Kompas TV internasional kompas dunia

Kisah Pangeran Harry, yang Memilih Melawan Institusi Kerajaan Inggris dan Keluarganya Sendiri

Kompas.tv - 6 Januari 2023, 09:05 WIB
kisah-pangeran-harry-yang-memilih-melawan-institusi-kerajaan-inggris-dan-keluarganya-sendiri
Pangeran Harry membalas satu per satu masalah yang menimpanya dari keluarga, tetapi memoarnya yang akan datang tampaknya akan menutup peluang rekonsiliasi. (Sumber: AP Photo/Kirsty Wigglesworth, pool)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari

LONDON, KOMPAS.TV – Diasingkan secara sukarela di California, Pangeran Harry membalas satu per satu masalah yang menimpanya dari keluarga. Tetapi, memoarnya yang akan datang tampaknya akan menutup peluang rekonsiliasi dan membunyikan lonceng kematian atas harapannya untuk rukun kembali dengan keluarga kerajaan Inggris.

Pangeran Harry, Duke of Sussex yang berusia 38 tahun, ingin dunia mengetahui "kebenaran" tentang masa kecilnya, yang selamanya ditandai dengan kematian ibunya, Putri Diana.

Autobiografinya yang berjudul "Spare" akan merinci penghinaannya pada tabloid Inggris dan pertengkarannya dengan saudara sekaligus pewaris takhta Pangeran William seperti dilansir France24, Kamis (5/1/2023).

William pernah melemparkan adik laki-lakinya ke lantai berturut-turut gara-gara istrinya yang berkebangsaan Amerika Serikat (AS), Meghan Markle, menurut kutipan dari autobiografi Harry yang dilaporkan oleh surat kabar The Guardian.

Dalam film dokumenter Netflix enam jam yang dirilis pada bulan Desember dan dalam dua wawancara untuk bukunya, yang keluar pada hari Selasa, dia menuduh ayahnya Raja Charles III berbohong.

Dia juga mengeklaim "pengkhianatan" oleh "perusahaan" kerajaan karena tidak melindungi dia dan Meghan, mantan aktris televisi ras campuran yang dinikahinya pada Mei 2018.

Baca Juga: Momen Pangeran Harry Kenakan Seragam Militer di Penghormatan Terakhir untuk Ratu Elizabeth II

Pangeran Harry membalas satu-per-satu masalah yang menimpanya dari keluarga, tetapi memoarnya yang akan datang tampaknya akan menutup peluang rekonsiliasi. (Sumber: AP Photo)

Dia juga mengkritik kantor pers keluarga kerajaan, yang menurutnya sering menyebarkan informasi palsu tentang anggota lain untuk melindungi kerajaan tempat mereka bekerja.

Istana Buckingham belum secara resmi bereaksi terhadap pembawaan jiwa Harry, yang bertentangan dengan moto kerajaan: "Jangan pernah mengeluh. Jangan pernah membenarkan."

Tabloid-tabloid Inggris tanpa ampun melontarkan kritik mereka terhadap keluarga kerajaan yang terasing itu, dan 59 persen warga Inggris kini memiliki opini negatif terhadap putra bungsu Charles itu.

Namun, untuk waktu yang lama, pangeran dengan rambut merah menyala itu adalah salah satu bangsawan paling populer. Sifat pemberontaknya membuatnya disayangi oleh bangsa.

Henry Charles Albert David lahir pada 15 September 1984, dua tahun setelah kakaknya. Dia kemudian berada di urutan ketiga dalam urutan suksesi takhta kerajaan Inggris.

Pada tahun 1997, gambar pangeran berusia 12 tahun berjalan dengan wajah berbatu di belakang peti mati ibunya, dengan kepala tertunduk, berkeliling dunia.

Baca Juga: Fakta dan Angka Seputar Pemakaman Akbar Ratu Elizabeth II dari Kerajaan Inggris, Menakjubkan

Pangeran Harry hari Kamis (5/1/2023) dalam memoar terbaru mengaku saudara laki-lakinya, putra mahkota kerajaan Inggris Pangeran William memaki dirinya dan secara fisik menyerangnya dalam pertengkaran sengit. (Sumber: AP Photo)

Tahun-tahun yang sulit

Tahun berikutnya, dia membuat skandal dengan berdandan seperti seorang Nazi di sebuah pesta kostum.

Dia lulus ujian akhir sekolah elitenya di Eton College, meskipun dengan rumor uluran tangan, dan menghabiskan tahun cuti panjang di Australia dan Afrika, merawat anak yatim piatu di Lesotho, di mana dia mendirikan badan amal untuk mengenang ibunya.

Penggemar rugby dan polo setinggi 1,86 meter yang atletis ini kemudian bergabung dengan Akademi Militer Kerajaan yang bergengsi di Sandhurst pada tahun 2005.



Sumber : Kompas TV/France24



BERITA LAINNYA



Close Ads x