Kompas TV internasional kompas dunia

Aparat Rusia Tahan 2 Orang usai Tahan Wakil Menhan Rusia, Salah Satunya Crazy Rich Alexander Fomin

Kompas.tv - 25 April 2024, 21:27 WIB
aparat-rusia-tahan-2-orang-usai-tahan-wakil-menhan-rusia-salah-satunya-crazy-rich-alexander-fomin
Foto yang diambil dan dirilis layanan pers Pengadilan Negeri Basmanny pada Rabu, 24 April 2024 ini memperlihatkan Timur Ivanov, Wakil Menteri Pertahanan Rusia, berdiri di dalam sangkar kaca di Pengadilan Negeri Basmanny di Moskow, Rusia. Ivanov, seorang pejabat tinggi militer Rusia, ditangkap karena dicurigai menerima suap. (Sumber: AP Photo)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari

MOSKOW, KOMPAS.TV - Seorang pria ketiga telah ditahan dalam kasus suap yang melibatkan Wakil Menteri Pertahanan Rusia, Timur Ivanov, seperti yang disampaikan oleh layanan pengadilan Moskow, Kamis (25/4/2024).

Crazy rich Rusia Alexander Fomin juga diduga memberi suap pada Wakil Menteri Pertahanan Timur Ivanov, yang ditahan pada Rabu (24/4), serta rekan Ivanov, Sergei Borodin. Semua pria tersebut akan tetap ditahan hingga setidaknya 23 Juni.

Ivanov, sekutu Menteri Pertahanan Sergei Shoigu, ditahan sementara selama penyelidikan dan persidangan atas tuduhan suap, kata pejabat pengadilan dalam sebuah pernyataan. Dia selama ini bertanggung jawab atas proyek konstruksi militer dan sebelumnya dituduh hidup mewah dalam penyelidikan anti-korupsi yang dilakukan oleh tim pemimpin oposisi Rusia yang telah meninggal, Alexei Navalny.

Layanan pengadilan Moskow mengatakan Fomin dan Borodin berkontribusi pada Ivanov yang menerima "suap yang sangat besar," suatu pelanggaran yang dapat dihukum dengan hingga 15 tahun penjara.

Ivanov, 48 tahun, dijatuhi sanksi baik oleh Amerika Serikat (AS) maupun Uni Eropa pada tahun 2022 setelah invasi penuh Rusia ke Ukraina.

Menurut pernyataan pengadilan, penyelidik memberi tahu hakim bahwa Ivanov berkonspirasi dengan pihak ketiga untuk menerima suap dalam bentuk layanan properti yang tidak ditentukan "selama pekerjaan kontrak dan subkontrak untuk kebutuhan Kementerian Pertahanan."

Pengacara Ivanov, Murad Musayev, mengatakan kepada agensi berita negara Tass pada hari Rabu kliennya dituduh "menerima suap dalam bentuk pekerjaan konstruksi dan perbaikan gratis di properti pribadinya, yang seharusnya," dan sebaliknya memberikan "bantuan kepada perusahaan-perusahaan yang merupakan kontraktor untuk Kementerian Pertahanan."

Baca Juga: Rusia Ingin Rebut Kharkiv, Putin Ternyata Miliki Rencana Penting di Kota Itu

Foto yang diambil dan dirilis layanan pers Pengadilan Negeri Basmanny pada Kamis, 25 April 2024 ini memperlihatkan pengusaha Alexander Fomin berdiri di dalam sangkar kaca di Pengadilan Negeri Basmanny di Moskow, Rusia. (Sumber: AP Photo)

Pengacara lainnya, Denis Baluyev, dikutip oleh agensi berita negara RIA Novosti pada hari Rabu mengatakan Ivanov bersikeras tidak bersalah.

Menurut situs web Kementerian Pertahanan, Ivanov diangkat pada tahun 2016 melalui dekret presiden. Dia mengawasi manajemen properti, perumahan, dan dukungan medis untuk militer, serta proyek-proyek konstruksi.

RIA Novosti mengutip juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, yang mengatakan Shoigu dan Presiden Vladimir Putin telah diberitahu tentang penangkapan Ivanov, yang terjadi ketika perang Moskow di Ukraina memasuki tahun ketiganya.

Media independen Rusia melaporkan pada hari Rabu tuduhan suap tersebut dimaksudkan untuk menyembunyikan tuduhan lebih serius tentang pengkhianatan dan menghindari skandal, mengutip dua sumber yang tidak diidentifikasi yang dekat dengan Federal Security Service, atau FSB.




Sumber : Associated Press


BERITA LAINNYA


Opini

KAISAR

20 Mei 2024, 07:07 WIB

Close Ads x