Kompas TV nasional peristiwa

Selama Kampanye 3 Capres-Cawapres Hasilkan 1,2 Juta Emisi Karbon, Setara Penduduk di Raja Ampat

Kompas.tv - 13 Februari 2024, 20:42 WIB
selama-kampanye-3-capres-cawapres-hasilkan-1-2-juta-emisi-karbon-setara-penduduk-di-raja-ampat
Ilustrasi emisi karbon dioksida. Pemerintah mulai tahun depan akan menarik pajak karbon dengan sasaran pertama adalah PLTU Batubara. (Sumber: SHUTTERSTOCK/aapsky)
Penulis : Johannes Mangihot | Editor : Gading Persada

JAKARTA, KOMPAS.TV - Trend Asia merilisi hasil emisi karbon para Capres-Cawapres sepanjang 69 hari atau 92 persen kampanye.

Diketahui selama masa kampanye para Capres-Cawapres menggunakan penerbangan privat, helikopter dan pesawat komersial carter. 

Berdasarkan data Trend Asia, dalam kurun waktu 92 persen hari kampanye, jejak emisi karbondioksida (CO2) yang ditinggalkan ketiga pasangan Capres-Cawapres mencapai 1.276.342 Kg dari pemakaian penerbangan privat atau private jet.

Jumlah total estimasi emisi CO2 penerbangan tiga paslon selama kampanye ini setara dengan emisi penerbangan yang dihasilkan sekitar 37.539 orang di Indonesia. 

Jumlah tersebut lebih banyak dari emisi penerbangan yang dihasilkan seluruh penduduk Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat dengan asumsi emisi penerbangan per kapita di Indonesia sebanyak 34 Kg.

Baca Juga: Mahfud MD Tanggapi Gibran soal Kebijakan Emisi Karbon

Direktur Program Trend Asia, Ahmad Ashov Birry menjelaskan tren gas rumah kaca (GRK) Indonesia periode 2000-2019 dalam sub sektor transportasi, penerbangan sipi berkontribusi 7,93 persen atau 166.326 Gigaton karbondioksida ekuivalen (Gg CO2e). 

Urutan pertama dalam sub sektor transportasi ditempati oleh transportasi darat meliputi jalan raya dan kereta api dengan GRK periode sama 1.926.672 Gg CO2e atau 91,86 persen. 

Namun, sambung Ahmad, emisi sektor penerbangan sipil merupakan salah satu masalah serius, khususnya dalam penggunaan private jet

Laporan International Energy Agency (IEA) tahun 2022 menyebutkan penerbangan berkontribusi dua persen pada emisi CO2 secara global dan jumlah emisi yang dihasilkan dari penerbangan privat lebih tinggi dibandingkan penerbangan komersial. 

Kemudian studi Transport and Environment (2021), polusi per penumpang yang ditimbulkan private jet lebih banyak lima sampai 14 kali dari penerbangan komersial dan private jet 50 kali lebih berpolusi dibanding moda transportasi kereta.

Baca Juga: Debat Cawapres: Gibran Tanya soal Carbon Capture and Storage kepada Mahfud MD, Apa Itu?

"Penerbangan privat lebih berpolusi karena emisi penerbangan dihitung berdasar jumlah penumpang, semakin sedikit jumlah penumpang, maka semakin jejak karbon per individu semakin tinggi," ujarnya dalam keterangan tertulis, Selasa (13/2/2024).

Ahmad menambahkan dari data tersebut seharusnya penanganan emisi sektor transportasi, seperti penerbangan privat menjadi perhatian para kandidat sebagai langkah untuk menekan GRK.

Padahal sepanjang masa kampanye Pilpres 2024, para pasangan Capres dan Cawapres berlomba menyampaikan program kebanggaan untuk mengurangi emisi karbon dalam rangka memerangi krisis iklim jika mereka terpilih. 

Namun hal itu berbanding terbalik dengan emisi yang mereka keluarkan sepanjang saat masa pemilu yakni sebesar 1.276.342 Kg dari pemakaian private jet.

Menurtnya jejak karbon dari tiga paslon ini sangat tinggi terkait pemakaian pesawat, sehingga jelas berkontribusi memperparah pemanasan global. 



Sumber : Kompas TV

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.