Kompas TV internasional krisis rusia ukraina

NATO Kembali Janjikan Ukraina Jadi Anggota di Masa Depan, Kini Genjot Bantuan Hadapi Musim Dingin

Rabu, 30 November 2022 | 02:05 WIB
nato-kembali-janjikan-ukraina-jadi-anggota-di-masa-depan-kini-genjot-bantuan-hadapi-musim-dingin
Negara anggota NATO menegaskan kembali komitmen mereka terhadap Ukraina hari Selasa (29/11/2022) di Bucharest, Rumania, mengatakan Ukraina suatu hari akan menjadi anggota aliansi keamanan terbesar di dunia itu. (Sumber: AP Photo)
Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Vyara Lestari

BUCHAREST, KOMPAS.TV — Negara anggota NATO menegaskan kembali komitmen mereka terhadap Ukraina: negara yang tengah dilanda perang itu suatu hari akan menjadi anggota aliansi keamanan terbesar di dunia itu. Komitmen itu dinyatakan NATO dalam pertemuan di Bucharest atau Bukares, Rumania, Selasa (29/11/2022).

Seperti laporan Associated Press, pertemuan tersebut juga menghasilkan janji negara anggota NATO untuk memberi lebih banyak bantuan, dari bantuan menghadapi musim dingin hingga bantuan artileri, untuk membantu angkatan bersenjata Ukraina yang terkepung untuk melawan Rusia.

Janji dukunganitu berlangsung saat Menteri Luar Negeri (Menlu) Amerika Serikat (AS) Antony Blinken bertemu menlu negara anggota NATO, Selasa, untuk menggalang dukungan yang sangat dibutuhkan guna memastikan bahwa Moskow gagal mengalahkan Ukraina karena membombardir infrastruktur energi vital.

“Pintu NATO terbuka,” kata Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg sebelum memimpin pertemuan.

“Rusia tidak punya hak veto” terhadap negara-negara yang ingin bergabung, katanya mengacu pada masuknya Makedonia Utara dan Montenegro baru-baru ini ke dalam NATO.

Stoltenberg mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin "akan segera membuat Finlandia dan Swedia sebagai anggota NATO".

Baca Juga: Mengejutkan! Drone NATO Disebut Berusaha Masuki Rusia Sejak Invasi Putin ke Ukraina Belum Terjadi


Negara Nordik itu mengajukan keanggotaan NATO bulan April, khawatir Rusia akan menargetkan mereka selanjutnya.

“Kami mendukung itu juga, tentang keanggotaan untuk Ukraina,” kata mantan perdana menteri Norwegia itu.

Intinya, Stoltenberg mengulangi sumpah yang dibuat oleh para pemimpin NATO di Bukares pada 2008, di Istana Parlemen yang luas di mana para menteri luar negeri bertemu minggu ini, bahwa Ukraina, dan juga Georgia, akan bergabung dengan aliansi itu, namun suatu hari nanti.

Beberapa pejabat dan analis percaya langkah ini, dicetuskan pada sekutu NATO oleh mantan Presiden AS George W. Bush, ikut bertanggung jawab atas perang yang diluncurkan Rusia di Ukraina pada bulan Februari. Namun, Stoltenberg tidak setuju.

“Presiden Putin tidak dapat menyangkal negara berdaulat untuk membuat keputusan berdaulat mereka sendiri yang bukan merupakan ancaman bagi Rusia,” katanya. “Saya pikir yang dia takuti adalah demokrasi dan kebebasan, dan itulah tantangan utama baginya,” tukas Stoltenberg.

Di luar kebutuhan mendesak Ukraina, NATO ingin melihat bagaimana ia dapat membantu negara itu dalam jangka panjang, dengan meningkatkan peralatan era Sovietnya ke standar modern NATO dan memberikan lebih banyak pelatihan militer.

Ini akan membantu Ukraina untuk bergabung dengan NATO lebih cepat, di tahun-tahun setelah perang berakhir.

Baca Juga: Warga Kherson Mengungsi Hindari Musim Dingin Tanpa Listrik, Ukraina Tuding Rusia Bunuh 32 Sipil

Negara anggota NATO menegaskan kembali komitmen mereka terhadap Ukraina hari Selasa (29/11/2022) di Bucharest, Rumania, mengatakan Ukraina suatu hari akan menjadi anggota aliansi keamanan terbesar di dunia itu. (Sumber: AP Photo)

Menlu Slovakia Rastislav Kacer mengatakan NATO harus membantu Ukraina sehingga transisi ke keanggotaan penuh akan sangat lancar dan mudah setelah NATO dan Kiev siap untuk pembicaraan aksesi.

