Kompas TV internasional krisis rusia ukraina

Menlu Rusia Sergey Lavrov Walk Out dari Rapat Dewan Keamanan PBB, Enggan Dengar Rusia Dikecam

Jumat, 23 September 2022 | 10:35 WIB
menlu-rusia-sergey-lavrov-walk-out-dari-rapat-dewan-keamanan-pbb-enggan-dengar-rusia-dikecam
Menlu Rusia Sergey Lavrov saat tiba di Rapat Dewan Keamanan PBB di New York, Kamis (22/9/2022). Lavrov dilapokan walk-out setelah memberikan pernyataan dalam pertemuan itu. (Sumber: AP Photo/Mary Altaffer)

Penulis : Haryo Jati | Editor : Desy Afrianti

NEW YORK, KOMPAS.TV - Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov memutuskan walk out pada Pertemuan Dewan Keamanan PBB.

Pada pertemuan di New York, Kamis (22/9/2022), Rusia jadi sasaran kecaman karena serangan ke Ukraina yang masih belum berakhir.

Pertemuan itu terjadi di tengah aksi eskalasi selama sepekan oleh Moskow, termasuk perintah mobilisasi ratusan ribu tentara dan rencana referendum yang dilakukan Rusia di wilayah Ukraina yang diduduki.

Meski Walk Out, Lavrov sempat memberikan pernyataan.

Dikutip dari CNN, Lavrov menepis kecaman internasional dan sekali lagi menyalahkan Kiev atas invasi.

Sejumlah pejabat pun memperkirakan Lavrov meninggalkan ruangan karena ia tak ingin mendengar kecaman terhadap Rusia.


 

“Rusia merasakan napas yang panas dari opini dunia pada pertemuan itu,” tutur seorang pejabat senior Kementerian Luar Negeri AS.

“Saya pikir tak ada satu orang pun di ruangan Dewan Keamanan, dari (Menlu China) Wang Yi hingga (Menlu AS) Tony Blinken yang memberikan Vladimir Putin atau Lavrov sedikit kenyamanan. Semua orang ingin perang ini berakhir,” ujarnya.

Pada pertemuan itu, Blinken memperingatkan rekan-rekan diplomatnya atas ulah Putin yang menghancurkan tatanan internasional.

“Tatanan internasional yang kita kumpulkan di sini untuk ditegakkan sedang dihancurkan di depan mata kita,” katanya.

“Kita tidak bisa, kita tak akan membiarkan Presiden Putin lolos begitu saja,” kata Blinken.

Blinken pun mengatakan mobilisasi militer dan referendum yang dilakukan Putin pada pekan ini, untuk menambahkan bahan bakar ke api, dan menunjukkan penghinaannya terhadap Piagam PBB, Majelis Umum PBB dan Dewan Keamanan PBB.


Sumber : CNN

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x