Kompas TV nasional hukum

Di Sidang MK, Ahli dari KPU Jelaskan 3 Penyebab Perbedaan Angka di Form C1 dan Sirekap

Kompas.tv - 3 April 2024, 09:39 WIB
di-sidang-mk-ahli-dari-kpu-jelaskan-3-penyebab-perbedaan-angka-di-form-c1-dan-sirekap
Ahli yang dihadirkan Komisi Pemilihan Umum (KPU), Prof Marsudi Wahyu Kisworo, berbicara dalam sidang PHPU di Mahkamah Konstitusi, Rabu (3/4/2024). Marsudi menjelaskan 3 hal yang menyebabkan adanya perbedaan hasil penghitungan suara pada form C1 dan aplikasi Sirekap. (Sumber: Tangkapan layar Kompas TV)
Penulis : Kurniawan Eka Mulyana | Editor : Edy A. Putra

JAKARTA, KOMPAS.TV – Prof Marsudi Wahyu Kisworo, ahli yang dihadirkan Komisi Pemilihan Umum (KPU) dalam sidang sengketa Pilpres 2024 di Mahkamah Konstitusi (MK), Rabu (3/4/2024), menjelaskan 3 penyebab terjadinya perbedaan angka hasil penghitungan suara di formulir C1 dan aplikasi Sirekap.

Menurutnya, sejak tahun 2004, sistem penghitungan suara digital selalu dipermasalahkan. Padahal penghitungan suara resmi KPU menggunakan penghitungan suara berjenjang.

“Seandainya Sirekap itu tidak ada pun sebetulnya tidak ada pengaruhnya terhadap penghitungan suara,” jelas Marsudi.

“Sirekap itu sarana untuk publikasi hasil penghitungan suara dan proses penghitungan suara, jadi publikasi untuk kedua ini, tapi juga alat bantu untuk rekapitulasi.”

Baca Juga: Diminta jadi Saksi Sengketa Pilpres, Kapolri: Kami Taat Konstitusi, Kalau Diundang MK Kita Hadir

Ia menjelaskan, Sirekap terdiri dari dua aplikasi yakni Sirekap Mobile yang terinstal di ponsel Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) dan Sirekap Web.

Data yang diinput oleh petugas melalui Sirekap Mobile, kata dia, kemudian masuk ke Sirekap Web, lalu direkapitulasi dan ditampilkan di web.

“Artinya apa? Jadi sebetulnya flow-nya adalah data itu masuk dari Sirekap Mobile, kemudian Sirekap Web itu tugasnya lebih kepada untuk melakukan konsolidasi rekapitulasi dan melakukan virtualisasi atau mengekspor ke web,” terang Marsudi.

“Problem pertama dari Sirekap Mobile, dia mengambil data dari form C1 hasil yang isinya dibuat dengan tulisan tangan, menggunakan teknologi yang namanya optical character recognition atau OCR,” tuturnya.

Tulisan yang ada pada form C1, kata dia, dipindai (scan), kemudian difoto (capture), lalu diubah menjadi angka.

Dalam proses inilah, menurut Marsudi, problem pertama muncul karena tulisan yang ada di form C1 berbentuk tulisan tangan.

Baca Juga: Kala Hotman Tak Terima Presiden Jokowi Disebut Pencuri Bansos menurut Pendapat Ahli Romo Magnis



Sumber : Kompas TV

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.