Kompas TV nasional kompas dunia

Menanti Langkah Boris Johnson Keluarkan Inggris dari Uni Eropa

Kamis, 25 Juli 2019 | 10:20 WIB

Boris Johnson terpilih menjadi ketua partai konservatif dan secara otomasi menjadi perdana menteri baru Inggris setelah Theresa May memilih mengundurkan diri.

Boris Johnson terpilih dalam pemungutan suara di kalangan anggota partai konservatifnya, partainya sendiri dengan meraih 92153 suara, sementara pesaingnya Jeremy Hunt mendapatkan 46.656 suara. Pemilihan perdana menteri baru Inggris tidak melibatkan warganya secara langsung. Partai pemenang pemilu berhak mendudukan ketuanya sebagai perdana menteri.

Boris Johnson atau pria bernama lengkap Alexander Pboris de Pfeffel Johnson ini lahir pada 19 Juni 1964 di New York, Amerika Serikat. Kelahirannya terdaftar di otoritas Amerika Serikat dan Konsulat Inggris, sehingga ia mendapatkan dua kewarganegaraan, Amerika Serikat dan Inggris.

Boris Johnson mengawali karier sebagai jurnalis di harian The Times, The Daily Telegraph, dan harian The Spectator. Namun karier jurnalisnya tak cemerlang karena kerap kali memuat informasi palsu dan merekayasa kutipan narasumber.

Tahun 2001, Boris Johnson terpilih menjadi anggota parlemen untuk partai konservatif hingga tahun 2008. Ia kemudian menjadi Wali Kota London untuk dua periode.

Johnson kemudian kembali memutuskan menjadi anggota parlemen di tahun 2015 dan setahun kemudian ditunjuk menjadi menteri luar negeri oleh Perdana Menteri Theresa May. Setelah dua tahun menjabat menteri luar negeri, Johnson mengundurkan diri dari jabatan menteri luar negeri. Hal ini karena adanya perbedaan pendapat Johnson dengan Theresa May soal brexit.

Johnson menjadi tokoh keras untuk mengajak Inggris harus keluar dari Uni Eropa pada batas waktu yang ditentukan 31 Oktober mendatang.

Namun sebelum dilantik, isu sejumlah menteri mengundurkan diri menyeruak ke permukaan. Menteri Keuangan Inggris Philip Hammon mengundurkan diri. Hammon sangat menentang brexit karena brexit hanya menyebabkan ketidakpastian bagi ekonomi Inggris. Diperkirakan masih ada 12 menteri lainnya yang akan menyatakan mundur dari jabatannya.

Suara di masyarakat pun beragam, ada yang meragukan kemampuan Boris Johnson untuk membawa Inggris, tetapi ada pula yang menilai Boris akan memenuhi janjinya mengantarkan Inggris keluar dari Uni Eropa.

Publik Inggris kini menanti langkah strategi terbaik Boris. Boris meyakinkan bahwa kemungkinan brexit tanpa kesepakatan sangat kecil.

#BorisJohnson #UniEropa #Brexit

Penulis : Desy Hartini


KOMENTAR

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!


BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
12:14
LEMBAGA REGULATOR OBAT PAKISTAN IZINKAN PENGGUNAAN VAKSIN COVID-19 SINOPHARM DARI TIONGKOK   KEBUN DAN PERTAMBANGAN ILEGAL 17 JUTA HEKTAR, WAKIL KETUA KOMISI IV DPR DEDI MULYADI: NEGARA RUGI DUA KALI   KOMISI IV DPR UNGKAP KEBUN DAN PERTAMBANGAN ILEGAL DI HUTAN INDONESIA CAPAI 17 JUTA HEKTAR   KEPALA BASARNAS BANDUNG: SEMUA KORBAN LONGSOR DI SUMEDANG DITEMUKAN, TOTAL 40 ORANG TEWAS   BPBD: PUTING BELIUNG YANG TERJADI DI ROTE BARAT, NTT, AKIBATKAN 17 RUMAH RUSAK   MAHKAMAH KONSTITUSI REGISTRASI 132 PERKARA SENGKETA HASIL PILKADA 2020   KPU: ADA 11 KABUPATEN DAN KOTA DI SUMATERA UTARA YANG GUGAT PILKADA KE MK   PENULARAN COVID-19 TINGGI, SATGAS: BUKAN SAATNYA BUAT KERUMUNAN   POLISI AKAN GELAR PERKARA DUGAAN PELANGGARAN PROTOKOL KESEHATAN DALAM PESTA ULANG TAHUN YANG DIHADIRI RAFFI AHMAD   POLRES GRESIK BURU PENYEBAR HOAKS KASDIM 0817 MAYOR SUGENG RIYADI MENINGGAL SEUSAI DIVAKSIN COVID-19   KANWIL KEMENKUMHAM BALI INGATKAN WNA YANG TAK MEMATUHI PROTOKOL KESEHATAN BISA DIDEPORTASI   48 WARGA LANSIA DI BANYUMAS, JAWA TENGAH, POSITIF COVID-19 SEUSAI JALANI TES CEPAT MASSAL ANTIGEN   WALI KOTA SOLO SEBUT KASUS COVID-19 MASIH TINGGI KARENA IMBAS LIBUR NATAL DAN TAHUN BARU    KEMENTAN SEBUT KENAIKAN HARGA PUPUK SUBSIDI UNTUK TUTUPI KEKURANGAN ANGGARAN 2021