Kompas TV internasional kompas dunia

Serangkaian Ledakan Terjadi di Afghanistan Menargetkan Kaum Syiah, 10 Tewas dan Puluhan Luka Berat

Kamis, 21 April 2022 | 20:17 WIB
serangkaian-ledakan-terjadi-di-afghanistan-menargetkan-kaum-syiah-10-tewas-dan-puluhan-luka-berat
Serangkaian ledakan di Afghanistan menewaskan sedikitnya 10 orang dan melukai puluhan lainnya, menargetkan masjid penganut Syiah di mana ledakan terjadi saat para korban sedang salat. (Sumber: AAJ TV)

Penulis : Edwin Shri Bimo | Editor : Hariyanto Kurniawan

KABUL, KOMPAS.TV - Serangkaian ledakan di Afghanistan menewaskan sedikitnya 10 orang dan melukai puluhan lainnya, menurut polisi dan pejabat rumah sakit, seperti laporan Associated Press, Kamis (21/4/2022).

Belum ada yang mengeklaim bertanggung jawab atas ledakan mematikan itu, namun sasaran serangan adalah minoritas Muslim Syiah di Afghanistan. Sementara serangan yang terjadi memiliki semua ciri afiliasi ISIS di Afghanistan yang dikenal sebagai ISIS Khorasan, atau IS-K.

Yang terburuk dari tiga serangan terjadi di Mazar-e-Sharif utara, di mana setidaknya 10 orang tewas saat mereka sedang rukuk, kata Dr Ghawsuddin Anwari, kepala rumah sakit utama di utara Mazar-e-Sharif. Sebanyak 40 orang lainnya luka berat yang kemudian dibawa dengan ambulans dan mobil-mobil pribadi ke rumah sakit.

Ledakan di masjid Sai Doken di utara Mazar-e-Sharif terjadi saat umat Islam menandai bulan suci Ramadan.

Sebelumnya, di Ibu Kota Kabul, sebuah bom pinggir jalan meledak dan melukai dua anak kecil. Bom itu juga menargetkan minoritas Syiah Afghanistan, menyerang kawasan Dasht-e-Barchi di Kabul, yang didominasi oleh minoritas Muslim Syiah Afghanistan.

Dua hari sebelumnya di daerah yang sama, beberapa ledakan yang menargetkan lembaga pendidikan menewaskan sedikitnya enam orang, kebanyakan anak-anak, dan melukai 17 lainnya.

Ledakan ketiga terjadi di utara Provinsi Kunduz, menghantam sebuah kendaraan yang membawa mekanik yang dikontrak oleh Taliban yang berkuasa, menurut Matiullah Rohani, Kepala Informasi dan Budaya Provinsi Kunduz.

Baca Juga: Serangan Lintas Perbatasan Militer Pakistan, Korban Tewas Jadi 47 Warga Sipil Afghanistan

Serangkaian ledakan di Afghanistan hari Kamis, (21/4/2022) menewaskan sedikitnya 10 orang dan melukai puluhan lainnya, menargetkan masjid penganut Syiah di mana ledakan terjadi saat para korban sedang salat. (Sumber: BBC)

Serangkaian ledakan mematikan hari Kamis terjadi setelah berbulan-bulan relatif tenang di Afghanistan dan setelah tindakan keras terhadap IS-K oleh penguasa Taliban di negara itu pada bulan-bulan pertama usai mereka merebut kekuasaan.

Afiliasi ISIS, yang beroperasi di Afghanistan sejak 2014, dipandang sebagai tantangan keamanan terbesar yang dihadapi penguasa Taliban di negara itu.

Setelah pengambilalihan kekuasaan bulan Agustus lalu, Taliban melancarkan tindakan keras terhadap markas ISIS di Afghanistan timur.

Sementara itu, para pendukung minoritas Hazara menyerukan penghentian pembunuhan. Hazara, yang berjumlah sekitar 9 persen dari populasi 36 juta orang Afghanistan, menjadi sasaran karena etnis mereka berbeda dari kelompok etnis lain, seperti Tajik dan Uzbekistan dan mayoritas Pashtun, serta agama mereka.

Kebanyakan Hazara adalah penganut Syiah dan dibenci oleh radikal Muslim Sunni seperti kelompok ISIS, dan didiskriminasi oleh banyak orang di negara mayoritas Sunni.

Afiliasi ISIS sebelumnya menargetkan sekolah-sekolah, khususnya di lingkungan Dasht-e-Barchi yang didominasi Syiah.

Pada Mei tahun lalu, beberapa bulan sebelum Taliban mengambil alih kekuasaan di Kabul, lebih dari 60 anak, kebanyakan perempuan, tewas ketika dua bom diledakkan di luar sekolah mereka, juga di lingkungan Dasht-e-Barchi.

Dasht-e-Barchi dan bagian lain dari Kabul barat adalah rumah bagi minoritas Syiah di Afghanistan yang sebagian besar menjadi sasaran loyalis afiliasi ISIS.

 



Sumber : Associated Press

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Close Ads x