Kompas TV internasional kompas dunia

Pejabat Hamas: Siap Letakkan Senjata Jika Palestina Merdeka dan Solusi Dua Negara Terwujud

Kompas.tv - 25 April 2024, 14:31 WIB
pejabat-hamas-siap-letakkan-senjata-jika-palestina-merdeka-dan-solusi-dua-negara-terwujud
Pejabat politik Hamas, Khalil al-Hayya, hari Rabu, 24/4/2024, mengungkapkan Hamas bersedia gencatan senjata lima tahun atau lebih dengan Israel dan menyatakan Hamas akan meletakkan senjata dan jadi partai politik saat terbentuknya Palestina merdeka sesuai dengan perbatasan tahun 1967. (Sumber: AP Photo)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Iman Firdaus

ISTANBUL, KOMPAS.TV - Seorang pejabat politik terkemuka Hamas, Khalil al-Hayya, hari Rabu, (24/4/2024), mengungkapkan Hamas bersedia gencatan senjata lima tahun atau lebih dengan Israel. Dia juga menyatakan Hamas akan meletakkan senjata dan jadi partai politik saat terbentuknya Palestina merdeka sesuai dengan perbatasan tahun 1967.

Komentar tersebut disampaikan oleh Khalil al-Hayya dalam sebuah wawancara hari Rabu kepada Associated Press di tengah kebuntuan pembicaraan gencatan senjata selama beberapa bulan terakhir.

Usulan bahwa Hamas akan membubarkan diri terlihat sebagai pengakuan yang signifikan oleh kelompok militan ini yang secara resmi bertekad untuk menghancurkan Israel.

Namun, kemungkinan Israel akan menerima skenario semacam itu dipandang sangat kecil.Sebab Israel bersumpah menghancurkan Hamas menyusul serangan mematikan pada 7 Oktober yang memicu perang, dan kepemimpinan saat ini dengan tegas menentang pembentukan negara Palestina di tanah yang diduduki lalu dijajah Israel dalam perang Timur Tengah 1967.

Al-Hayya, seorang pejabat Hamas yang memiliki posisi tinggi dan telah mewakili militan Palestina dalam negosiasi gencatan senjata dan pertukaran sandera, menunjukkan sikap yang kadang menantang dan kadang rekonsiliasi.

Dalam wawancara dengan AP di Istanbul, Al-Hayya mengungkapkan Hamas ingin bergabung dengan Organisasi Pembebasan Palestina PLO, yang dipimpin oleh Gerakan Fatah, untuk membentuk pemerintahan bersatu di Gaza dan Tepi Barat.

Dia menyatakan Hamas akan menerima "negara Palestina yang sepenuhnya berdaulat di Tepi Barat dan Jalur Gaza serta pengembalian pengungsi Palestina sesuai dengan resolusi internasional," sepanjang perbatasan Israel tahun 1967.

Jika hal itu terjadi, katanya, sayap militer Hamas akan dibubarkan.

“Semua pengalaman orang yang berjuang melawan penjajah, ketika mereka menjadi independen dan memperoleh hak-hak mereka dan negara mereka, apa yang dilakukan oleh kekuatan-kekuatan ini? Mereka telah berubah menjadi partai politik dan kekuatan perang mereka berubah menjadi tentara nasional,” kata Al-Hayya.

Baca Juga: Ngeri, Kuburan Massal Khan Younis Ungkap Perlakuan Tentara Israel atas Warga Gaza yang Sudah Dikubur

Pengungsi Palestina di Gaza yang dipaksa oleh Israel untuk menggunakan alat tradisional untuk mengungsi.Tokoh Hamas, Khalil al-Hayya, hari Rabu, 24/4/2024, mengungkapkan Hamas akan meletakkan senjata dan jadi partai politik saat terbentuknya Palestina merdeka. (Sumber: AP Photo)

Meskipun Hamas terkadang memoderasi posisinya secara publik tentang kemungkinan adanya negara Palestina di samping Israel, program politiknya masih secara resmi "menolak segala alternatif untuk pembebasan penuh Palestina, dari sungai hingga ke laut," merujuk pada wilayah yang mencakup dari Sungai Yordan hingga Laut Tengah, termasuk tanah yang sekarang menjadi bagian dari Israel.

Al-Hayya tidak menyebutkan apakah pendekatan terhadap solusi dua negara akan mengakhiri konflik Palestina-Israel atau merupakan langkah sementara menuju tujuan utama Hamas untuk menghancurkan Israel.

Tidak ada tanggapan langsung dari Israel atau Otoritas Palestina, pemerintahan yang diakui secara internasional yang diusir oleh Hamas ketika merebut Gaza pada tahun 2007, setahun setelah memenangkan pemilihan parlemen Palestina.

Setelah pengambilalihan Gaza oleh Hamas, Otoritas Palestina hanya bertugas mengelola kantong-kantong semi-otonom di Tepi Barat yang diduduki Israel.

Otoritas Palestina berjuang mendirikan negara Palestina merdeka di Tepi Barat, Yerusalem Timur, dan Gaza, wilayah yang ditangkap Israel dalam perang Timur Tengah 1967.

Meskipun komunitas internasional secara luas mendukung solusi dua negara tersebut, pemerintahan Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, menolaknya.

Israel mengatakan telah membubarkan sebagian besar dari 24 batalyon Hamas awal sejak awal perang, tetapi empat batalyon yang tersisa berada di Rafah. Israel berargumen serangan di Rafah diperlukan untuk mencapai kemenangan atas Hamas.

Al-Hayya mengatakan serangan semacam itu tidak akan berhasil menghancurkan Hamas. Dia mengatakan kontak antara kepemimpinan politik di luar dan kepemimpinan militer di dalam Gaza "tidak terputus" oleh perang dan "kontak, keputusan, dan arahan dibuat dalam konsultasi" antara dua kelompok tersebut.

Baca Juga: Unjuk Rasa Pro-Palestina Meluas ke Kampus-Kampus Berpengaruh di AS, Polisi Antihuru-Hara Diterjunkan

Warga Palestina kembali menemukan 51 jenazah tambahan hari Rabu, 24/4/2024, dari kuburan massal di Rumah Sakit Nasser di kota Khan Younis di bagian selatan Jalur Gaza, total menjadi 334 jenazah dengan kondisi menyedihkan. (Sumber: Anadolu)



Sumber : Associated Press


BERITA LAINNYA



Close Ads x