Kompas TV internasional kompas dunia

Mantan Petinggi CIA Sebut Prigozhin Berpeluang Mati secara Misterius di Belarusia, Ini Alasannya

Kompas.tv - 26 Juni 2023, 19:53 WIB
mantan-petinggi-cia-sebut-prigozhin-berpeluang-mati-secara-misterius-di-belarusia-ini-alasannya
Dalam foto yang diambil dari video yang dirilis Dinas Pers Prigozhin pada Jumat 3 Maret 2023, tampak pemimpin Wagner Group, Yevgeny Prigozhin, menyampaikan pesan kepada Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy. Mantan direktur Badan Intelijen Pusat Amerika Serikat (CIA) Jenderal David Petraeus memperingatkan bahwa Yevgeny Prigozhin mesti berhati-hati di Belarusia usai membatalkan pemberontakan Wagner Group. Ia merujuk kasus-kasus pembangkang Rusia yang mati secara misterius selama pemerintahan Vladimir Putin. (Sumber: Prigozhin Press Service via AP)
Penulis : Ikhsan Abdul Hakim | Editor : Vyara Lestari

WASHINGTON, KOMPAS.TV - Mantan direktur Badan Intelijen Pusat Amerika Serikat (CIA) Jenderal David Petraeus memperingatkan bahwa Yevgeny Prigozhin mesti berhati-hati di Belarusia usai membatalkan pemberontakan Wagner Group. Ia merujuk kasus-kasus pembangkang Rusia yang mati secara misterius selama pemerintahan Vladimir Putin.

Petraeus menyebut, ada banyak tokoh-tokoh Rusia yang mati dalam situasi tidak jelas usai Rusia menginvasi Ukraina pada Februari 2022. Salah satu penyebab kematian yang kerap ditemui adalah terjatuh dari jendela.

Baca Juga: Pemberontakan Wagner Disebut Membuat Posisi Vladimir Putin Melemah di Rusia

Salah satu kasus yang disorot adalah kematian seorang bos perusahaan minyak swasta terbesar di Rusia pada September 2022 silam. Bos perusahaan minyak yang vokal mengkritik invasi Rusia itu diketahui jatuh dari jendela rumah sakit dan tewas.

"Prigozhin menyelamatkan nyawanya, tetapi kehilangan Wagner Group," kata Petraeus dalam siaran CNN sebagaimana dikutip Associated Press, Minggu (26/6/2023).

"Dan dia harus ekstra hati-hati ketika membuka jendela di lingkungan barunya di Belarusia, tempat yang dia tuju," lanjutnya.

Pemerintahan Vladimir Putin diketahui kerap membungkam pengkritik invasi ke Ukraina setahun belakangan. Selain itu, Putin dikenal enggan mengampuni pengkhianatan.

Kendati investigasi pidana terhadapnya masih berlangsung, Prigozhin diampuni dan setuju untuk mengasingkan diri ke Belarusia. Namun, Petraeus mengingatkan bahwa banyak oposisi Putin yang ditemukan tewas beberapa bulan atau tahun setelah membangkang.


Yevgeny Prigozhin memimpin pemberontakan Wagner Group usai menuduh militer Rusia menyerang kamp pasukannya di Ukraina menggunakan rudal. Prigozhin kemudian membatalkan pemberontakan ketika tinggal berada 200km dari ibu kota Moskow.

Sebelum memberontak, Prigozhin vokal mengkritik Kementerian Pertahanan dan panglima militer Rusia. Ia menuduh otoritas militer Rusia inkompeten dan menyesatkan Putin terkait invasi ke Ukraina.

Baca Juga: Bos Wagner Yevgeny Prigozhin Bisa Dihabisi di Belarusia, Putin Benci Pengkhianat

 



Sumber : Associated Press

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.