Kompas TV nasional humaniora

Cak Imin Minta Pemerintah Stop Kedatangan Pengungsi Rohingya ke Aceh, Sebut Ganggu Kestabilan

Kompas.tv - 9 Desember 2023, 09:46 WIB
cak-imin-minta-pemerintah-stop-kedatangan-pengungsi-rohingya-ke-aceh-sebut-ganggu-kestabilan
Foto arsip. Calon wakil presiden (cawapres) nomor urut 1 Muhaimin Iskandar (Cak Imin) di acara Gagas RI di Universitas Airlangga (Unair), Surabaya, Jawa Timur, Rabu (22/11/2023). (Sumber: Tangkapan layar Kompas TV)
Penulis : Nadia Intan Fajarlie | Editor : Desy Afrianti

BINJAI, KOMPAS.TV - Calon wakil presiden (cawapres) nomor urut 1 Muhaimin Iskandar meminta pemerintah menghentikan kedatangan pengungsi Rohingya ke wilayah Aceh.

"Ya saya kira harus disetop dulu," kata Muhaimin di Binjai, Sumatera Utara, Jumat (8/12/2023).

Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu menilai kedatangan para pengungsi Rohingya tersebut mengganggu kestabilan di Aceh.

"Semuanya pendatang dari Rohingya membawa ketidakstabilan di sana," ujar Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) itu.

Lelaki yang karib disapa Cak Imin itu juga menilai, ketenangan warga Aceh perlu diperhatikan oleh pemerintah.

Baca Juga: Hari ke-12 Kampanye Capres-Cawapres Nomor Urut 1: Anies di Jawa Barat, Muhaimin di Sumatra Utara

"Untuk sementara harus kita stop, supaya masyarakat Aceh tenang daripada terjadi konflik, kita prioritaskan warga kita," ujarnya, dilansir dari Tribunnews.

Sebelumnya, pada Jumat (8/12/2023) tercatat ada 1.487 orang pengungsi Rohingya yang tiba di pesisir Provinsi Aceh.

Tak hanya menyambangi wilayah Indonesia, kedatangan pengungsi Rohingya juga ditengarai melibatkan jaringan Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO).

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memastikan bakal menindak tegas pelaku TPPO yang membawa pengungsi warga etnis Rohingya ke Indonesia. 

Presiden Jokowi menjelaskan, arus pengungsi Rohingya ke Indonesia khususnya ke wilayah Provinsi Aceh semakin banyak. 

Baca Juga: Ada Jaringan Perdagangan Orang di Balik Pengungsi Rohingya, Jokowi Minta Tindak Tegas Pelaku TPPO

Kedatangan pengungsi Rohingya itu menimbulkan kecurigaan, apalagi patroli laut sudah dijalankan untuk mencegah perahu pengungsi Rohingya tiba ke daratan Indonesia.

Orang nomor 1 di Republik Indonesia itu mengatakan, tim yang dipimpin Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD menemukan adanya keterlibatan jaringan TPPO yang memasukkan pengungsi etnis Rohingya ke Tanah Air. 


"Terdapat dugaan kuat ada keterlibatan jaringan TPPO dalam arus pengungsian ini. Pemerintah akan menindak tegas pelaku TPPO," ujar Presiden Jokowi saat jumpa pers, Jumat (8/12/2023).

Untuk menanganai masalah kebutuhan pengungsi Rohingya, pemerintah Indonesia akan berkoordinasi dengan organisasi internasional Komisioner Tinggi Persatuan Bangsa-Bangsa untuk Pengungsi (United Nations High Commissioner for Refugees/UNHCR).



Sumber : Kompas TV, Tribunnews

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.