Kompas TV nasional aiman

Corona, Mengancam Penerbangan? -AIMAN (Bag 5)

Rabu, 20 Januari 2021 | 00:52 WIB

JAKARTA, KOMPAS.TV - Dunia aviasi Indonesia kembali diuji. Pesawat Sriwijaya SJ-182, rute Jakarta-Pontianak, yang membawa 62 penumpang beserta awak pesawat jatuh di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta. Proses pencarian puing pesawat dan korban masih terus dilakukan. Hingga pada Selasa (12/01), tim gabungan telah menemukan Flight Data Recorder (FDR) yang merupakan bagian dari “kotak hitam” pesawat, di perairan Laut Jawa. 

Belakangan, bagian dari Cockpit Voice Recorder (CVR) juga bisa diangkat, meskin tak lagi utuh. Dua benda ini yang akan dijadikan sumber analisis penyebab kecelakaan.

Sriwijaya Air SJ-182 diketahui hilang kontak pukul 14.40 WIB pada Sabtu (9/1/2021), 4 menit setelah lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta. Berdasar hasil analisa awal, burung besi berusia 26 tahun ini tercatat terjun bebas dari puncak ketinggian 3.322 mdpl hingga 76 mdpl. Pada saat menyentuh air, diduga mesin pesawat belum mati sehingga masih mengirimkan data koordinat, ketinggian, dan kecepatan. Data radar yang diperoleh KNKT dari Airnav Indonesia, juga menunjukkan demikian. 

Meski Kementerian Perhubungan melalui rilis resmi menjelaskan pesawat jenis Boeing 737-500 itu laik terbang, ada sejumlah perkiraan berkembang berdasarkan kondisi sesaat sebelum kecelakaan, yaitu cuaca buruk, komponen, dan kendali pesawat yang bermasalah. 

Tanpa bermaksud mendahului penyelidikan KNKT, jurnalis Kompas TV Aiman Witjaksono, melakukan simulasi terbang bersama praktisi penerbangan, Captain Vincent Raditya.  

Selain itu, Aiman juga mewawancarai Ketua KNKT 2007-2015, Marsekal Muda (Purn) Tatang Kurniadi dan pengamat penerbangan, Alvin Lie, untuk mengetahui analisa mereka tentang kecelakaan yang terjadi pada Sriwijaya Air berdasar pengalaman mereka. Apakah cuaca dan komponen mesin yang bermasalah bisa menyebabkan kecelakaan? Apa yang harus dilakukan?   

Penulis : Anas Surya


BERITA UTAMA




BERITA LAINNYA


Close Ads x
NEWSTICKER
20:17
BAHAS PERUBAHAN IKLIM, MENKO MARVES LUHUT PANDJAITAN GELAR PERTEMUAN VIRTUAL DENGAN UTUSAN KHUSUS PRESIDEN AS   KSAD JENDERAL TNI ANDIKA PERKASA MENAIKKAN PANGKAT 12 PERWIRA TINGGI TNI AD    BOBBY AFIF NASUTION DAN AULIA RACHMAN RESMI MENJABAT SEBAGAI WALI KOTA DAN WAKIL WALI KOTA MEDAN, SUMUT    MENKO PMK BERHARAP VAKSINASI COVID-19 TERHADAP PARA ATLET DAPAT MENGAKTIFKAN KEMBALI KEGIATAN OLAHRAGA   MENKO PMK MUHADJIR EFFENDY OPTIMISTIS PENERAPAN PPKM MIKRO MAMPU PERCEPAT PENANGANAN COVID-19 DI INDONESIA    BANK INDONESIA OPTIMISTIS EKONOMI DOMESTIK PULIH SECARA BERTAHAP   SEKJEN DPR INDRA ISKANDAR KLAIM VAKSINASI DI LINGKUNGAN DPR TAK TERTUTUP MELAINKAN DENGAN PROTOKOL KESEHATAN KETAT   KADIN DKI BERHARAP DENGAN ADANYA VAKSINASI MANDIRI DAPAT MEMPERCEPAT PEMULIHAN EKONOMI DAN AKTIVITAS DUNIA USAHA    KETUA DPD HIPPI DKI MENYAMBUT BAIK KEPUTUSAN PEMERINTAH YANG MENERBITKAN ATURAN MENGENAI VAKSINASI MANDIRI   SYARAT BAWA HASIL TES USAP DI BANDARA SUPADIO PONTIANAK KEMBALI DIPERPANJANG HINGGA LIBUR HARI RAYA IDUL FITRI   HINGGA 26 FEBRUARI 2021, KASUS COVID-19 DI INDONESIA CAPAI 1.322.866 ORANG, 1.128.672 SEMBUH, DAN 35.786 MENINGGAL DUNIA   TOTAL WNI POSITIF COVID-19 DI LUAR NEGERI ADALAH 3.292: 2.368 SEMBUH, 171 MENINGGAL DUNIA, DAN 753 DALAM PERAWATAN    SATGAS COVID-19: HINGGA 26 FEBRUARI 2021, SEBANYAK 1.583.581 TENAGA KESEHATAN SUDAH MENJALANI VAKSINASI   SATGAS COVID-19: PEMBERLAKUAN PPKM MIKRO PERLU DILAKUKAN HINGGA LEVEL KOMUNITAS TERKECIL YAKNI RT, RW, DAN DESA