Kompas TV nasional sosial

Profil Butet Manurung, Peraih Nobel Asia yang Wakili Indonesia jadi Barbie di Hari Perempuan Sedunia

Selasa, 8 Maret 2022 | 10:12 WIB
profil-butet-manurung-peraih-nobel-asia-yang-wakili-indonesia-jadi-barbie-di-hari-perempuan-sedunia
Butet Manurung saat mengajar di komunitas Orang Rimba di Hutan Jambi. (Sumber: Wikipedia)

Penulis : Dian Nita | Editor : Desy Afrianti

JAKARTA, KOMPAS.TV - Saur Marlina Manurung atau Butet Manurung terpilih sebagai perwakilan Indonesia menjadi salah satu 12 Model Peran Global Barbie dalam rangka Hari Perempuan Sedunia 2022.

Dua belas perempuan tersebut dinilai memiliki kontribusi nyata dalam bidangnya dan menjadi panutan, termasuk Butet Manurung.

Tokoh perempuan lainnya yang dijadikan boneka Barbie adalah Shonda Rhimes, Ari Horie, Pat McGrath, Melissa Sariffodeen, Adriana Azuara, Doani Emanuela Bertain, Jane Martino, Lan Yu, Sonia Peronaci, Tijen Onaran dan Lena Mahfouf.

Butet Manurung mewakili Indonesia dari bidang pendidikan yang menginspirasi dan memberi harapan bagi anak-anak perempuan untuk berani mengejar mimpi.

"Saya merasa tersanjung karena terpilih menjadi salah satu dari 12 Model Peran Global Barbie dan mewakili multikulturalisme Indonesia. Harapan saya kepada semua gadis muda untuk percaya pada diri mereka sendiri, bahwa Kamu Bisa Menjadi Apa Pun yang Kamu impikan, apa pun.. mengutip Paulo Cuelho, 'Ketika Kamu menginginkan sesuatu, seluruh alam semesta berkonspirasi untuk membantumu mencapainya'," kata Butet di Instagramnya, dikutip Selasa (8/3/2022).

Dalam figur Barbie miliknya, terlihat Butet mengenakan kain batik Indonesia bernuansa merah muda dan hitam dengan corak bunga.

Baca Juga: Sejarah Hari Perempuan Sedunia atau International Women’s Day, Diperingati sejak 1911

Nama Butet Manurung sudah tidak asing lagi dalam dunia pendidikan di Indonesia. Ia dikenal sebagai aktivis dan antropolog yang mengembangkan program pendidikan bagi Orang Rimba di hutan Bukit Duabelas, Jambi.

Profil Butet Manurung

Butet Manurung lahir di Jakarta pada 21 Februari 1972. Ia merupakan sosok perempuan yang berprestasi dan gigih.

Ia berhasil lulus dua program studi sekaligus yakni Antropologi dan Sastra Indonesia di Universitas Padjadjaran (Unpad).

Melansir dari laman resmi unpad.ac.id, Butet Manurung awalnya tidak memiliki keinginan untuk masuk Antropologi.

Sewaktu SMA, ia justru tidak menyukai pelajaran sejarah. Ia lebih memilih matematika sebagai pelajaran yang paling disukainya. 

Sejak kecil, Butet sudah menyukai alam bebas. Idolanya adalah tokoh Dr. Henry Walton Jones, Jr., atau dikenal dengan sebutan Indiana Jones, tokoh utama pada seri film dengan nama serupa.

Karena itulah ia memiliki cita-cita untuk bekerja di tengah hutan, gunung dan alam bebas lainnya. Ia mengaku tidak ingin hanya bekerja di dalam kantor.

Setelah menjadi sarjana Antropologi di Unpad, Butet melihat lowongan di surat kabar dari salah satu LSM yang bergerak di bidang konservasi di Jambi. 

Menurutnya, saat itu, menjadi fasilitator pendidikan pada komunitas Orang Rimba, atau komunitas peburu-peramu yang hidupnya nomaden adalah pekerjaan yang ia impikan selama ini.

Hingga pada 1999 ia langsung terjun ke hutan. Tentu saja saat itu masyarakat Rimba menolak kehadirannya.

Namun, Butet merupakan perempuan yang gigih. Untuk bisa diterima, ia mulai menyesuaikan diri seperti Orang Rimba seperti memakai sarung berkemban, ikut berburu dan memakan apa saja yang mereka makan, mulai dari kancil, landak, ular, hingga kelelawar.

Setelah melakukan pendekatan lebih 7 bulan, Orang Rimba akhirnya mau menerima dan akrab dengan kehadirannya.

Baca Juga: Jakarta PPKM Level 2, DKI Tunggu Kebijakan Pusat soal PTM

Pengalamannya merintis program pendidikan di komunitas adat Orang Rimba telah ditulis dalam sebuah buku berjudul "Sokola Rimba" yang terbit pertama kali tahun 2007.

Buku dan kisahnya juga diadaptasi dalam layar lebar dengan judul "Sokola Rimba" oleh produser Mira Lesmana dan sutradara Riri Riza pada tahun 2013 serta berhasil mendapatkan penghargaan internasional.

Butet Manurung juga pernah menempuh pendidikan Pembangunan Partisipatif di Australian National University, Canberra dan pernah mengikuti kursus Global Leadership and Public Policy di Harvard Kennedy School, Universitas Harvard, USA tahun 2012.

Penghargaan yang pernah diterima Butet Manurung adalah “Nobel Asia” Ramon Magsaysay Award 2014, Penghargaan Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan 2015, Ernst and Young Indonesia Social Entrepreneur of the Year 2012, Young Global Leader 2009, Ashoka Fellow 2006, Time Magazine’s Hero of Asia 2004, Unesco’s Man and Biosphere Award 2001, dan lain-lain.


Sumber : unpad.ac.id, wikipedia

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

REKOMENDASI UNTUK ANDA

Powered by



Video Pilihan

BERITA LAINNYA


Berita Daerah

Fashion Show Kebaya di Area Mangrove

Selasa, 29 November 2022 | 14:30 WIB
Close Ads x