Kompas TV nasional hukum

Jaksa Minta Hukuman Putri Candrawathi Dikuatkan saat Banding Meski Sebelumnya Tuntut Pidana Ringan

Kompas.tv - 12 April 2023, 19:58 WIB
jaksa-minta-hukuman-putri-candrawathi-dikuatkan-saat-banding-meski-sebelumnya-tuntut-pidana-ringan
Terdakwa Putri Candrawathi memasuki ruang sidang. (Sumber: ADRYAN YOGA PARAMADWYA)

JAKARTA, KOMPAS.TV - Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam kasus pembunuhan Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J meminta hakim Pengadilan Tinggi DKI Jakarta menguatkan hukuman terhadap terdakwa Putri Candrawathi meski sebelumnya menuntut hukuman jauh lebih ringan.

Hal itu disampaikan oleh Hakim Ketua Ewit Soetriadi saat membacakan putusan banding Putri Candrawathi di Pengadilan Tinggi DKI Jakarta, Rabu (12/4/2023).

Ewit menerangkan, majelis hakim mengabulkan memori banding dari pembanding JPU dan menyampingkan memori banding dari pihak Putri.

Sebelumnya, JPU menuntut istri Ferdy Sambo itu dengan pidana penjara selama delapan tahun, akan tetapi hakim Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan memvonis Putri dengan hukuman 20 tahun penjara.

Akan tetapi, di dalam memori bandingnya, kata Ewit, JPU memohon agar putusan hakim PN Jakarta Selatan dikuatkan oleh majelis hakim Pengadilan Tinggi DKI Jakarta.

"Penuntut umum dalam memori bandingnya pada pokoknya menyatakan bahwa meskipun penuntut umum menuntut terdakwa dengan hukuman penjara delapan tahun, akan tetapi penuntut umum memohon agar putusan majelis hakim tingkat pertama yang menghukum terdakwa dengan hukuman penjara 20 tahun dikuatkan, dengan alasan bahwa majelis hakim tingkat pertama pada pokoknya telah memiliki pendapat yang sama dengan penuntut umum," ungkap Ewit di Pengadilan Tinggi DKI Jakarta, Rabu (12/4/2023).

"Bahwa terdakwa terbukti bersalah, melanggar dakwaan primer Pasal 340 KUHP," lanjut dia.

Baca Juga: Kuatkan Hukuman 20 Tahun Penjara Putri Candrawathi, Hakim: Bukan karena Desakan Publik

Ia juga menegaskan, putusan majelis hakim di PN Jakarta Selatan telah memenuhi seluruh unsur dalam Pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana.

"Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan tersebut, putusan PN Jakarta Selatan harus tetap dipertahankan dan karenanya harus pula dikuatkan," ujarnya.



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.