Kompas TV regional agama

Jelang Muktamar NU, Pengamat beber Kontestasi dan Dinamika Calon Ketum

Senin, 11 Oktober 2021 | 09:49 WIB
jelang-muktamar-nu-pengamat-beber-kontestasi-dan-dinamika-calon-ketum
Said Aqil (kiri) tampak berjabat tangan dengan Gus Yahya dalam sebuah acara, keduanya diusulkan untuk jadi ketua umum PBNU dalam muktamar NU di lampung akhir tahun ini (Sumber: Dokumentasi Resmi Situs NU/Suwitno)

JAKARTA, KOMPAS.TV - Koordinator Jaringan Muslim Madani (JMM) Syukron Jamal menilai dinamika jelang Muktamar ke-34 Nahdlatul Ulama (NU) merupakan hal biasa saja dan wajar terjadi. Apalagi sebagai ormas, NU punya pengaruh besar.

Dalam analisisnya, Pengamat alumnus UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini menjelaskan kontestasi dan ajang pemilihan Ketua Umum PBNU tidak hanya berpengaruh pada warga nahdliyin semata, tapi juga masyarakat secara luas.

"NU adalah ormas terbesar dan paling berpengaruh di Indonesia. NU juga merupakan wadah organisasi yang sangat terbuka dan demokratis. Semua pihak punya kepentingan bukan hanya warga Nahdliyyin itu sendiri," kata Syukron dalam keterangan tertulis di Jakarta, Minggu malam, sebagaimana dilihat KOMPAS TV.

Pengamat Politik dan Sosial Keagamaan alumnus UIN Syarif Hidayatullah Jakarta itu juga menilai potensi rivalitas dalam pemilihan Ketua Tanfidziyah (ketua harian atau ketua umum-red) nantinya akan berjalan wajar saja melihat organisasi yang berdiri sejak 1926 itu memang sudah besar dan berjalan demokratis.  

Baca Juga: Gus Yahya dan Said Aqil Dinilai Layak Jadi Ketum PBNU, Siapa Bakal Dipilih oleh Para Nahdliyin?

Jamal menyebut hal yang krusial dalam pemilihan nanti adalah, para calon yang diusulkan maupun dalam bursa calon ketua Umum PBNU nanti adalah sosok yang sudah terbukti malang melintang di organisasi.

Kata dia, mereka yang dicalonkan nanti adalah ulama-ulama terbaik dan memang layak dihormati. Ulama-ulama ini juga sudah terbukti di organisasi dan memiliki keilmuan yang mumpuni.

“Siapapun yang berkontestasi, mereka adalah merupakan figur-figur yang terbaik dan mumpuni serta dihormati,” katanya.

Di publik muncul beberapa nama yang getol diisukan akan jadi calon terkuat calon ketum PBNU. Beberap nama itu adalah petahana KH Said Aqil, Gus Yahya C. Staquf, KH Marzuki Mustamar hingga Gus Baha. Meskipun nama terakhir ini tampaknya akan lebih diusulkan menjadi Rais Aam atau di dewan syuriah NU.  

Baca Juga: Muktamar Akhir 2021, Berikut Sederet Nama yang Dijagokan Sebagai Calon Ketum PBNU

Penulis : Dedik Priyanto | Editor : Desy Afrianti

Sumber : Kompas TV



BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
23:56
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19