Kompas TV internasional kompas dunia

Menlu Arab-Islam Temui Menlu Inggris dan Presiden Prancis, Desak Kedua Negara Tidak Standar Ganda

Kompas.tv - 23 November 2023, 19:03 WIB
menlu-arab-islam-temui-menlu-inggris-dan-presiden-prancis-desak-kedua-negara-tidak-standar-ganda
Komite Menteri KTT Arab-Islam hari Rabu, (22/11/2023) ke London dan Paris, mengadakan pertemuan resmi dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di ibu kota Prancis, Paris dan Menlu Inggris David Cameron di London, mendesak kedua negara mainkan peran seimbang antara Palestina dan Israel serta tidak menerapkan standar ganda. (Sumber: Radio France International)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari

PARIS, KOMPAS.TV - Komite Menteri KTT Arab-Islam bertolak ke London dan Paris, Rabu (22/11/2023), menggelar pertemuan resmi dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di ibu kota Prancis, Paris, dan Menlu Inggris David Cameron di London. Komite Menteri KTT Arab-Islam mendesak kedua negara memainkan peran seimbang antara Palestina dan Israel serta tidak menerapkan standar ganda.

Dalam pertemuan dengan Macron, para menlu tersebut mendesak Prancis memainkan peran seimbang sesuai dengan hukum internasional dan hukum kemanusiaan internasional guna mencapai gencatan senjata segera dan lengkap serta melaksanakan semua resolusi internasional yang relevan, seperti laporan Kantor Berita Palestina WAFA, Kamis (23/11/2023).

Mereka mendesak masyarakat internasional untuk memenuhi tanggung jawab dan menolak segala bentuk penerapan standar ganda moral dan hukum internasional, serta melindungi rakyat Palestina dari kejahatan yang dilakukan pasukan pendudukan dan milisi pemukim di Jalur Gaza dan Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur.

Pertemuan membahas perlunya menghidupkan kembali proses perdamaian. Dalam hal ini, Komite menyoroti pentingnya memastikan perdamaian yang adil, abadi, dan komprehensif, dengan melaksanakan resolusi internasional terkait solusi dua negara dan memungkinkan rakyat Palestina mendapatkan hak mereka untuk mendirikan Negara Palestina yang merdeka dan berdaulat sepanjang perbatasan 4 Juni 1967, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya.

Para Menteri Arab-Islam menekankan perlunya anggota Dewan Keamanan PBB dan masyarakat internasional mengambil langkah-langkah efektif dan mendesak untuk gencatan senjata lengkap di Jalur Gaza serta menyoroti pentingnya menyediakan koridor aman untuk pengiriman bantuan kemanusiaan, makanan, air, bahan bakar, dan listrik ke Gaza.

Sebelum bertemu dengan Macron di Paris, para menteri luar negeri bertemu dengan Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron di London pada Rabu (22/11/2023) untuk membahas konflik Israel-Hamas setelah kedua belah pihak sepakat melakukan gencatan senjata di Gaza selama setidaknya empat hari.

“Kami membahas bagaimana menggunakan langkah ini ke depan untuk memikirkan masa depan dan bagaimana kita dapat membangun masa depan yang damai yang memberikan keamanan bagi Israel tetapi juga perdamaian dan stabilitas bagi rakyat Palestina,” ujar Cameron dalam sebuah pernyataan.

Kedua pertemuan menyambut baik upaya mediasi bersama yang dilakukan oleh Mesir, Qatar, dan Amerika Serikat, yang menghasilkan kesepakatan gencatan senjata kemanusiaan di Jalur Gaza, kabarnya efektif berlaku hari Jumat, (24/11/2023), dan akan berlangsung selama empat hari, dengan kemungkinan perpanjangan.

Pertemuan menekankan perlunya membangun dari gencatan senjata kemanusiaan ini untuk mencapai gencatan senjata yang tahan lama secepat mungkin.

Baca Juga: Rincian Kesepakatan Israel-Hamas soal Gencatan Senjata, Pertukaran Tawanan, dan Bantuan Kemanusiaan

Komite Menteri KTT Arab-Islam hari Rabu, (22/11/2023) ke London dan Paris, mengadakan pertemuan resmi dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di ibu kota Prancis, Paris dan Menlu Inggris David Cameron di London, mendesak kedua negara mainkan peran seimbang antara Palestina dan Israel serta tidak menerapkan standar ganda. (Sumber: Asharq al-Awsat)



Sumber : WAFA / Associated Press


BERITA LAINNYA



Close Ads x