Kompas TV nasional politik

HUT Ke-78 RI, Ketum PP Muhammadiyah: Jangan Sampai Indonesia Maju secara Fisik tapi Keropos Jiwanya

Kompas.tv - 17 Agustus 2023, 06:45 WIB
hut-ke-78-ri-ketum-pp-muhammadiyah-jangan-sampai-indonesia-maju-secara-fisik-tapi-keropos-jiwanya
Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir (Sumber: Dok. Muhammadiyah)
Penulis : Dian Nita | Editor : Deni Muliya

JAKARTA, KOMPAS.TV - Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah, Haedar Nashir mengajak seluruh komponen bangsa untuk mensyukuri hari kemerdekaan ke-78 Republik Indonesia yang dilaksanakan rutin pada 17 Agustus ini.

Menurut Haedar, ada beberapa hal yang perlu dilakukan saat memperingati HUT RI.

Pertama, melakukan refleksi atas segala perjuangan para mujahid pejuang sekaligus pendiri Indonesia yang telah berkorban banyak hal, termasuk nyawa mereka.

Perayaan kemerdekaan menurutnya adalah dengan mensyukuri nikmat termahal dari Tuhan Yang Maha Esa, sekaligus juga mengenang perjuangan mujahid pejuang bangsa.

“Maka ketika hari ini kita merayakan kemerdekaan Indonesia yang ke-78, selain kegembiraan, kita perlu berefleksi secara mendalam, baik bagi seluruh elit maupun warga bangsa di struktur pemerintahan, komponen bangsa, dan kekuatan-kekuatan bangsa.” ungkap Haedar dalam keterangan tertulisnya.

Kedua, Haedar juga berpesan untuk merekonstruksi nilai-nilai luhur yang menjadi pondasi, alam pikiran, dan orientasi tindakan dari bangunan dasar Indonesia Merdeka.

Ia berpesan supaya nilai-nilai luhur UUD 45 dan Pancasila dihayati, dipahami dan tidak kalah penting dijalankan.

Menurutnya, nilai-nilai luhur tersebut harus menjadi bingkai dan arah dalam menyelenggarakan kebangsaan dan kenegaraan.

Baca Juga: Detik-Detik Prabowo Subianto Sapa & Kecup Tangan Istri Gus Dur Ketika Sidang Tahunan MPR 2023!

“Jangan sampai kita membawa Indonesia maju secara fisik, tetapi keropos rohani dan jiwanya. Kehilangan makna dari pembukaan, batang tubuh, UUD 45 dan Pancasila dengan lima silanya yang mendasar, dan spirit perjuangan para pendiri bangsa. Kita boleh merekonstruksi itu, boleh jadi saat ini kita mengalami distorsi, penyimpangan dan peluruhan.” ucapnya.

Bangsa Indonesia saat ini, lanjut Haedar, termasuk elite bangsa dan seluruh warga bangsa hendaknya mendalami dan meresapi setiap pengorbanan para pendahulu.

Penyerapan semangat tersebut, kata Haedar, diharapkan menjadi pondasi dalam berjuang dengan tulus untuk membangun, mewujudkan cita-cita Indonesia sebagai negara merdeka, adil dan makmur, seperti dalam UUD 45.

“UUD 45 sebagai pesan konstitusional untuk generasi pasca kemerdekaan. Itulah tasyakur kita, bentuk kesyukuran kita lebih dari sekadar kegembiraan dan hal-hal simbolik semata,” imbuhnya.

Guru Besar Sosiologi ini menegaskan, supaya jangan sampai perayaan simbolis dan seremonial kemerdekaan tidak dibarengi dengan pemaknaan kembali nilai-nilai mendasar yang menjadi pondasi.



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.