Kompas TV nasional sosial

Puluhan Musisi Galang Donasi untuk Korban Gempa Cianjur

Selasa, 6 Desember 2022 | 01:37 WIB
puluhan-musisi-galang-donasi-untuk-korban-gempa-cianjur
Konferensi Pers Gitaris untuk Negeri di Bentara Budaya Jakarta. (Sumber: Dok. Corporate Communication Kompas Gramedia)
Penulis : Redaksi Kompas TV | Editor : Hariyanto Kurniawan

JAKARTA, KOMPAS.TV - Sebanyak 48 musisi Indonesia bersiap untuk berkolaborasi dalam konser amal bertajuk “Gitaris untuk Negeri: Donasi Gempa Cianjur” di Bentara Budaya Jakarta di Palmerah, Jakarta, Rabu (7/12/2022), pukul 19.00–22.00 WIB. 

Pertunjukan ini digelar untuk menggalang dana guna membantu para korban gempa Cianjur, Jawa Barat. 

"Hampir semua musisi yang kami hubungi dan tidak punya jadwal manggung, langsung bersedia ambil bagian dalam konser. Jadwal para musisi padat dan susah, tapi kalau terkait musibah dan bencana, tidak ada yang  menolak," kata Dewa Budjana, salah satu gitaris sekaligus inisiator konser amal, dalam jumpa pers di Bentara Budaya Jakarta (BBJ), Palmerah, Jakarta, Senin (5/12/2022).

Hadir juga dalam jumpa pers, gitaris Endah Widiastuti, gitaris sekaligus pelukis Tommy 'Garux', General Manager Bentara Budaya & Communication Management Kompas Gramedia Ilham Khoiri, dan Ketua Dewan Pengurus Yayasan Dana Kemanusiaan Kompas (DKK) Antonius Tommy Trinugroho. Hadir pula dua kurator Bentara Budaya, yaitu Frans Sartono dan Putu Fajar Arcana. 

Baca Juga: Ribuan Rumah Dibangun untuk Relokasi Warga dari Pusat Gempa Cianjur

Endah Widiastuti menyebutkan, 48 musisi itu terdiri dari 36 gitaris, 4 musisi pendamping, dan 8 penyanyi. 

Dari gitaris, antara lain, Denny Chasmala, Endah Widiastuti, Ridho Hafiedz, Dewa Budjana, Kongko Cadillac, Gugun, Ramadhisa Akbar “Nidji”, Tohpati, Ian Antono, Edi Kemput, Jubing Kristianto, Josephine Alexandra, Andre Dinuth, Gerald Situmorang, Iga Massardi, Sonny J-Rock, Ezra Simanjuntak, Rully Worotikan, John Paul Ivan, Utox, Zendhy Kusuma, Randee, Nikita Dompas, Boris Simanjuntak, Adit “Element”, Noldy, Karis, Agam Hamzah, Baim, Tommy “Garux”. 

Akan gabung pula penyanyi Tompi, Ipang Lazuardi, Andi/rif, Rian d’Masiv, Uap Widya, Sheryl Sheinafia, Bella Fawzi, Pieter Anroputra, Ubay “Nidji”, Candil, Kaka, Cokelat, Yandi Andaputra, Aryo Wicaksono, Franky Sadikin, Wanda Omar, Donny Joesran, dan Yongky Vincent. 

"Semuanya penampilan full kolaborasi, tidak ada band atau penyanyi yang tampil sendiri-sendiri,” kata Endah. 

Menurut Frans Sartono, pada konser nanti, masing-masing musisi dengan karakter berbeda bisa tampil dalam satu penampilan menyatukan rasa lewat 6 hingga 7 penampilan.

Putu Fajar Arcana menambahkan, di luar gitaris dan musisi, akan ada donasi melalui karya seni, yaitu gitar dan lukisan. Ada juga pentas baca puisi. 

"Inilah kesempatan terbaik untuk menunjukkan bahwa seni memiliki konektivitas yang sangat intim dengan masyarakat,” tuturnya.

