Kompas TV kolom catatan jurnalis

Bahaya Rokok Elektrik. Kamu Bisa Keren Lho Tanpa Rokok!

Rabu, 2 Juni 2021 | 14:11 WIB
bahaya-rokok-elektrik-kamu-bisa-keren-lho-tanpa-rokok
Ilustrasi rokok elektrik (Sumber: Thinkstockphotos)

Catatan jurnalis: Yasir Neneama

Tren merokok pada anak muda masih terjadi dan terus meningkat hingga saat ini. Dengan dalih mengganti rokok konvensional hingga berhenti menjadi perokok konvensional, anak muda kini memilih menggunakan rokok elektrik. Padahal World Health Organization (WHO) saat konferensi WHO Framework Convention on Tobacco Control tahun 2014, menemukan bahwa tidak ada cukup bukti untuk menyatakan rokok elektronik dapat membantu seseorang berhenti merokok konvensional.

Lalu apakah publik sebenarnya sudah tahu tentang bahaya dari rokok elektrik?

Saya  menanyakan ini kepada 20 orang pengguna rokok elektrik. Hasilnya, sebagian besar menyatakan rokok elektrik tidak berbahaya atau tidak tahu bahaya rokok elektrik. Salah satunya adalah Adiowo, anak muda asal kota Bandung yang sudah menggunakan rokok elektrik sejak tahun 2014.

“Menurut saya rokok elektrik tidak berbahaya jika dibandingkan dengan rokok tembakau atau rokok konvensional,” ujar Adiowo.

Komnas Pengendalian Tembakau Indonesia juga mengakui bahwa pengetahuan publik soal bahaya rokok elektrik masih rendah. Padahal sama dengan rokok konvensional, rokok elektrik juga berbahaya bagi tubuh. Bahaya rokok elektrik antara lain: menyebabkan keracunan karena bahan kimia dan nikotin dalam bentuk cair yang tinggi dan mudah diserap tubuh; mengandung formaldehida (zat karsinogen pemicu kanker); mengandung Acroein, yang menyebabkan iritasi pada rongga hidung dan merusak lapisan paru-paru. 

“Rokok elektrik juga mengandung senyawa organik mudah menguap yang menyebabkan iritasi mata, hidung, dan tenggorokan, sering sakit kepala, mual, dan yang juga dapat merusak hati, ginjal, dan sistem saraf pusat,” ujar Nina Samidi Media and Communication Officer Komnas  Pengendalian Tembakau.

Jurnal kesehatan yang dipublish di www.mdpi.com/journal/cancers pada bulan november 2020, juga menjelaskan tentang bahaya rokok elektrik. Hasil riset dari Jurnal dengan judul “Electronic Cigarettes and Head and Neck Cancer Risk—Current State of Art” menunjukan bahaya rokok elektrik sama dengan bahaya rokok konvensional. Salah satunya memicu munculnya kanker nasovaring karena dalam rokok listrik mengandung senyawa kimia golongan aldehid seperti formalin dan aseton. Zat ini jika masuk dalam tubuh memicu kanker.

Sosialisasi bahaya rokok

Bahaya rokok elektrik, sayangnya tidak diikuti dengan pengetahuan publik tentang rokok elektrik. Sangat jarang kampanye bahaya rokok elektrik dilakukan secara masif dan berkelanjutan. Kampanye hanya bersifat sementara dan menunggu momen tertentu seperti saat hari tanpa tembakau sedunia setiap tanggal 31 mei. 

Penulis : Laura Elvina

Sumber : Kompas TV


BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
23:32
LINTASAN BALAP MOBIL TERTUA DI JERMAN, SIRKUIT F1 NURBURGRING, JADI PUSAT LOGISTIK BANTUAN BANJIR   MANTAN ANGGOTA DPRD KERINCI, JAMBI, YUSUF SAGORO, DITANGKAP SETELAH 13 TAHUN JADI BURONAN KASUS KORUPSI   SEBANYAK 23,8 TON IKAN NILA DI KERAMBA JARING APUNG DANAU BATUR, BANGLI, BALI, MATI AKIBAT KERACUNAN BELERANG   TAMAN NASIONAL ALAS PURWO DI BANYUWANGI, JATIM, PERPANJANG MASA PENUTUPANNYA HINGGA 25 JULI 2021   PENUTUPAN 8 RUAS JALAN UTAMA DI SOLO DIPERPANJANG HINGGA 25 JULI 2021 SEIRING PENERAPAN PPKM   PEMKAB PURBALINGGA UBAH RSUD GOETENG TAROENADIBRATA JADI RS KHUSUS COVID-19, DAYA TAMPUNG MENCAPAI 232 PASIEN   MENKO MARVES LUHUT BINSAR PANDJAITAN OPTIMISTIS KEKEBALAN KELOMPOK BISA TERCAPAI PADA AKHIR TAHUN INI   PEMKOT BEKASI TUNGGAK INSENTIF TENAGA KESEHATAN DI DINKES YANG TANGANI COVID-19 PERIODE JANUARI-MEI 2021   SEBANYAK 22 KG ORGAN HEWAN KURBAN TAK LAYAK KONSUMSI DI JAKARTA PUSAT DIMUSNAHKAN PETUGAS   KREMATORIUM UNTUK JENAZAH COVID-19 DI TPU TEGAL ALUR, JAKBAR, DITARGETKAN BISA DIGUNAKAN PADA JUMAT, 23 JULI 2021   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR SEBUT 511 ORANG DI DPR POSITIF TERINFEKSI COVID-19, 346 DI ANTARNYA TELAH NEGATIF   RANGKAP JABATAN SEBAGAI KOMISARIS DI SALAH SATU PERUSAHAAN BUMN, REKTOR UI ARI KUNCORO PUNYA HARTA KEKAYAAN RP 52,4 M   TEMUKAN MALAADMINISTRASI PROSES TWK, OMBUDSMAN RI: KPK HARUS KOREKSI PROSES ALIH STATUS PEGAWAI KPK   KAPOLRI JENDERAL LISTYO SIGIT PRABOWO MINTA JAJARANNYA BANTU PERCEPAT PENYALURAN BANSOS SELAMA PANDEMI COVID-19