambut baik kunjungan itu, termasuk perhatian internasional yang menyertainya, saat negara itu berjuang untuk pulih dari perang dan kerusuhan selama beberapa dekade.

Irak menyatakan kemenangan atas kelompok Negara Islam pada 2017 tetapi masih mengalami serangan sporadis.

Irak juga mengalami serangan roket baru-baru ini oleh milisi yang didukung Iran terhadap fasilitas militer dan diplomatik AS, diikuti oleh serangan udara AS terhadap sasaran milisi di Irak dan negara tetangga Suriah.

Kekerasan tersebut terkait dengan kebuntuan antara AS dan Iran menyusul penarikan Washington dari perjanjian nuklir 2015 dan penerapan sanksi yang melumpuhkan terhadap Iran. 

Penulis : Edwin Shri Bimo





BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
13:40
BMKG IMBAU MASYARAKAT TIDAK MELAKUKAN PELAYARAN KHUSUSNYA PAPUA UTARA, MALUKU UTARA, DAN SULAWESI UTARA   KETUA KOMISI VIII DPR YANDRI SUSANTO TEKANKAN PENTINGNYA PROKES KETAT DALAM PENYELENGGARAAN SEKOLAH TATAP MUKA   JUBIR VAKSINASI KEMENKES: 15,1 JUTA DOSIS VAKSIN SUDAH TERMASUK DOSIS PERTAMA DAN KEDUA   KEMENTERIAN KESEHATAN SEBUT VAKSINASI COVID-19 TELAH MENCAPAI 15,1 JUTA DOSIS   ASITA MINTA PEMERINTAH BERI SUBSIDI TERKAIT BIAYA TAMBAHAN HAJI YANG DINILAI MEMBERATKAN CALON JEMAAH HAJI   KKP AJAK MASYARAKAT AGAR DAPAT MEMENUHI ASUPAN PROTEIN YANG DIBUTUHKAN SAAT JALANI IBADAH PUASA    MENAKER IDA FAUZIYAH SEBUT PEMBAYARAN THR PALING LAMBAT 7 HARI SEBELUM HARI RAYA KEAGAMAAN   KETUA DPR PUAN MAHARANI: RAMADAN MOMENTUM TINGKATKAN KEPEDULIAN PADA SESAMA   KETUA DPR PUAN MAHARANI AJAK MASYARAKAT JADIKAN IBADAH PUASA SEBAGAI MOMENTUM TINGKATKAN TAKWA DAN KEPEDULIAN   KEPALA KSP MOELDOKO: MASA TRANSISI PENGELOLAAN TAMAN MINI INDONESIA INDAH (TMII) SUDAH DIMULAI   PRESIDEN JOKOWI SEBUT INDONESIA TELAH MEMILIKI SEKITAR 2.193 PERUSAHAAN RINTISAN   PRESIDEN JOKOWI SEBUT PERKEMBANGAN EKONOMI DIGITAL RI MERUPAKAN YANG TERCEPAT DI ASIA TENGGARA   PRESIDEN JOKOWI: SELAMAT MENUNAIKAN IBADAH PUASA, SEMOGA NEGERI INI DIJAUHKAN DARI PENYAKIT DAN BENCANA   PANDEMI COVID-19, GUBERNUR DKI INGATKAN WARGA HINDARI BUKA PUASA BERSAMA DAN KUMPUL KELUARGA SELAMA RAMADAN