Karya seni yang akan didonasikan antara lain gitar salah satu koleksi Ridho Hafiedz, juga gitar merek Yamaha bertanda tangan musisi pengisi acara. Sementara itu, lukisan yang akan didonasikan adalah karya Tommy “Garux” dan karya pelukis lain. 

Baca Juga: Presiden Jokowi Tegaskan Bantuan Dana untuk Korban Gempa Cianjur Mulai Disalurkan Kamis

Hingga hingga hari ke-13 pasca-gempa, Sabtu (3/12/2022), tercatat 334 orang meninggal dan 8 orang hilang. Menurut data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), jumlah pengungsi gempa di Cianjur, Jawa Barat, mencapai 73.874 orang di 325 titik pengungsian. 

Sebagian dari mereka mengalami gejala infeksi saluran pernapasan (ISPA), batuk, flu, dan diare. Mereka membutuhkan tempat tinggal, bahan makanan, pakaian, serta obat-obatan. 

Tak hanya rumah tempat tinggal, gempa juga merusak jalan, rumah ibadah, pasar, serta sekolah. Berdasar data Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Kabupaten Cianjur, sebanyak 422 unit bangunan dengan 1.653 ruang lembaga pendidikan anak, dasar, menengah, dan atas di kawasan itu mengalami rusak berat atau ringan. 

“Cianjur masih tanggap darurat, kita support di beberapa titik. Kita bantu kebutuhan pokok seperti logistik dapur umum, kemungkinan juga ingin membangun sekolah-sekolah yang ambruk akibat bencana,” ucap Tommy Trinugroho.

GM Bentara Budaya & Communication Management Kompas Gramedia Ilham Khoiri menyampaikan penghargaan untuk seluruh musisi, gitaris, pelukis, DKK, beserta para donatur. 

"Ini adalah penyelenggaraan keempat konser amal ‘Gitaris untuk Negeri’. Sebelumnya sudah pernah diselenggarakan tiga kali dan bertujuan menggalang donasi untuk warga yang terdampak bencana pada saat itu, yaitu tahun 2010, 2014, dan 2018," katanya. 

Konser amal “Gitaris untuk Indonesia” yang pernah digelar sebelumnya sebagai respons terhadap musibah yang berdampak besar bagi masyarakat negeri ini, yaitu Gitaris untuk Negeri #1 “Dari Gitaris untuk Indonesia” (4/11/2010), dana disalurkan untuk korban bencana alam Gunung Merapi, Mentawai, dan lain-lain; Gitaris untuk Negeri #2 “Dari Gitaris untuk Indonesia” (12/2/2014), dana disalurkan untuk korban bencana letusan Gunung Sinabung, banjir Jakarta, dan banjir Manado; Gitaris untuk Negeri #3 “Gitaris Indonesia Peduli Negeri” (11/10/2018), dana disalurkan untuk korban bencana gempa di Palu. 

Melalui konser amal ini, Kompas Gramedia ingin menjadi wadah partisipasi berbagai elemen, baik seniman, pengusaha, maupun masyarakat umum dalam berbagi kebaikan bagi sesama. 

Publik bisa menyaksikan konser ini dengan hadir langsung di Bentara Budaya Jakarta atau melalui siaran live streaming di akun YouTube Harian Kompas, Bentara Budaya, dan KompasTV. 

Selama konser berlangsung, publik dapat menyalurkan donasi di tempat acara atau via transfer bank ke rekening Yayasan Dana Kemanusiaan Kompas (DKK), yaitu BCA Cabang Gadjah Mada, Jakarta, nomor rekening 012.302143.3 a.n. Yayasan Dana Kemanusiaan Kompas. 

Tak hanya itu, publik juga dapat memberikan donasi dengan membeli kaus spesial berdesain “Gitaris untuk Indonesia” yang dijual saat konser atau melalui pra-pesan di nomor 0811 9931 342 (Ghina Aulia).


 


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


VOD

Jawaban Jokowi Saat Ditanya Soal Reshuffle Rabu Pon

Selasa, 31 Januari 2023 | 23:45 WIB
Close Ads x