Kompas TV nasional politik

Pengamat Politik Nilai Wajar PDIP Peringatkan Gibran, Singgung Konsekuensi Karier Politik

Kompas.tv - 23 Mei 2023, 06:30 WIB
pengamat-politik-nilai-wajar-pdip-peringatkan-gibran-singgung-konsekuensi-karier-politik
Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka menggelar rapat tertutup usai bertemu relawan Jokowi di Solo, Jumat (19/5/2023). (Sumber: Partai Gerindra)
Penulis : Johannes Mangihot | Editor : Vyara Lestari

JAKARTA, KOMPAS.TV - Dewan Pimpinan Pusat Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (DPP PDI-P) mengingatkan Gibran Rakabuming Raka untuk berhati-hati menyikapi manuver politik jelang Pilpres 2024. 

Peringatan DPP PDIP ini setelah Gibran menjamu Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto di Solo, Jumat (19/5/2023). 

Pengamat politik dari Universitas Airlangga, Airlangga Pribadi Kusman menilai peringatan tersebut sangat wajar dilakukan oleh DPP PDIP. Lantaran, partai tersebut sudah memiliki bakal capres untuk pemilihan presiden 2024. 

Menurutnya, jika partai sudah menetapkan kandidat dalam Pilpres, tentunya kader partai atau pihak yang berangkat dari basis partai hendaknya tidak bersikap ambivalen dan memberikan dukungan tegas kepada bakal calon presiden (bacapres) yang ditentukan partai. 

Baca Juga: Relawan Jokowi-Gibran Dukung Prabowo Nyapres, PDIP: Ada Manuver Politik

"Pertemuan Gibran dengan elite PDIP menjadi penanda bagi proses untuk Gibran tentang pentingnya political path," ujar Airlangga di program Kompas Malam KOMPAS TV, Senin (22/5/2023).

Airlangga menambahkan, memahami political path atau basis politik penting untuk Gibran dalam perjalanan karier politik ke depan. 

Menurutnya, jika saat ini Gibran bersikap ambivalen, maka tidak menutup kemungkinan karier Gibran di PDIP akan terhambat karena dianggap berseberangan dengan keputusan partai. 

"Kenapa partai kasih wejangan atau nasihat? Untuk kepentingan Gibran sendiri. Apabila kebijakan partai tidak dijalankan Gibran, maka memiliki persoalan bagi Gibran di kemudian hari. Artinya itu akan sedikit banyak akan menjadi hambatan Gibran untuk naik dalam tangga politik selanjutnya," ujar Airlangga. 

Baca Juga: Politikus PDIP Sebut Ucapan dan Behavior Gibran Berpengaruh pada Spektrum Politik Nasional

Lebih lanjut Airlangga menilai, pemanggilan Gibran merupakan sikap terakhir dari DPP PDIP terhadap putra bungsu Presiden Jokowi itu. 



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.