Kompas TV internasional kompas dunia

Raja Yordania Dukung Pembentukan Aliansi Militer NATO Versi Timur Tengah Jelang Kedatangan Biden

Jumat, 24 Juni 2022 | 22:37 WIB
raja-yordania-dukung-pembentukan-aliansi-militer-nato-versi-timur-tengah-jelang-kedatangan-biden
Raja Yordania Abdullah II mengatakan akan mendukung pembentukan aliansi militer Timur Tengah yang mirip dengan Pakta Pertahanan Atlantik Utara NATO, Jumat (24/6/2022), menjelang kunjungan Presiden Amerika Serikat Joe Biden. (Sumber: Straits Times)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari

AMMAN, KOMPAS.TV - Raja Yordania Abdullah II menyatakan akan mendukung pembentukan aliansi militer Timur Tengah yang mirip dengan Pakta Pertahanan Atlantik Utara NATO, Jumat (24/6/2022).

Dukungan ini dilontarkan sang Raja Yordania jelang kunjungan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden ke wilayah tersebut.

"Saya akan menjadi salah satu orang pertama yang akan mendukung NATO Timur Tengah," kata Raja, sekutu utama AS, dalam sebuah wawancara dengan CNBC seperti dikutip Bloomberg.

Negara-negara eksportir minyak Teluk sudah beberapa waktu menekan AS untuk pertahanan yang lebih baik terhadap serangan yang mereka tuduhkan pada Iran dan proksinya.

Minggu ini, menteri pertahanan Israel mengatakan negaranya mengembangkan aliansi pertahanan udara dengan AS dan mitra regionalnya. Aliansi ini diklaim berhasil menggagalkan upaya Iran untuk menyerang Israel dan negara-negara Timur Tengah lainnya.

Gagasan NATO yang berekspansi ke Timur Tengah sendiri disebut-sebut oleh mantan presiden AS Donald Trump selama masa jabatannya sebagai cara untuk melawan Iran.

Raja Abdullah mengatakan, visi NATO Timur Tengah harus sangat jelas, dan perannya harus didefinisikan dengan baik.

"Kalau tidak, itu akan membingungkan semua orang," katanya.

Baca Juga: Dapat Penghargan Toleransi dari Vatikan, Raja Yordania: Yerussalem Bukan untuk Kekerasan

Raja Yordania Abdullah II hari Jumat (24/6/2022) mengatakan akan mendukung pembentukan aliansi militer Timur Tengah yang mirip dengan Pakta Pertahanan Atlantik Utara NATO menjelang kunjungan Presiden Amerika Serikat Joe Biden. (Sumber: Yousef Allan/The Royal Hashemite Court via AP, File)

Raja Abdullah menyebut, negara-negara di Timur Tengah juga mulai bekerja sama untuk mengatasi tantangan dari perang di Ukraina. Kerja sama persatuan ini dia gambarkan sebagai hal yang 'tidak biasa untuk kawasan itu'.

Negara-negara Teluk memompa miliaran dolar bantuan ke Mesir, importir gandum utama yang menderita efek perang terhadap ekonominya.

Bulan depan, Arab Saudi akan mengumpulkan para pemimpin regional dalam pertemuan puncak di Jeddah, yang akan dihadiri Biden.

Diplomasi regional di seputar berbagai isu meningkat dalam beberapa bulan terakhir.

Minggu ini, Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman mengakhiri tur Timur Tengah ke Mesir, Yordania dan Turki, memperbaiki hubungan dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan setelah bertahun-tahun tegang.

 


Sumber : Kompas TV/Bloomberg/Straits Times

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x