Kompas TV internasional kompas dunia

Ini Pernyataan Presiden Iran Ebrahim Raisi Sebelum Berangkat ke Indonesia Temui Presiden Joko Widodo

Kompas.tv - 23 Mei 2023, 11:00 WIB
ini-pernyataan-presiden-iran-ebrahim-raisi-sebelum-berangkat-ke-indonesia-temui-presiden-joko-widodo
Presiden Iran Ebrahim Raisi tiba di Jakarta disambut Menteri Perdagangan Zulkifli Hassan. Presiden Raisi sebelum berangkat ke Jakarta hari Senin, (22/5/2023) menyatakan, "kita harus menetapkan hubungan yang lebih luas dengan Indonesia sebagai negara yang sangat penting dengan posisi istimewa di Asia Tenggara, dan saya berharap perjalanan ini akan menjadi titik balik dalam pengembangan hubungan timbal balik," (Sumber: Iran Presidential Palace)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Iman Firdaus

 

TEHRAN, KOMPAS.TV - Presiden Iran, Ebrahim Raisi, bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo di Bogor, Indonesia, untuk membangun hubungan dan memperkuat ikatan ekonomi. Sebelum berangkat dari Teheran, Presiden Ebrahim Raisi menggelar rapat dan mengeluarkan pernyataan penting, seperti laporan istana kepresidenan Iran, Senin, (22/5/2023)

 "Berdasarkan rencana ini, kita harus menetapkan hubungan yang lebih luas dengan Indonesia sebagai negara yang sangat penting dengan posisi istimewa di Asia Tenggara, dan saya berharap perjalanan ini akan menjadi titik balik dalam pengembangan hubungan timbal balik," seperti yang dilaporkan oleh istana kepresidenan Iran, Senin (22/5/2023).

Sebelum memulai kunjungan resmi selama dua hari ke Indonesia, Presiden Iran Ebrahim Raisi berbicara dengan wartawan di Bandara Mehrabad tentang rencana dan tujuan dari kunjungan ini, menekankan kunjungan ini dilakukan atas undangan Presiden Joko Widodo, dan beliau mengatakan, "Indonesia adalah negara penting di Asia Tenggara dan punya posisi penting dalam pengaturan regional dan internasional".

Presiden juga menyoroti keanggotaan Indonesia dalam ASEAN, negara-negara non-blok, D8, Organisasi Kerjasama Islam, dan menambahkan, "Indonesia, sebagai negara Muslim terpadat, memiliki hubungan yang dalam dan telah lama dengan Republik Islam Iran. Selain hubungan diplomatik antara kedua negara sejak 70 tahun yang lalu, juga terjalin hubungan budaya dan sejarah yang mendalam antara kedua bangsa, yang berakar pada keyakinan dari kedua bangsa tersebut".

Menggambarkan pentingnya ikatan budaya dan spiritual antara Iran dan Indonesia, yang juga menghubungkan Asia Timur dan Barat,  Raisi mengatakan, "Saat ini, Teheran dan Jakarta punya hubungan yang baik, dan interaksi ekonomi dan perdagangan antara kedua negara juga signifikan, tetapi tingkat kerja sama perdagangan dan ekonomi ini tentu tidak dapat diterima bagi kedua negara, dan dapat ditingkatkan ke tingkat yang lebih tinggi sesuai dengan kapasitas timbal balik".

 

Baca Juga: Pemimpin Iran Kunjungi Indonesia, Perdalam Hubungan Ekonomi di Tengah Tantangan Geopolitik

Ilustrasi. Presiden Raisi sebelum berangkat ke Jakarta seperti yang dilaporkan oleh istana kepresidenan Iran menyatakan, "kita harus menetapkan hubungan yang lebih luas dengan Indonesia sebagai negara yang sangat penting dengan posisi istimewa di Asia Tenggara, dan saya berharap perjalanan ini akan menjadi titik balik dalam pengembangan hubungan timbal balik," seperti dikatakan Raisi hari Senin (22/5/2023). (Sumber: Kantor Kepresidenan Iran)

Di bagian lain pidatonya, Presiden Ebrahim Raisi menyatakan "selain pertemuan resmi yang akan kita adakan dengan pejabat tinggi Indonesia, kita juga akan menggelar pertemuan dengan pejabat tinggi di bidang ilmu pengetahuan dan agama. Dalam perjalanan ini, akan ditandatangani nota kesepahaman dalam bidang ilmu dan teknologi."

Presiden Raisi juga menggarisbawahi penandatanganan nota kesepahaman dalam bidang ekonomi, perdagangan, bea cukai, transit, budaya, dan kesehatan selama perjalanan ke Indonesia dan mengatakan, "Iran dan Indonesia punya pandangan yang sama tentang masalah-masalah regional dan internasional. Kedua negara menentang unilateralisme atau tindakan sepihak dan mendukung perdamaian serta keamanan berkelanjutan di kawasan, dan pandangan bersama ini membuat kedua negara semakin dekat".




Sumber : Iran Presidential Palace / Tehran Times

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.