Kompas TV internasional kompas dunia

PBB: Jumlah Penduduk Dunia Hari Ini Tembus 8 Miliar

Kompas.tv - 15 November 2022, 17:12 WIB
pbb-jumlah-penduduk-dunia-hari-ini-tembus-8-miliar
Ilustrasi penduduk. | Jumlah manusia di bumi per Selasa (15/11/2022) diproyeksikan tembus 8 miliar berdasar laporan World Population Prospects 2022 yang dirilis PBB. (Sumber: AP Photo)
Penulis : Rofi Ali Majid | Editor : Purwanto

JAKARTA, KOMPAS.TV - Penduduk dunia per Selasa (15/11/2022) mencapai 8 miliar manusia, demikian proyeksi laporan berjudul Prospek Populasi Dunia 2022 yang dirilis Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa=Bangsa Antonio Guterres melalui laman resmi PBB memberikan pernyataan bahwa kondisi sekarang sebagai kesempatan untuk merayakan keragaman, mengakui kemanusiaan bersama, dan mengagumi kemajuan dalam kesehatan yang telah memperpanjang umur dan secara dramatis mengurangi angka kematian ibu dan anak.

"Pada saat yang sama, ini adalah pengingat akan tanggung jawab bersama untuk merawat planet kita, dan momen untuk merenungkan di mana kita masih gagal dalam berkomitmen satu sama lain," demikian pernyataan Gutteres.

Hasil riset yang ditelurkan PBB menyebut angka pertumbuhan populasi dunia berada pada tingkat paling lambat sejak 1950. Kendati melambat, jumlah penduduk bumi diproyeksikan terus bertambah, mulai dari 8,5 miliar manusia per 2030, menjadi 9,7 miliar pada tahun 2050.

Puncaknya, masih dari sumber yang sama, jumlah penduduk dunia mencapai 10,4 miliar manusia pada 2080, lalu bakal stagnan hingga tahun 2100.

Baca Juga: PBB Prediksi Jumlah Penduduk India akan Lebihi China, Indonesia disalip Nigeria dan Pakistan

Sebagian besar negara di dunia diprediksi mengalami penurunan angka penduduk karena kesuburan yang rendah.

"Populasi 61 negara atau wilayah diproyeksikan menurun sebesar 1 persen atau lebih, antara tahun 2022 hingga 2050, karena tingkat kesuburan yang rendah dan, dalam beberapa kasus, juga karena peningkatan emigrasi (perpindahan penduduk antarnegara-red)."

Walau sebagian besar menurun, setidaknya masih ada 8 negara yang diprediksi mengalami ledakan penduduk. Masing-masing meliputi Kongo, Mesir, Ethiopia, India, Nigeria, Pakistan dan Filipina, serta Tanzania.

Liu Zhenmin, Wasekjen PBB untuk Urusan Ekonomi dan Sosial menyatakan, "hubungan antara pertumbuhan penduduk dan pembangunan berkelanjutan sangat kompleks dan multidimensi."

"Pertumbuhan penduduk yang cepat membuat pemberantasan kemiskinan, memerangi kelaparan dan kekurangan gizi, dan meningkatkan cakupan sistem kesehatan dan pendidikan, menjadi lebih sulit." 

Liu juga mengatakan, "mencapai tujuan pembangunan yang berkelanjutan, terutama yang terkait dengan kesehatan, pendidikan, dan kesetaraan gender, akan berkontribusi pada pengurangan tingkat kesuburan dan memperlambat pertumbuhan populasi global.

Baca Juga: KTT G20 di Bali 15-16 Nov 2022: Sejarah, Negara Anggota, Peserta & Cara Kerja


 



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.