Kompas TV lifestyle kesehatan

Cakupan Program Satu Sehat akan Diperluas, Termasuk Soal Stunting

Kompas.tv - 28 Maret 2023, 13:22 WIB
cakupan-program-satu-sehat-akan-diperluas-termasuk-soal-stunting
Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi.  Aplikasi PeduliLindungi yang kini berubah menjadi Satu Sehat mempunyai program yang memperhatikan keperluan kesehatan tumbuh kembang anak. (Sumber: Situs resmi FK UI)
Penulis : Fransisca Natalia | Editor : Iman Firdaus

JAKARTA, KOMPAS.TV – Aplikasi PeduliLindungi yang kini berubah menjadi Satu Sehat mempunyai program yang memperhatikan keperluan kesehatan tumbuh kembang anak.

Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi, menuturkan, setelah bertransformasi menjadi Satu Sehat, pemerintah meningkatkan cakupan programnya.

“Kita sedang transformasi dari PeduliLindungi ke Satu Sehat dan beberapa item sudah kita tambahkan fungsinya,” terangnya dalam Peluncuran Kajian Covid-19 TII di Jakarta, Senin (27/3/2023), dikutip dari Antara.

Sebagaimana diketahui pada mulanya, PeduliLindungi diprogram hanya untuk melacak persebaran kasus Covid-19. Selama tiga tahun terakhir banyak keperluannya hanya difokuskan untuk check in ke ruang publik atau merangkum riwayat vaksinasi seseorang saja.

Pengentasan stunting

Adapun saat ini sedang dikembangkan sebuah program dasar (basic) untuk mengingatkan setiap orang tua kapan waktunya anak untuk mendapatkan imunisasi dasar lengkap.

Baca Juga: Cara Update PeduliLindungi ke Satu Sehat Mobile Pakai HP| SINAU

Berbagai data yang diperlukan akan dimuat di dalamnya, termasuk untuk keperluan pengentasan stunting sebagai salah satu program prioritas nasional Indonesia saat ini.


 

Dimasukkannya program stunting disebabkan karena masalah kesehatan pada anak itu tidak hanya disebabkan oleh kekurangan gizi kronis, melainkan juga penerapan pola asuh keluarga yang salah.

“Kita tahu di kota besar pola asuh yang salah bisa menyebabkan anak stunting dan pertumbuhannya tidak optimal. Dengan ada grafik berat badan dan tinggi badan anak, kita bisa setiap satu bulan akan jadi pengingat (reminder) bahwa anak kita tidak ada pertambahan berat badannya,” jelas Nadia.

Data Medis

Program lain yang ditambahkan adalah memuat laporan data medis pasien (medical record) yang nantinya bisa diintegrasikan di seluruh layanan fasilitas kesehatan, ketika masyarakat ingin berobat.

“Kalau kemarin ini baru rumah sakit pemerintah terutama rumah sakit vertikal yang sudah mulai (dicoba diintegrasikan) dan DKI Jakarta itu sudah mulai integrasikanya. Jadi kalau kemarin itu diuji coba kita scan barcode datang ke rumah sakit, maka datanya itu akan pindah,” ujarnya.

Baca Juga: Kemenkes Tegaskan Larangan Bukber ASN Bukan karena Covid-19, tapi Biar Tak Pamer Hidup Mewah

Program tersebut, lanjut Nadia, akan mempermudah para tenaga kesehatan untuk memberikan layanan kepada masyarakat karena secara rinci mulai dari waktu berobat, jenis obat yang dikonsumsi hingga data laboratorium hasil periksa dapat dilihat di SATU SEHAT secara rinci.

Hanya saja untuk melihat data yang bersifat privasi itu, pihak terkait tetap membutuhkan izin dari pemilik data melalui scan barcode yang telah disediakan oleh aplikasi.

Beberapa pihak swasta, katanya, juga sudah tertarik untuk menjajaki kerja sama bersama Kemenkes.

“Ketika kita mau kontrol periksa lab, tinggal scan barcode itu akan disimpan di hp kita tapi (datanya) tidak akan tersimpan di hp karena itu pasti akan memberatkan hp kita. Misalnya nanti tinggal scan barcode nanti akan terbaca datanya sesuai persetujuannya itu dari sisi individu. Tapi kalau dari sisi program selain bisa bertukar informasi dari (pasien) sakit jantung misalnya, itu bisa ditransfer ke rumah sakit dan lainnya,” ujar Nadia.



Sumber : Kompas TV

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.