Kompas TV regional jawa tengah dan diy

Antisipasi Kebakaran, Jalur Pendakian Gunung Slamet di Tegal Tutup Sementara

Kompas.tv - 13 September 2023, 21:26 WIB
antisipasi-kebakaran-jalur-pendakian-gunung-slamet-di-tegal-tutup-sementara
Foto arsip. Gunung Slamet. (Sumber: Shutterstock via Kompas.com)
Penulis : Nadia Intan Fajarlie | Editor : Deni Muliya

TEGAL, KOMPAS.TV - Jalur pendakian Gunung Slamet di Tegal, Jawa Tengah ditutup sementara untuk mengantisipasi terjadinya kebakaran hutan.

Penutupan jalur pendakian Gunung Slamet di Tegal ini dilakukan sejak Senin (11/9/2023) hingga waktu yang belum ditentukan.

"Penutupan jalur pendakian Gunung Slamet diberlakukan terhitung mulai Senin 11 September 2023 sampai dengan batas waktu yang belum ditentukan," kata Kepala Perum Perhutani Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Pekalongan Barat, Haris Setiana, melalui Wakil Administratur, Oktavian Dwi Maulana.

Oktavian menjelaskan, salah satu alasan penutupan jalur pendakian itu karena munculnya fenomena El Nino.

"Ada sejumlah alasan. Munculnya fenomena alam El Nino, meminimalisir kebakaran, keselamatan pendaki, dan perbaikan jalur," kata Oktavian, Rabu (13/9/2023).

Menurut Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), El Nino adalah fenomena pemanasan Suhu Muka Laut (SML) di atas kondisi normalnya yang terjadi di Samudera Pasifik bagian tengah.

Pemanasan SML ini meningkatkan potensi pertumbuhan awan di Samudera Pasifik tengah dan mengurangi curah hujan di wilayah Indonesia.

Baca Juga: Usai Tetapkan 1 Tersangka, Polisi Periksa 5 Saksi di Kebakaran Bromo Termasuk Calon Pengantin

Selain itu, ia juga mengatakan, pihaknya telah memberikan instruksi kepada seluruh Base Camp pos pendakian Gunung Slamet di wilayah kerjanya terkait penutupan tersebut. 

Ia pun mengimbau agar komunitas relawan Gunung Slamet membangun komunikasi dan koordinasi dengan berbagai pihak secara aktif guna menciptakan sinergi dan saling memantau ketika muncul titik api di sekitar Gunung Slamet. 

"Dalam masa penutupan jalur dapat dimanfaatkan oleh pengelola untuk melakukan perbaikan dan penataan kembali rambu- rambu dan tanda penunjuk arah jalur," ujarnya, dilansir dari Kompas.com.

Baca Juga: BMKG Sebut Tornado Api di Gunung Bromo Jawa Timur Mirip Fenomena Dust Devil


 



Sumber : Kompas.com

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.