Kompas TV nasional peristiwa

Kenang Satu Tahun Wafatnya Buya Syafii, Maarif Institute Gelar Memorial Lecture

Kompas.tv - 27 Oktober 2023, 05:00 WIB
kenang-satu-tahun-wafatnya-buya-syafii-maarif-institute-gelar-memorial-lecture
MAARIF Institute bekerjasama dengan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII) menyelenggarakan kegiatan Syafii Maarif Memorial Lecture (SMML) yang kedua. (Sumber: istimewa.)
Penulis : Isnaya Helmi | Editor : Iman Firdaus

JAKARTA, KOMPAS.TV - Maarif Institute menggelar kegiatan Syafii Maarif Memorial Lecture (SMML) yang kedua dengan tema, Agama, Politik dan Hak Asasi Manusia: Refleksi atas Kontribusi Syafii Maarif pada Keberagaman Indonesia.

Dalam penyelenggaraan Memorial Lecture ini, Maarif Institute bekerjasama dengan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII).

Acara ini digelar untuk mengenang satu tahun wafatnya Ahmad Syafii Maarif atau akrab disapa Buya Syafii Maarif. 

Ketua Yayasan Ahmad Syafii Maarif, Rizal Sukma mengungkapkan sosok guru bangsa seperti Buya Syafii bukan hanya sekadar dikenang setiap tahunnya, tetapi mesti dilanjutkan pemikiran-pemikirannya.

“Buya sosok sederhana dalam penampilan, egaliter dalam hubungan sosial, dan sangat kaya ilmu pengetahuan. Beliau selama hidupnya tak kenal lelah mencintai Indonesia," kata Rizal saat memberikan sambutan dalam acara tersebut.

"Dalam situasi politik hari ini, meneladani sikap moral Buya Syafii menjadi sangat relevan. Tanpa moralitas yang tak henti disuarakan Buya Syafii, politik menjadi hampa dan tak bermakna” sambungnya.

Wakil Rektor UIII Bidang Kerjasama, Riset dan Kelembagaan, Jamhari Makruf dalam sambutannya juga mengatakan bahwa Buya Syafii selama hidupnya didedikasikan untuk kepentingan umat dan bangsa.

Buya, lanjut dia seorang muazin yang selalu memerhatikan kondisi bangsa yang dicintainya. Sikap seperti itu, menurutnya dipertahankan Buya sampai akhir hidupnya dengan sepenuh hati dan pikiran. 

“Buya seorang muslim yang inklusif, plural, dan bermoral. Dengan menjadi seorang muslim yang inklusif dibarengi dengan intelektual, maka tak heran jika pemikiran Buya Syafii melintasi batas teritorial," ucap Jamhari.

"Hal itu menjadikan Buya bukan sekadar sebagai sosok intelektual muslim yang melintasi batas agama dan teritorial, tetapi sikap hidupnya menjadi teladan baik untuk anak-anak bangsa," imbuhnya.

Lebih lanjut, ia menyebut Kegiatan Memorial Lecture ini menegaskan bahwa bukan hanya terkait melanjutkan pemikiran-pemikiran Buya Syafii, tetapi juga melanjutkan dan meneladani sikap hidupnya yang sederhana.

Baca Juga: Mewarisi Legacy Buya Syafii Maarif: dari Keislaman, Keindonesiaan hingga Kemanusiaan



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.