Kompas TV kolom opini kompasianer

Kesadaran Menjaga Kesehatan Gigi dan Mulut Masih Rendah: Pilih ke Dokter Gigi atau Tukang Gigi?

Kompas.tv - 21 Juli 2023, 14:48 WIB

Konten ini merupakan kerja sama dengan Kompasiana, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.tv

kesadaran-menjaga-kesehatan-gigi-dan-mulut-masih-rendah-pilih-ke-dokter-gigi-atau-tukang-gigi
Ilustrasi perawatan gigi (Sumber: Freepik/Pressfoto)
Penulis : Eka Sarmila

JAKARTA, KOMPAS.TV - Semasa kanak-kanak, gigi bungsu yang tanggal adalah hal biasa. Toh, ini merupakan bagian dari salah satu fase tumbuh kembang anak. Fase ini, bisa jadi masalah. Misalnya, pada pengalaman adik saya saat masih berusia 5 tahun.

Saat gigi susunya mulai tanggal, entah mengapa harus bolak balik ke dokter gigi. Alasannya, karena gigi baru tumbuh terlebih dahulu sebelum gigi susunya copot. 

Alhasil, karena tidak berani asal cabut proses pencopotan gigi susu ini mesti dibawa ke dokter gigi. Untungnya, hal ini bisa dilakukan di puskesmas. Dulu, belum ada BPJS dan biaya ditanggung mandiri. Harganya pun sangat terjangkau.

Pemeriksaan gigi rutin secara berkala terus digaungkan. Mulai dari petugas kesehatan hingga iklan produk pasta gigi. Semua mengkampanyekan pentingnya untuk menjaga kesehatan gigi dan mulut. 

Sayangnya, kebiasaan ini hanya dianggap sebagai kampanye belaka. Padahal imbauan yang diberikan juga tidak berat, minimal senantiasa menyikat gigi setidaknya pada pagi setelah sarapan dan malam sebelum tidur. 

Praktik Sikat Gigi yang Salah

Meskipun sudah ramai dikampanyekan di TV hingga media sosial, nyatanya praktik menyikat gigi sesuai anjuran masih tidak dilakukan. Apalagi, pada anak-anak di waktu sebelum tidur.

Umumnya, orang tua sudah merasa lelah dengan aktivitas harian. Anak-anak pun juga lelah dan akhirnya mereka tertidur dengan sisa makanan yang ada di mulut. 

Alhasil, pada usia anak-anak tidak jarang dijumpai karang gigi dan gigi berlubang. Belum lagi, makanan manis jadi andalan para orang tua. Pasalnya, pada saat anak merengek banyak yang ingin selesai serba instan.

Misalnya, ya, sudah kasih aja permen, cokelat, dan makanan manis lainnya. Padahal gula memiliki sifat menurunkan pH mulut. Artinya, jika kadar pH dalam mulut menurun, maka bakteri akan mudah masuk.

Sehingga tidak heran, mengapa anak-anak banyak mengalami masalah gigi berlubang. Begitu pun dengan survey kesehatan  yang dilakukan pada tahun 2001. 

Mengutip dari Kompas.com, penyakit gigi berlubang adalah penyakit rumah tangga yang menepati urutan tertinggi keenam. Gigi yang berlubang bukan hanya menyebabkan bau mulut. Melainkan menjadi berbagai pemicu lainnya akibat adanya penumpukan bakteri. 

Ke Dokter Gigi Tiap 6 Bulan Sekali, Bisa Pakai BPJS?

Siapa yang belum pernah ke dokter gigi? Atau ke dokter gigi kalau hanya sakit saja? Normalnya, itu yang dilakukan oleh orang-orang. Namun, ada baiknya jika pemeliharaan kesehatan gigi dilakukan minimal tiap 6 bulan sekali.

Tujuannya, untuk mengetahui apakah perlu ada tindaklanjut jika mengalami permasalahan gigi. Sayangnya, kebanyakan dari kita bukanya enggan untuk ke dokter gigi. Melainkan takut lihat biayanya.



Sumber : Kompasiana

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.