Kompas TV nasional hukum

Bareskrim Limpahkan Berkas Perkara Tersangka Obstruction of Justice Ferdy Sambo Cs ke Kejagung

Kamis, 15 September 2022 | 20:10 WIB
bareskrim-limpahkan-berkas-perkara-tersangka-obstruction-of-justice-ferdy-sambo-cs-ke-kejagung
Tersangka pembunuhan berencana Brigadir J atau Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat, eks Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo, mengenakan baju tahanan dalam proses rekonstruksi, Selasa, 30 Agustus 2022. (Sumber: Baitur Rohman/Kompas.tv)

Penulis : Johannes Mangihot | Editor : Purwanto

JAKARTA, KOMPAS.TV - Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum (Jampidum) Kejaksaan Agung menerima pelimpahan berkas perkara tujuh tersangka tindak pidana obstruction of justice atau menghalangi penyidikan kasus pembunuhan Brigadir J.

Pelimpahan berkas perkara atau tahap I ini dilakukan oleh Dit Siber Bareskrim Polri, Kamis (15/9/2022).

Kapuspenkum Kejagung Ketut Sumedana menjelaskan berkas perkara tersebut nantinya akan dilakukan penelitian oleh jaksa peneliti.

Baca Juga: Kejagung Tunjuk 43 JPU Buktikan Ferdy Sambo Bersalah Lakukan Obstruction of Justice

Pihaknya memiliki waktu 14 hari untuk menentukan apakah berkas perkara tujuh tersangka obstruction of justice dapat dinyatakan lengkap atau belum secara formil maupun materiil. 

"Selama dalam penelitian berkas perkara dan untuk mengefektifkan waktu yang diberikan Undang-Undang, jaksa peneliti akan melakukan koordinasi dengan penyidik guna mempercepat penyelesaian proses penyidikan," ujar Ketut dalam keterangan tertulisnya, Kamis (15/9/2022).

Adapun tujuh tersangka obstruction of justice ini disangkakan melanggar Pasal 49 jo. Pasal 33 dan/atau Pasal 48 ayat (1) jo Pasal 32 ayat (1) UU Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan Atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP dan/atau Pasal 221 ayat (1) ke-2 dan/atau Pasal 233 KUHP jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Mereka diduga melakukan tindakan apapun yang berakibat terganggunya sistem elektronik dan/atau mengakibatkan sistem elektronik tidak bekerja sebagaimana mestinya dan/atau dengan cara apapun mengubah, menambah, mengurangi, melakukan transmisi.

Baca Juga: Mabes Polri Pastikan Tersangka Obstruction of Justice Kasus Pembunuhan Brigadir J Bakal Bertambah

Kemudian merusak, menghilangkan, memindahkan, menyembunyikan suatu Informasi Elektronik dan/atau dokumen elektronik milik orang lain atau milik publik dan/atau menghalangi, menghilangkan bukti elektronik.

Berikut nama tujuh tersangka obstruction of justice;
 
1. Tersangka Irjen Ferdy Sambo (FS), berkas perkara nomor: BP/25/IX/2022/DITTIPIDSIBER tanggal 14 September 2022.

2. Tersangka Kompol Baiquni Wibowo (BW), berkas perkara nomor: BP/19/IX/2022/DITTIPIDSIBER tanggal 14 September 2022.

Baca Juga: Janggal! PPATK Analisis Aliran Dana Rekening Ajudan Sambo, Bisa Jadi Bukti Laporan Pidana Baru

3. Tersangka AKBP Arif Rahman Arifin (ARA), berkas perkara nomor: BP/20/IX/2022/DITTIPIDSIBER tanggal 14 September 2022.

4. Tersangka Kompol Chuck Putranto (CP), berkas perkara nomor: BP/21/IX/2022/DITTIPIDSIBER tanggal 14 September 2022.

5. Tersangka Brigjen Hendra Kurniawan (HK), berkas perkara nomor: BP/22/IX/2022/DITTIPIDSIBER tanggal 14 September 2022.

6. Tersangka Kombes Agus Nurpatria (AN), berkas perkara nomor: BP/23/IX/2022/DITTIPIDSIBER tanggal 14 September 2022.

7. Tersangka AKP Irfan Widyanto (IW), berkas perkara nomor: BP/309/IX/2022/DITTIPIDSIBER tanggal 14 September 2022.


 


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x