Kompas TV cerita ramadan tradisi

Awal Mula Tradisi Buka Puasa Bersama di Indonesia, Menjalin Silaturahmi

Kompas.tv - 24 Maret 2023, 16:55 WIB
awal-mula-tradisi-buka-puasa-bersama-di-indonesia-menjalin-silaturahmi
Santri Pondok Pesantren La Tansa Desa Cangkring Kecamatan Karanganyar Kabupaten Demak Jawa Tengah asal Papua saat buka puasa bersama di sebuah warung lesehan di Kabupaten Kudus,Jumat (30/4/2021) (Sumber: KOMPAS.COM/ARI WIDODO)
Penulis : Fransisca Natalia | Editor : Iman Firdaus

KOMPAS.TV – Buka puasa bersama atau lebih dikenal dengan kata “bukber” ini tampaknya sudah akrab dan menjadi tradisi di bulan Ramadan. Bukber ini dilakukan oleh banyak orang mulai dari rekan kerja, teman sekolah, hingga keluarga.  

Namun, tidak diketahui secara pasti kapan munculnya tradisi buka bersama di Indonesia ini. Beberapa sumber menyebutkat tradisi buka puasa bersama sudah dilakukan sejak lama, bahkan sudah puluhan atau ratusan tahun silam. Meski tidak disebut bukber, namun semua merujuk pada aktivitas memberi dan makan bersama-sama dalam suasana kekeluargaan,  

Aktivitas ini terus dilakukan hingga seolah jadi tradisi. Mereka yang non-muslim pun kadang 'kecipratan' ikutan buka bareng.

Banyak hal positif dari tradisi bukber ini seperti mempererat hubungan antar teman, menyambung kembali silaturahmi teman yang jarang ketemu atau bahkan sudah lama tidak bertemu bisa berjumpa di acara bukber ini.

Tak heran beberapa sumber mengaitkannya dengan Hadis Nabi yang berbunyi: “Siapa memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga”.

Devie Rahmawati, pengamat sosial vokasi Universitas Indonesia, pernah menjelaskan, ajaran Islam tersebut kemudian bertemu dengan budaya ketimuran yang kolektif.

Baca Juga: Jokowi Minta Acara Buka Puasa Bersama Pegawai hingga Pejabat Pemerintah Ditiadakan

Namun, bukan berarti tradisi makan bersama ini ada setelah masuk ajaran Islam ke Indonesia. Ia mengatakan, sebelum periode masuknya Islam ke Indonesia pun, kondisi geografis dan karakter masyarakat timur memperkuat tradisi bukber.

Tanpa disadari, bukber sebenarnya telah melekat menjadi tradisi di berbagai daerah di Indonesia seperti Meugang, Nyorog, Megibung, maupun juga Megengan.  

Sebagai informasi, Meugang dirayakan di Aceh sejak takhta Sultan Iskandar Muda dari Kerajaan Aceh. Saat itu Sultan Iskandar Muda banyak menyembelih hewan kurban dan dagingnya dibagikan kepada masyarakat jelang Ramadan.

Saat ini tradisi Meugang biasanya diadakan  tiga kali dalam setahun, yakni jelang Ramadan, Idul Fitri, dan Idul Adha.

Selanjutnya Nyorog,  tradisi Betawi di mana orang membagikan paket makanan kepada anggota keluarga yang lebih tua seperti ayah, ibu, paman, bibi, kakek, dan nenek. Biasanya sebelum lebaran.

Dulu, paket diisi dengan sayuran dan ikan yang dimasak, namun sekarang orang berbagi paket biskuit, kopi instan, gula, sirup, teh, dan lainnya.

Lalu, Megibung yang dilakukan umat muslim di Bali. Megibung berasal dari kata gibung yang berarti berbagi, duduk melingkar, dan makan bersama dengan nasi dan piring di atas nampan.

Baca Juga: Presiden Joko Widodo Larang Pejabat dan ASN Buka Puasa Bersama Selama Ramadan



Sumber : Kompas TV

BERITA LAINNYA



Close Ads x