Kompas TV internasional kompas dunia

AS Ngaku Tak Ingin Perang dengan Iran usai 3 Tentaranya Tewas di Yordania, tapi Bakal Balas Serangan

Kompas.tv - 30 Januari 2024, 12:32 WIB
as-ngaku-tak-ingin-perang-dengan-iran-usai-3-tentaranya-tewas-di-yordania-tapi-bakal-balas-serangan
Presiden AS Joe Biden di Carolina Selatan, Minggu, (28/1/2024). Presiden AS Joe Biden mengumumkan  tiga tentara Amerika Serikat tewas dan 34 lainnya terluka hari Minggu (28/1/2024) dalam serangan drone di bagian timur laut Yordania, dekat perbatasan Suriah, namun Yordania membantah dan mengatakan serangan terjadi di Suriah. (Sumber: AP Photo)
Penulis : Rizky L Pratama | Editor : Edy A. Putra

WASHINGTON, KOMPAS.TV - Amerika Serikat (AS) mengatakan tidak ingin berperang dengan Iran usai tiga prajuritnya tewas dalam sebuah serangan di Yordania.

Menurut Departemen Pertahanan AS atau Pentagon, Iran tidak sedang berupaya untuk memulai perang dengan AS, dan Washington pun tidak ingin berperang.

Meski begitu, juru bicara Pentagon, Sabrina Singh, menyalahkan Iran atas serangan yang menewaskan tiga tentara AS itu.

AS menuding kelompok Kataib Hezbollah yang didukung Iran, berada di balik serangan tersebut dan menyatakan bakal membalas serangan tersebut.

"Kami tidak mencari perang, tetapi kami akan mengambil tindakan, dan menanggapi serangan terhadap pasukan kami," kata Singh, Senin (29/1/2024), dikutip dari The Guardian.

Usai serangan tersebut, Presiden AS Joe Biden mendapatkan tekanan politik untuk menyerang Iran.

Akan tetapi, Biden menegaskan dirinya enggan melakukan hal tersebut karena takut memicu perang yang lebih luas. Namun, kata dia, AS tetap akan memberikan respons.

Sebelumnya, Partai Republik menuding Biden membiarkan pasukan AS menjadi sasaran empuk kelompok militan.

"Dia (Biden) membuat pasukan kita sebagai sasaran empuk," ucap Senator AS dari Partai Republik, Tom Cotton.

"Satu-satunya jawaban terhadap serangan-serangan ini adalah pembalasan militer yang dahsyat terhadap pasukan Iran, baik di Iran maupun di Timur Tengah," imbuhnya.

Baca Juga: Washington: 3 Tentara AS Tewas dan 34 Lainnya Terluka dalam Serangan Drone di Yordania



Sumber : The Guardian/Associated Press

BERITA LAINNYA



Close Ads x