Kompas TV nasional rumah pemilu

Caleg PSI Sebut Ada Penggiringan Opini Suara Partai Meroket, Padahal Masalahnya di Sirekap KPU

Kompas.tv - 5 Maret 2024, 09:53 WIB
caleg-psi-sebut-ada-penggiringan-opini-suara-partai-meroket-padahal-masalahnya-di-sirekap-kpu
Ketu DPP PSI Cheryl Tanzil, dalam dialog Sapa Indonesia Pagi, Kompas TV, Senin (4/3/2024) menanggapi putusan MK soal persentase ambang batas parlemen. (Sumber: Tangkapan layar Kompas TV)
Penulis : Johannes Mangihot | Editor : Iman Firdaus

JAKARTA, KOMPAS.TV - Partai Solidaritas Indonesia (PSI) menilai ada penggiringan opini yang menyebut perolehan suara PSI meroket.

Partai yang dipimpin anak Presiden Jokowi ini, menilai kenaikan suara bukan karena kecurangan atau pengelembungan suara, tapi sistem rekapitulasi suara (Sirekap) KPU (Komisi Pemilihan Umum) yang bermasalah. 

Ketua DPP PSI Cheryl Tanzil menjelaskan jika dilihat secara nyata kenaikan suara PSI dari hasil perhitungan KPU hanya 0,6 persen. 

Ia merasa heran kenaikan 2,5 persen menjadi 3,13 persen dalam kurun waktu sepekan dinilai sebuah lonjakan yang meroket. 

"Ini ada penggiringan opini PSI meroket,  padahal saya pantau per tanggal 2 ke tanggal 3 Maret PPP (Partai Persatuan Pembangunan) juga mengalami kenaikan suara cukup besar sekitar 40 ribu suara, kami juga punya data center yang memantau perolehan semua partai," ujar Cheryl dalam program Sapa Indonesia Pagi KOMPAS TV, Selasa (5/3/2024). 

Baca Juga: Hasil Rekapitulasi Suara KPU Kota Semarang: PSI Masuk 3 Besar di Bawah PDIP dan Gerindra

Cheryl menambahkan,  jika dihitung dengan angka pasti, kenaikan yang didapat PSI sangat kecil. Dalam kurun waktu delapan hari ada lima hari PSI mendapat kenaikan suara yang bagus. 

Namun jika dilihat dari rata-rata kenaikan tersebut hanya 0,08 persen. Sejak perhitungan KPU dibuka PSI sudah mendapat 2,5 persen, berhenti di angka tersebut dan naik menjadi 3,13 persen. 

"Sekarang 3,13 itu tidak naik lagi. Jadi kenaikan ini sangat super wajar dan saat ini rekapitulasi KPU masih berjalan, angka itu bisa naik turun. Jadi ini belum final," ujar Cheryl.

Lebih lanjut Cheryl juga heran penggiringan opini kenaikan suara PSI dibarengi dengan dugaan kecurangan yang terjadi. 




Sumber : Kompas TV


BERITA LAINNYA



Close Ads x