Kompas TV internasional kompas dunia

Covid-19 Belum Usai, Kini Ada Wabah Jamur Superbug

Sabtu, 24 Juli 2021 | 04:05 WIB
covid-19-belum-usai-kini-ada-wabah-jamur-superbug
Foto dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat (AS) ini menunjukkan jamur Candida auris atau dijuluki 'superbug' dalam sebuah cawan. CDC menyatakan pada Kamis (22/7/2021), mereka memiliki bukti penyebaran jamur yang belum dapat diobati ini di sebuah panti jompo di Washington dan dua rumah sakit di Dallas, AS. (Sumber: Shawn Lockhart/CDC via AP)

NEW YORK, KOMPAS.TV – Pejabat kesehatan Amerika Serikat (AS) menyatakan pada Kamis (22/7/2021) bahwa mereka memiliki bukti penyebaran jamur yang belum memiliki obat penawar di dua rumah sakit dan sebuah panti jompo.

Melansir Associated Press pada Jumat (23/7/2021), wabah “superbug” ini dilaporkan di sebuah panti jompo di Washington DC dan dua rumah sakit di Dallas. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) melaporkan adanya segelintir pasien yang mengalami infeksi jamur invasif yang kebal terhadap ketiga kelas obat utama.

“Ini benar-benar pertama kalinya kami melihat pengelompokan resistensi, dan pasien tampaknya tertular dari sesamanya,” ujar Dr Meghan Lyman dari CDC.

Baca Juga: Kasus Infeksi Jamur Hitam nan Mematikan pada Pasien Covid di India Kini Terdeteksi di Afghanistan

Jamur itu, Candida auris, merupakan bentuk ragi berbahaya yang dianggap mengancam para pasien di rumah sakit dan panti jompo yang memiliki masalah kesehatan serius. Infeksi jamur itu berubah mematikan saat memasuki aliran darah, jantung atau otak.

Wabah di fasilitas kesehatan itu dipicu oleh penyebaran jamur melalui kontak antar pasien atau kontak dengan permukaan yang terkontaminasi.

Selama bertahun-tahun, pejabat kesehatan telah memperingatkan akan jamur ‘superbug’ ini setelah melihat sejumlah kasus infeksi, dan obat-obatan yang digunakan hanya memiliki efek kecil.

Pada tahun 2019, sejumlah dokter mendiagnosa tiga kasus infeksi jamur di New York yang juga kebal terhadap kelas obat yang disebut echinocandin. Obat-obatan anti jamur echinocandin dianggap sebagai garis pertahanan terakhir terhadap infeksi jamur.

Dalam sejumlah kasus itu, tak ada bukti yang menunjukkan penularan menyebar dari pasien ke pasien. Para ilmuwan menyimpulkan, kekebalan terhadap obat-obatan itu terbentuk selama perawatan.

CDC menyimpulkan, sejumlah kasus tersebut telah menyebar.

Penulis : Vyara Lestari | Editor : Hariyanto Kurniawan

Sumber : Associated Press


BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
15:27
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19