Kompas TV internasional kompas dunia

Pakar Asing Khawatirkan Letusan Dahsyat Gunung Merapi, Diyakini Bakal Hancurkan Ekonomi Dunia

Sabtu, 21 Januari 2023 | 15:23 WIB
pakar-asing-khawatirkan-letusan-dahsyat-gunung-merapi-diyakini-bakal-hancurkan-ekonomi-dunia
Dalam foto arsip ini terlihat Gunung Merapi yang sedang meluncurkan lava pijar. Gambar diambil dari Cangkringan, Sleman, DI Yogyakarta, Minggu (15/8/2021). (Sumber: ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah/foc)
Penulis : Haryo Jati | Editor : Vyara Lestari

LONDON, KOMPAS.TV - Ketakutan diungkapkan pakar asing jika Gunung Merapi di Jawa Tengah, Indonesia sampai mengeluarkan letusan dahsyat.

Mereka khawatir, jika hal tersebut terjadi, bakal menghancurkan ekonomi dunia.

Gunung Merapi berada sekitar 1.861 km dari Selat Malaka yang disebut sebagai rute strategis perdagangan dunia.

Sekitar 9.000 kapal melakukan perjalanan di jalur air tersebut setiap tahun untuk membawa biji-bijian, minyak mentah, dan setiap komoditas pasar.

Baca Juga: Tentara Wajib Militer Taiwan Ternyata Tak Siap Perang dengan China: Kami bakal Jadi Sasaran Meriam

Namun seperti dikutip dari Daily Mail, letusan dahsyat Gunung Merapi diyakini akan menembakkan awan abu setinggi 33 km, di atas rute yang melayani 40 persen perdagangan global itu.

Letusan tersebut juga akan menyelimuti bumi dalam musim dingin vulkanik selama tiga tahun.

Menurut peringatan keras dari para peneliti di Universitas Cambridge, Inggris, penurunan suhu yang dramatis akan menyebabkan kekurangan pangan global, inflasi dan ketidaknormalan iklim.

Jika sampai terjadi, bencana itu akan merugikan dunia sekitar 2,51 triliun dolar AS.

Gunung Merapi sendiri sempat mengalami letusan dahsyat pada 1006, yang memusnahkan seluruh kerajaan Hindu yang pernah ada di Jawa Tengah.

Merapi terakhir meletus pada 2010, yang menyemburkan abu vulkanik lebih dari 600 meter di atas kawah dan menewaskan 353 orang.

Tim dari Universitas Cambridge telah merilis laporan tentang potensi skenario kiamat saat Gunung Merapi meletus.

Awan abu akan terbawa jauh beberapa kilometer ke sejumlah bandara di sekitar Indonesia, Malaysia, dan Singapura, menghentikan semua aktivitas penerbangan.

Berdasarkan studi yang dipublikasikan Nature pada 2021, wilayah tersebut merupakan salah satu penerbangan tersibuk di dunia.

Ini juga akan menghentikan kegiatan turisme di seluruh dunia, yang bisa menyebabkan kerugian miliaran dolar AS.

Baca Juga: Elon Musk Sayangkan Kesiapan AS Dukung Serangan Ukraina ke Krimea, Sebut akan Bahayakan Dunia

“Secara global, suhu akan turun hingga 1 derajat Celsius selama tiga tahun, menghasilkan kelainan iklim yang parah dan menyebabkan kekurangan pangan global yang besar,” bunyi laporan Universitas Cambridge itu.

“Pola curah hujan yang tak dapat diprediksi dan suhu musim panas yang rendah dapat menyebabkan gagal panen besar-besaran di seluruh dunia,” tambahnya.

Menurut laporan tersebut, hal itu akan menyebabkan melonjaknya harga pangan dan tingginya inflasi global pada bulan-bulan musim panas di tahun kedua.

“Baru pada awal tahun ketiga setelah letusan, kemajuan teknologi menyusul krisis dan membantu menyeimbangkan kembali pasokan dan permintaan pangan global,” tambahnya.


 

 

 


Sumber : Daily Mail

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


VOD

Sail Teluk Cenderawasih Upaya Tingkatkan Investasi

Sabtu, 4 Februari 2023 | 23:39 WIB
Close Ads x