Kompas TV regional sulawesi

Kondisi Terkini Remaja 15 Tahun Korban Pemerkosaan Guru hingga Polisi, Kesehatannya Terus Memburuk

Kompas.tv - 31 Mei 2023, 12:06 WIB
kondisi-terkini-remaja-15-tahun-korban-pemerkosaan-guru-hingga-polisi-kesehatannya-terus-memburuk
ilustrasi pelecehan seksual. (Sumber: Pixabay)
Penulis : Tito Dirhantoro | Editor : Desy Afrianti

PALU, KOMPAS.TV - Kondisi kesehatan RI (15) dilaporkan terus memburuk setelah menjadi korban pemerkosaan oleh 11 pria di Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah.

Diketahui, dari 11 pelaku yang memerkosa korban RI, tiga orang di antaranya adalah guru, kepala desa, dan anggota kepolisian dari Satuan Brimob.

Saat ini, remaja berusia 15 tahun tersebut masih dirawat intensif di salah satu rumah sakit yang berada di Kota Palu.

Baca Juga: Perwira Brimob yang Diduga Ikut Perkosa Anak di Sulteng Belum Jadi Tersangka, Ini Kata Kapolres

Menurut Salma Masri, pihak dari UPTD Perlindungan Perempuan dan Anak Sulteng, kondisi korban usai diperkosa sangat terguncang. Lalu, diperparah dengan kondisi psikologis yang tertekan dan kesehatan yang memburuk. 

"Korban sangat terguncang, tertekan secara psikologi dan diperparah dengan kondisi kesehatannya juga terus semakin memburuk," kata Salma kepada wartawan seperti dikutip Tribunnews.com pada Rabu (31/05/2023).

Salma mengatakan, UPTD Perempuan dan Anak Provinsi Sulawesi Tengah memberikan pendampingan terhadap korban, baik dari sisi hukum maupun psikologis korban.

"Selain pendampingan pada kesehatan korban kami juga fokus pada pendampingan proses hukum," ucap Salma.

Salma menambahkan pihaknya akan berkoordinasi dengan Kapolres Parigi Moutong untuk mengetahui perkembangan kasus pemerkosaan tersebut.

Baca Juga: Kronologi Remaja di Parigi Moutong Diperkosa 11 Pria: Korban Sempat Ditawari Sabu dan Diancam

"Apa yang ditetapkan penyidik di sana. memastikan juga pasal-pasal yang dikenakan mengakomodir kepentingan hukum atau memberikan Efek jera kepada para pelaku," ujarnya.

Sementara itu, diberitakan Kompas TV sebelumnya, polisi masih mendalami modus pemerkosaan yang dilakukan oleh para tersangka kepada korban. 

Adapun temuan terbaru disebutkan bahwa pemerkosaan yang dilakukan para tersangka itu terjadi dalam kurun waktu Mei 2022 hingga Januari 2023.

Kabid Humas Polda Sulawesi Tengah, Kombes Joko Wienartono, mengatakan jumlah persetubuhan yang dilakukan para tersangka dengan korban berbeda-beda.


Menurut Kombes Joko, ada yang melakukan persetubuhan lebih dari 1 kali, 2 kali, 4 kali sampai 6 kali untuk masing-masing tersangka.

Baca Juga: Remaja di Sulteng Diperkosa 11 Orang Terancam Angkat Rahim, Puan Minta Semua Pelaku Ditindak Tegas

"Ini dari hasil keterangan mereka menyatakan hubungan badannya lebih dari sekali, ada yang 2, 4, 6 kali," tutur dia. 

Sementara terkait waktu dan tempat kejadian pemerkosaan, kata Kombes Joko, juga dilakukan di TKP yang berbeda-beda. 

"Bahkan salah satu pelaku pernah melakukannya di dalam mobil. Mobilnya sudah kita amankan sebagai barang bukti," kata Joko.



Sumber : Kompas TV/Tribunnews.com

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.