Kompas TV religi khazanah

Riwayat Bedug, Penanda Datangnya Puasa dan Lebaran yang Kini Tergantikan Sidang Isbath

Kompas.tv - 19 April 2023, 10:18 WIB
riwayat-bedug-penanda-datangnya-puasa-dan-lebaran-yang-kini-tergantikan-sidang-isbath
Bedug penanda waktu puasa dan lebaran (Sumber:Kompas.com -)
Penulis : Iman Firdaus | Editor : Gading Persada

JAKARTA, KOMPAS.TV- Penggunaan bedug sebagai penanda waktu salat, awal puasa dan lebaran saat ini sudah sangat jarang digunakan, apalagi di perkotaan. Ada beberapa masjid di Jakarta, misalnya,  yang hingga kini masih menggunakan bedug.

Tapi ada juga yang sekadar pajangan dan tidak pernah digunakan saat masuk waktu salat. Fungsi pengeras suara sudah menggantikannya.

Berdasarkan catatan sejarah, bedug memang identik dengan masjid dan surau di nusantara. Snouck Hurgronje (1857-1936), seorang pejabat kolonial Belanda yang diberi tugas sebagai penasihat masalah agama, menceritakan bahwa bedug hal lazim di nusantara.

"Di desa-desa d Nusantara yang banyak pepohonan, azan tidak kedengaran sampai jauh, dan waktu ibadah itu diberi tahu dengan cara lain: pada kebanyakan masjid pribumi terdapat serambi dengan gendang, biasanya sepotong batang pohon yang ditutupi dengan kulit, di Jawa disebut bedug, di Sumatera tabuh," tulis Snouck (kumpulan karangan jilid IX, penerbit INIS).   

Baca Juga: Semarak Final Lomba Bacatuk Dauh, Festival Menabuh Bedug Tradisi Warga Martapura

Selama bulan Ramadan, jelasnya, bedug dipukul dua kali sehari yaitu sebelum fajar menyingsing sebagai tanda untuk mereka yang akan berpuasa dan pada saat matahari tenggelam tanda berbuka.

Bukan hanya itu, pukulan bedug juga punya makna untuk mayoritas masyarakat termasuk yang tidak berpuasa, sebagai tanda berakhirnya bulan Ramadan. Orang Eropa di Nusantara, kata Snouck, menganggap hal itu sebagai tahun baru pribumi.

"Awal perayaan ini ditandai dengan memukul bedug sampai larut malam," katanya.


 

Wakil Perdana Menteri di era Orde Lama, Mohammad Roem (1908-1983) mengisahkan selama di Jakarta dia pun masih berpatokan pada bunyi bedug saat masuk puasa dan lebaran, sekitar tahun 1930-an.

"Dalam bulan puasa suara bedug itu peranannya penting dalam penghidupan orang kampung," tulisnya dalam buku Bunga Rampai dari Sejarah (penerbit Bulan Bintang).

Nah, suara bedug juga ditunggu-tunggu setelah 29 hari puasa.

"Kita menunggu bunyi bedug, apakah esok hari kita sudah berlebaran atau harus mencukupkan puasa tiga puluh hari," katanya.

Kadang-kadang bunyi bedug pun datangya terlambat, lama sesudah waktu isya.

"Tadinya suasana sudah tenang, dapur sudah gelap dan orang-orang bersiap untuk tidur. Sekonyong-konyong bunyi bedug memberitahukan bahwa besok hari lebaran. Maka kampung yang hampir tidur bangun kembali," jelas Roem, yang juga pernah menjabat sebagai menteri luar negeri ini.

Dan yang paling sibuk adalah para ibu. Bahkan serempak warung-warung yang sudah tutup buka kembali untuk memenuhi kebutuhan orang berbelanja.

"Suara orang bertakbir kedengaran sedang suara bedug terus berbunyi semalam suntuk," ujarnya.

Baca Juga: Ada Festival Bedug di JIS Saat Malam Takbiran

Tapi kini, tidak perlu menunggu bedug untuk menentukan lebaran. Pemerintah melalui Kementerian Agama sudah terbiasa mengadakan sidang isbath. Hasilnya, sebelum isya sudah diumumkan apakah lebaran esok hari atau disempurnakan hari berikutnya.          




Sumber : Kompas TV


BERITA LAINNYA



Close Ads x