Kompas TV genbest siap nikah

Jangan Salah Kira, Ini Perbedaan Baby Blues Syndrome dan Depresi Postpartum Setelah Melahirkan

Kompas.tv - 27 Desember 2023, 15:30 WIB
jangan-salah-kira-ini-perbedaan-baby-blues-syndrome-dan-depresi-postpartum-setelah-melahirkan
Ilustrasi seorang ibu baru yang lelah menghadapi si kecil. (Sumber: Dok. Shutterstock)
Penulis : Adv Team

KOMPAS.TV – Anda mungkin sudah familier dengan istilah sindrom baby blues dan depresi postpartum. Kedua kondisi ini sering menjadi perbincangan dalam konteks kesehatan mental pasca melahirkan.

Ibu yang mengalami sindrom baby blues dan depresi postpartum mengalami perasaan kesedihan yang mirip. Oleh karena itu, seringkali disimpulkan bahwa kedua kondisi ini identik. Faktanya, meskipun sekilas mirip, kedua kondisi yang biasa dialami ibu baru ini memiliki sejumlah perbedaan.

Lantas, apa saja perbedaan baby blues syndrome dan depresi postpartum?

Perbedaan Baby Blues Syndrome dan Depresi Postpartum

1. Gejala yang Muncul

Ibu yang mengalami sindrom baby blues akan menunjukkan sejumlah gejala, seperti perasaan sedih, kecemasan, mudah tersinggung, gangguan tidur, perubahan nafsu makan, dan kelelahan.

Meskipun begitu, gejala tersebut tidak mengganggu aktivitas sehari-hari dan ibu masih mampu merawat bayi.

Pada depresi postpartum, gejala yang muncul lebih serius. Ibu dapat mengalami halusinasi, kurang tidur selama beberapa malam, dan mungkin adanya delusi.

Halusinasi merujuk pada pengalaman indera seseorang terhadap sesuatu yang tidak nyata, sementara delusi adalah gangguan mental yang membuat seseorang meyakini hal yang sebenarnya tidak terjadi.



Sumber : Kompas TV

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.