Kompas TV nasional hukum

Martin Simanjuntak Pertanyakan Keinginan Eliezer Tetap Jadi Polisi: Risiko Pekerjaannya Besar

Kompas.tv - 23 Februari 2023, 05:35 WIB
martin-simanjuntak-pertanyakan-keinginan-eliezer-tetap-jadi-polisi-risiko-pekerjaannya-besar
Martin Lukas Simanjuntak dalam Satu Meja The Forum, Rabu (22/2/2023) menanggapi putusan sidang kode etik Polri terhadap Richard Eliezer. (Sumber: Tangkapan layar Kompas TV)

JAKARTA, KOMPAS.TV – Martin Lukas Simanjuntak selaku anggota tim kuasa hukum keluarga Brigadir J alias Nofriansyah Yosua Hutabarat menanggapi putusan sidang kode etik Polri terhadap Bharada E alias Richard Eliezer Pudihang Lumiu.

Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) memutuskan Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu tidak dipecat atau tetap menjadi anggota Polri.

Hal itu diputuskan melalui hasil sidang Komisi Kode Etik Polri (KKEP) yang digelar sejak Rabu (22/2/2023) pagi.

Martin mengatakan, jika melihat hasil wawancara dengan ayah dan ibu dari Yosua pekan lalu, mereka mengembalikan keputusan pada pihak kepolisian.

“Kita lihat di hari Rabu minggu lalu, selain menerima dan menghormati putusan hakim, pada saat ditanya oleh wartawan, salah satu penyampaian dari ibunda korban dan ayah mengatakan, semuanya dikembalikan kepada kepolisian,” tuturnya dalam Satu Meja The Forum, Kompas TV, Rabu (22/2/2023).

Baca Juga: 9 Pertimbangan Polri Tak Pecat Richard Eliezer: dari Status JC hingga Minta Maaf ke Keluarga Yosua

Tapi, lanjut dia, seandainya kemudian pihak Polri memberikan kesempatan pada Richard untuk kembali mengabdi, diharapkan Richard dapat berubah ke arah yang lebih baik.

“Seandainya diberikan kesempatan, mudah-mudahan Richard bisa berubah ke arah yang lebih baik, dan menularkan pada rekan-rekannya yang lain, itu yang paling penting.”

“Menularkan pasca-dia berbuat jujur. Jadi gini lho, kalau kita melihat Richard yang lama, memang tidak ada bantahan bahwa memang itu perbuatan yang salah dan tidak boleh ditiru,” tuturnya.

Namun, setelah kejujuran yang disampaikan oleh Richard, menurut Martin, itu adalah hal yang dapat ditularkan secara positif.

Dalam dialog itu, Martin sempat mempertanyakan alasan Richard untuk mempertahankan posisinya sebagai tamtama di Polri.

“Kalau kita lihat-lihat ya, pangkat Bharada itu kan tidak terlalu istimewa ya. Kenapa sih kok Richard sepertinya ingin sekali tetap mempertahankan pangkat Bharada.”

“Dengan segala hormat, bukan mendiskreditkan, paling gajinya berapa. Lalu, risiko pekerjaannya juga besar,” lanjut Martin.

Bahkan, Martin menyebut ada kemungkinan atau potensi-potensi ancaman yang menimpa Richard.

“Ketika dia masuk lagi ke situ juga banyak mungkin potensi-potensi ancaman yang bisa saja menimpa dia.”



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.