Kompas TV kolom opini kompasianer

Nabung Bareng Pacar, Bikin Untung atau Malah Buntung?

Kompas.tv - 17 Juli 2023, 13:19 WIB

Konten ini merupakan kerja sama dengan Kompasiana, setiap artikel menjadi tanggung jawab penulis dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.tv

nabung-bareng-pacar-bikin-untung-atau-malah-buntung
Ilustrasi remaja pacaran. (Sumber: Shutterstock via Kompas.com)

JAKARTA, KOMPAS.TV - Saat Dewi Amor menyuruh si Cupit, anak kecil bersayap sambil membawa busur dan anak panah untuk menembak hati seseorang yang lagi mabuk asmara, di situlah logika anak Zeus mulai hilang dan perasaan indah jadi bukan kepalang.

Demikian legenda Yunani yang termahsyur dan, kita tahu, semua itu hanya fatamorgana di dunia asmara. Mereka yang terpanah oleh Cupit tidak bisa membedakan makna hakiki akan cinta sejati. Mereka tidak menyadari bahwa cinta dan benci hanya dipisahkan sehelai garis tipis dan bisa berpindah tempat secara cepat.

Sungguh, tema asmara memang selalu menarik untuk dibahas bersama. Terutama bagi mereka yang saat sedang 'jadian' dengan seseorang, atau katakanlah lagi pacaran. Dunia ini serasa milik berdua dan orang lain hanya lalu-lalang sekadarnya.

Bagi para Jomblo, udahlah! Sebaiknya jangan ngiri ya bila melihat mereka. Saran saya, mending Anda nganan aja deh!

Siapa yang Mampu Melarang Anak Pacaran?

Pacaran acapkali dianggap sebagai upaya untuk mengenal lebih dekat kelemahan dan kelebihan calon pasangan kelak sebelum hidup berumah tangga. Mungkin hal itulah yang menjadi motivasi mengapa mereka sudah mulai berani berpacaran sejak masih berada di bangku sekolah atau kuliah.

Mau melarang? Siapa juga yang mampu melakukannya? Orang tua atau guru sekali pun tidak akan bisa mencegahnya. Justru, semakin dilarang, mereka akan semakin berani dan bisa menjadi penyesalan semua pihak di belakang hari bila nekat.

Bagi mereka yang mampu dan berhasil menjalani fase masa berpacaran, dalam tanda kutip, bukan karena cinta monyet seperti halnya ABG sekolahan (Anak Baru Gede) yang sudah merasa bahagia bila berpandang-pandangan saja, bisa jadi akan memiliki pelajaran hidup yang positif saat berumah tangga.

Namun, jangan heran juga bila banyak yang gagal sebelum memasuki fase berumah tangga meski telah melakoni ritual berpacaran sejak muda. Mungkin karena di fase itu mereka masih naif, sehingga sulit membedakan mana nilai dan makna cinta sejati dengan nafsu serta ego mereka.

Menabung Bersama Pacar Selama Masa Pacaran?

Aneh ya? Tapi itu mungkin terjadi loh! Saya ingin berbagi kisah seperti di atas yang sudah saya alami dan jalani.

 Ilustrasi Emas, Logam mulia (Sumber: Shutterstock via Kompas com)



Sumber : Kompasiana


BERITA LAINNYA



Close Ads x