Kompas TV nasional peristiwa

Detik-detik Situasi Bharada E Sebelum Tembak Brigadir J: Kalau Enggak Menembak, Saya Ditembak

Kamis, 11 Agustus 2022 | 05:31 WIB
detik-detik-situasi-bharada-e-sebelum-tembak-brigadir-j-kalau-enggak-menembak-saya-ditembak
Ajudan Irjen Pol Ferdy Sambo, Bhayangkara Dua Richard Eliezer Pudihang Lumiu atau Bharada E (kiri) berjalan memasuki ruangan saat tiba di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Selasa (26/7/2022). (Sumber: Antara)

Penulis : Ninuk Cucu Suwanti | Editor : Iman Firdaus

JAKARTA, KOMPAS.TV-  Irjen Ferdy Sambo, dikatakan sempat mengancam akan tembak Bharada Richard Eliezer jika ajudannya tersebut tidak menembak Brigadir Pol Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J.

Karena ancaman mantan Kadiv Propam yang kini sudah jadi tersangka itu, Bharada E akhirnya menembak Brigadir J.

Keterangan itu disampaikan oleh Kuasa Hukum Bharada E, Deolipa Yumara di channel YouTube Tribunnews yang dilihat KOMPAS TV, Kamis (11/8/2022).

“Ini kan saya kan polisi, Brimob, saya menjalankan perintah atasan, tapi juga saya takut, kata dia. Tapi karena ketakutan juga, kalau enggak menembak saya ditembak, sama yang nyuruh nembak,” cerita Deolipa Yumara.

Baca Juga: Surat Terbuka Orangtua Bharada E untuk Presiden Jokowi, Kapolri, hingga Mahfud MD: Kami Takut

Ketakutan dan di bawah ancaman atasannya, diurai Deolipa, membuat Bharada E menembak Brigadir J dengan tekanan.

“Makanya dia sembari menembak, dor…dor…dor begitu saja, ya itu lah perintah dari atasan, kadang-kadang perintah yang melanggarkan hukum kan berbahaya,” ucap Deolipa.

“Tapi kan karena dia prajurit Brimob yang terbiasa perintah komando, apa kata komandonya dijalankan.”

Deolipa berdasarkan curhatan Bharada E mengatakan, proses menghabisi nyawa Brigadir J hanya dilakukan dalam hitungan menit.

Baca Juga: Bharada E Tak Bisa Dipidana, Pakar Hukum: Kopral Diperintah Jenderal, Siapa Berani Melawan

Kepadanya, kata Deolipa, Bharada E membenarkan jika tempat kejadian peristiwa penembakan yang mengakibatkan Brigadir J tewas terjadi di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo.

Kejadian tersebut, benar-benar terjadi pada Jumat, 8 Juli 2022 sekitar pukul 17.00 WIB.

“Ya kalau secara curhatnya dia begitu, hanya berapa menit aja itu kejadian, secara curhat ya, bukan secara pro justicia,” jelas Deolipa.

“Singkat saja.”


Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Berita Daerah

Enam Ruko di Jalan Siaga Terbakar

Kamis, 3 November 2022 | 21:09 WIB
Close Ads x