Meski begitu, Ukraina tidak akan bergabung dengan NATO dalam waktu dekat.

Dengan dianeksasinya Semenanjung Krimea, dan pasukan Rusia serta separatis pro-Moskow menguasai bagian selatan dan timur, tidak jelas seperti apa perbatasan Ukraina nantinya.

Banyak dari 30 sekutu NATO percaya bahwa fokus sekarang semata-mata harus mengalahkan Rusia, dan Stoltenberg menekankan bahwa setiap upaya untuk melanjutkan keanggotaan dapat memecah belah mereka.

“Kita berada di tengah perang dan oleh karena itu kita tidak boleh melakukan apa pun yang dapat merusak persatuan sekutu untuk memberikan dukungan militer, kemanusiaan, keuangan ke Ukraina, karena kita harus mencegah kemenangan Presiden Putin,” katanya.

Beberapa menteri membuat janji dukungan militer untuk Ukraina, yang lain untuk bantuan keuangan dan perangkat tidak mematikan.

Slovakia mengatakan mereka memberi Ukraina 30 pengangkut personel lapis baja dan lebih banyak artileri.

Baca Juga: Putin Yakinkan Ibu Tentara Rusia yang Dikirim ke Ukraina: Kami Berbagi Rasa Sakit dengan Anda

Presiden Rusia Vladimir Putin. Kelompok ibu dan kerabat tentara mobilisasi Rusia yang dikirim ke Ukraina kerap mengkritik Putin, dan akunnya di media sosial Rusia diblokir. (Sumber: Mikhail Metzel, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP)

Selama pertemuan dua hari, Blinken akan mengumumkan bantuan substansial AS untuk jaringan energi Ukraina, kata pejabat AS.

Jaringan Ukraina dihancurkan di seluruh negeri sejak awal Oktober oleh serangan spesifik Rusia, dalam apa yang oleh pejabat AS disebut sebagai kampanye Rusia untuk mempersenjatai musim dingin yang akan datang.

Menteri luar negeri Estonia, Urmas Reinsalu, melangkah lebih jauh dari kebanyakan, menyerukan mitra NATO-nya untuk menjanjikan 1 persen dari produk domestik bruto (PDB) mereka ke Ukraina dalam dukungan militer, mengatakan itu akan membuat "perbedaan strategis."

Namun, sebagian besar sekutu NATO sendiri sedang berjuang untuk membelanjakan 2 persen dari PDB untuk anggaran pertahanan mereka sendiri.

Para menteri akan mengadakan jamuan makan malam dengan mitra Ukraina mereka, Dmytro Kuleba, hari Selasa malam.

Baca Juga: Intelijen Rusia Bocor, Ternyata Berniat Invasi Jepang sebelum Ukraina

Ukraina tidak memberikan tanda-tanda akan menghentikan serangan mereka untuk musim dingin, atau membiarkan perang berakhir menjadi jalan buntu usai Kherson jatuh menyusul penarikan mundur pasukan Rusia. (Sumber: Straits Times)

Para menlu calon NATO, Finlandia dan Swedia bergabung dalam pembicaraan.

NATO sangat ingin menambahkan dua negara Nordik ke dalam pasukan pertahanan yang berbaris melawan Rusia.

Turki dan Hungaria menolak untuk meratifikasi aplikasi mereka. Sebanyak 28 negara anggota lainnya telah melakukannya.

Menteri Luar Negeri Swedia Tobias Billstrom yakin negaranya berada di jalur yang tepat untuk memenuhi tuntutan Turki, bersama dengan Finlandia, dalam pembicaraan tentang nota kesepahaman yang berisi persyaratan yang ingin dipenuhi oleh Ankara.

“Semuanya bermuara pada dialog. Kami percaya bahwa kami berada di jalur yang mantap untuk mencapai semua persyaratan yang ditetapkan dalam memorandum tersebut,” katanya.

 

 


Sumber : Kompas TV/Associated Press

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.


BERITA LAINNYA


Close Ads x