Kompas TV nasional hukum

Anggota DPR Minta Kapolri Evaluasi Polda Riau soal Penanganan Konflik Masyarakat dengan PT DSI

Kompas.tv - 11 Juli 2023, 10:01 WIB
anggota-dpr-minta-kapolri-evaluasi-polda-riau-soal-penanganan-konflik-masyarakat-dengan-pt-dsi
Wakil Ketua Komisi II DPR RI Junimart Girsang. (Sumber: KOMPAS.com/Nabilla Tashandra)
Penulis : Tito Dirhantoro | Editor : Iman Firdaus

JAKARTA, KOMPAS.TV - Ketua Panitia Kerja (Panja) Mafia Tanah Komisi II DPR, Junimart Girsang, meminta Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo turun tangan mengevaluasi kinerja Polda Riau.

Hal tersebut, kata dia, perlu dilakukan terkait penanganan konflik agraria antara masyarakat Koto Gasib, Dayun, dan Mempura dengan PT Duta Swakarya Indah (DSI).

"Kami mendesak Kapolri segera turun tangan melakukan evaluasi mendalam atas penanganan konflik antara masyarakat dengan PT DSI," kata Junimart dikutip dari Antara, Senin (10/7/2023).

Baca Juga: Ada Pertemuan Firli Bahuri Cs dengan Kapolri Listyo Sigit sebelum Endar Priantoro Kembali ke KPK

Junimart menuturkan, permintaan evaluasi ini merupakan kali kedua. Hal ini sebagai bentuk tindak lanjut atas permintaan sebelumnya yang telah disampaikan dalam rapat evaluasi Satgas Mafia Tanah di Riau pada 26 Juni lalu.

"Karena sebelumnya Panja DPR juga sudah meminta kepada Polda Riau untuk menarik personel Polri yang diperbantukan menjaga lahan atas permintaan PT DSI," ujar Junimart.

Junimart menjelaskan permintaan agar Satgas Mafia Tanah di Riau bersikap profesional dan tegas juga telah disampaikan langsung kepada kepala kantor wilayah (Kakanwil) Badan Pertanahan Nasional (BPN) Riau, Kepala Kejaksaan Tinggi Riau, dan Kapolda Riau.

Selain itu, Junimart menyampaikan soal kinerja Polda Riau yang tidak kunjung bertindak dalam merespons laporan dugaan pencurian kelapa sawit milik masyarakat oleh sejumlah orang suruhan PT DSI. 

Baca Juga: Bripka Andry Mengaku Bertemu Kapolda Riau Sebelum Bongkar Setoran Rp650 Juta: Saya Kena Marah

"Itu sudah jelas berdasarkan atas hak sertifikat, hak milik masyarakat, tetapi buah kelapa sawitnya saat ini dipanen oleh orang suruhan PT DSI,” ucap Junimart. 


"Masyarakat telah melaporkan hal itu berulang kali kepada kepolisian di Riau, tetapi tidak kunjung ditindak lanjuti, justru masyarakat terkesan ditekan.”

Menurut Junimart, aksi pencurian itu selama ini dapat berjalan mulus karena ada jembatan yang sengaja di bangun oleh PT DSI di atas parit kanal kebun milik masyarakat.

Karena itu, dia meminta kepada Polda Riau segera membongkar parit tersebut untuk menghindari terulangnya aksi pencurian tersebut.

"Bongkar jembatan yang dibuat oleh oknum suruhan PT DSI di atas lahan masyarakat,” kata Junimart.

Baca Juga: Bripka Andry Anggota Brimob yang Curhat Setor Rp650 Juta ke Komandannya Jadi Buronan Polda Riau

 



Sumber : Antara

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.