Kompas TV internasional kompas dunia

Perlindungan Hak Aborsi Dibatalkan, Demonstrasi Besar Guncang Amerika Serikat

Sabtu, 25 Juni 2022 | 11:06 WIB
perlindungan-hak-aborsi-dibatalkan-demonstrasi-besar-guncang-amerika-serikat
Seorang demonstran pro-aborsi membawa poster yang mengkritik pengaturan Amerika Serikat (AS) atas aborsi dibanding kelonggaran aturan pemilikan senjata api. Foto diambil di West Hollywood, California, Amerika Serikat (AS), Jumat (24/6/2022). Pencabutan putusan perlindungan aborsi oleh Mahkamah Agung Amerika Serikat (AS), Jumat (24/6/2022), memicu demonstrasi besar di berbagai negara bagian. (Sumber: Jae C. Hong/Associated Press)
Penulis : Ikhsan Abdul Hakim | Editor : Edy A. Putra

WASHINGTON, KOMPAS.TV - Pencabutan putusan perlindungan aborsi oleh Mahkamah Agung Amerika Serikat (AS) memicu demonstrasi besar di berbagai negara bagian. Segera setelah pencabutan itu disahkan pada Jumat (24/6/2022), demonstran pro-aborsi berkumpul di berbagai daerah.

Aturan perlindungan hak aborsi atau umum dikenal sebagai putusan Roe v. Wade adalah dasar hak konstitusional aborsi di AS. Putusan ini berlaku sejak 1973 hingga diakhiri Mahkamah Agung AS kemarin.

Gedung Mahkamah Agung AS di Washington pun segera digeruduk demonstran setelah putusan Roe v. Wade dicabut. The Guardian melaporkan, para aktivis bersorak menuntut legalitas aborsi.

Baca Juga: Wanita Polandia Mati karena UU Aborsi, Menteri Kesehatan Rilis Instruksi Penjelas

Selain di Washington, demonstrasi juga dilaporkan terjadi di kota-kota seperti New York, Los Angeles, Austin, Kansas, Tallahasse, Miami, New Orleans, dan Detroit.

Di luar negeri, demonstrasi menentang putusan Mahkamah Agung AS pun digelar di Berlin, Jerman dan London, Inggris Raya.


“Saya dalam kondisi berduka dan sangat marah, dan saya ingin mengubah perasaan itu menjadi sesuatu yang dapat saya kontribusikan untuk solusi,” kata Mary McNamara, seorang demonstran di San Francisco.

“Ini (perlindungan hak aborsi) adalah salah satu kebijakan paling penting selama 50 tahun terakhir, dan kita tengah memasuki suatu era yang sangat gelap,” lanjutnya.

Sementara itu, di New York, demonstran berusia 101 tahun, Lucy Schneider, turut turun ke jalan bersama cucunya. Schneider mengaku menentang putusan Mahkamah Agung AS.

“Saya menginginkan dia (cucunya) berhak melakukan aborsi jika perlu. Saya harap tidak akan seperti itu, tetapi saya ingin dia bisa melakukannya,” kata Schneider.

Cucu Schneider, Emily Savin, menimpali dengan menyatakan bahwa ia telah mendukung hak aborsi sejak sekolah menengah atas.

“Penting bagi saya untuk berjuang demi ini (hak aborsi). Saya pikir saya tidak bisa sepenuhnya mencerna bahwa itu bisa direnggut. Saya patah hati dan marah,” kata Savin.

Di depan gedung Mahkamah Agung AS, selain demonstran pro-aborsi, demonstran anti-aborsi juga berkumpul untuk merayakan dicabutnya putusan Roe v. Wade.

Putusan Roe v. Wade sendiri menetapkan hak aborsi bagi ibu hamil dengan usia hingga dua triwulan pertama. Setelah putusan itu dicabut, hampir setengah negara bagian AS diyakini akan melarang atau membatasi dengan ketat aborsi.

Baca Juga: Akui Ada Permintan AS, Rusia Bahas Nasib Prajurit Amerika yang Ditangkap di Ukraina


 



Sumber : The Guardian

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Sumatra

Distributor Batasi Pengiriman Stok Beras

Rabu, 27 September 2023 | 13:04 WIB
Sumatra

Aceh Minta Tambah 45 Ribu Kiloliter Solar Subsidi

Rabu, 27 September 2023 | 13:04 WIB
Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.