Kompas TV nasional politik

Ketum PBNU Ungkap Gus Dur dan Megawati Punya Hubungan Dekat Layaknya Kakak Adik

Kompas.tv - 6 April 2022, 16:00 WIB
ketum-pbnu-ungkap-gus-dur-dan-megawati-punya-hubungan-dekat-layaknya-kakak-adik
Gus Yahya, Ketum PBNU, berpesan kepada warga NU menyambut Ramadan 1443 Hijriah. (Sumber: PBNU)
Penulis : Tito Dirhantoro | Editor : Vyara Lestari

JAKARTA, KOMPAS.TV - Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf mengungkapkan hubungan antara Gus Dur dan Megawati Soekarnoputri yang sangat dekat layaknya kakak beradik.

Pria yang akrab disapa Gus Yahya itu mengatakan demikian dalam serial Inspirasi Ramadan 2022 bertajuk "Inspirasi Keteladanan Gus Dur" yang ditayangkan melalui akun Youtube BKN PDI Perjuangan.

Baca Juga: Kisah Lawas Soeharto dan Gus Dur soal Tarawih 23 dan 11 Rakaat: Awalnya Tegang, Berujung Candaan

Selain menceritakan ide-ide serta keteladanan dari Gus Dur, Gus Yahya juga meluruskan anggapan-anggapan yang menyatakan seolah-olah Gus Dur dan Megawati berbeda pendapat bahkan berkonflik.

"Gus Dur kenal dengan Bu Mega sudah sejak lama, seperti kakak adik hubungannya, sudah puluhan tahun saling mengenal," kata Gus Yahya yang dikutip dari keterangan persnya pada Rabu (6/4/2022).

"Ada banyak hal yang beliau berdua berbagi. Artinya, pemikiran yang sama di antara beliau berdua, namun mungkin saja dalam politik praktis ada gesekan-gesekan, itu sangat wajar," imbuhnya.

Tak hanya dengan Megawati, Gus Yahya menuturkan, bahkan Gus Dur juga cukup dekat dengan Soeharto. Namun, ada banyak hal yang membuat Gus Dur berbeda dengan Soeharto.

Baca Juga: Pengakuan Megawati Hanya Takut pada Puan: Kalau Sama yang Lain Saya Enggak Takut

"Sehingga kita melihat dalam perjalanan politiknya ada momentum-momentum yang terlihat Gus Dur berseberangan dengan Bu Mega. Itu wajar saja," ujar Gus Yahya.

"Memang politik seperti itu, politik itu muamalah. Dalam wacana fiqih, itu seperti orang yang tidak ada hubungan sama sekali. Seperti contoh transaksi dagang dengan saudara kandung, dalam fiqih pun harus dilakukan secara objektif dan itu sama halnya seperti politik," terangnya.

Gus Yahya menilai, Gus Dur dan Megawati merupakan ikon perlawanan terhadap rezim Orde Baru. Kedua tokoh itu pun banyak berbagi terkait nilai-nilai dasar kebangsaan dan kemanusiaan.

Lebih lanjut, Gus Yahya berbicara mengenai sosok Gus Dur. Ia mengaku sudah lama mengenal Gus Dur.



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.