Kompas TV internasional kompas dunia

China Murka Dituduh NATO: Jangan Bawa Kekacauan ke Asia-Pasifik

Kompas.tv - 11 Juli 2024, 19:50 WIB
china-murka-dituduh-nato-jangan-bawa-kekacauan-ke-asia-pasifik
Presiden Rusia Vladimir Putin (kanan) dan Presiden China Xi Jinping berjabat tangan selama pertemuan di sela KTT Organisasi Kerja Sama Shanghai (SCO) di Astana, Kazakhstan, 3 Juli 2024. (Sumber: Sergey Guneyev, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Edy A. Putra

 

BEIJING, KOMPAS.TV - China memperingatkan NATO agar tidak mencari keamanan dengan mengorbankan negara-negara lain dan memintanya tidak membawa "kekacauan" ke Asia-Pasifik.

Pernyataan itu dikeluarkan setelah aliansi militer Atlantik Utara itu menyebut China sebagai "pendukung utama" perang Rusia di Ukraina.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Lin Jian, mengatakan tuduhan NATO tersebut tidak masuk akal dan punya niat buruk.

"NATO mengobarkan tanggung jawab China dalam masalah Ukraina adalah tidak beralasan dan memiliki motif jahat," kata Lin, Kamis (11/7/2024), dikutip Associated Press.

Ia menegaskan China bersikap adil dan objektif terkait isu Ukraina.

Baca Juga: Menlu Swedia Usul NATO Buka Kantor di Tokyo, Dekati Negara seperti Indonesia Terkait China

Beijing menolak mengutuk invasi Rusia ke Ukraina dan menolak menyebutnya sebagai tindakan agresi. Sebaliknya, perdagangan China dengan Rusia justru meningkat sejak serangan, membantu mengurangi dampak sanksi Barat terhadap Rusia.

Dalam pertemuan puncak di Washington, NATO menyatakan China telah menjadi pendukung perang melalui kemitraan "tanpa batas" dengan Rusia dan dukungannya yang besar untuk industri pertahanan Rusia.

Lin menegaskan perdagangan China dengan Rusia sah dan sesuai dengan aturan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). Ia juga menuding keamanan NATO datang dengan mengorbankan keamanan negara lain.



Sumber : Associated Press



BERITA LAINNYA



Close Ads x