Kompas TV regional jawa timur

TPST Belahanrejo Mulai Beroperasi, Bukti Realisasi Nawa Karsa Gresik Lestari

Kompas.tv - 1 Maret 2024, 14:38 WIB
tpst-belahanrejo-mulai-beroperasi-bukti-realisasi-nawa-karsa-gresik-lestari
Bupati Fandi Akhmad Yani dan Wakil Bupati Aminatu Habibah saat meninjau TPST Belahanrejo Gresik (Sumber: KompasTV Surabaya )
Penulis : KompasTV Surabaya

GRESIK, KOMPAS.TV - Pengelolaan sampah di Kabupaten Gresik, khususnya wilayah Gresik selatan dipastikan semakin baik. 
Perbaikan ini berkat mulai beroperasinya Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) di Belahanrejo Kedamean.

TPST ini ditargetkan mampu mengolah 20 ton sampah per hari dan bisa menghasilkan briket sebanyak 100 kilogram per jam. Operasional TPST ini menjadi salah satu bukti realisasi Nawa Karsa Gresik Lestari. 

“Dengan operasionalisasi TPST ini, maka penanganan sampah di Kabupaten Gresik tidak terpusat di TPA Ngipik saja, tapi bisa mencakup Kecamatan Kedamean, Wringinanom, dan Driyorejo,” terang Fandi Ahmad Yani Bupati Gresik, saat meninjau TPST Belahanrejo, awal pekan ini.

[FULL] Nawa Karsa Gresik Lestari - Pengelolaan Sampah | Sapa Jatim

Selain TPST Belahanrejo, di Gresik Selatan juga ada TPST di Kecamatan Menganti. Bedanya, TPST di Kedamean dikelola oleh Dinas Lingkungan Hidup Pemkab Gresik sedangkan di Menganti dikelola Desa.

 “Kami mengapresiasi kepala desa dan BUMDesma (Badan Usaha Milik Desa Bersama) di Menganti yang ikut berpartisipasi dalam pengelolaan sampah ini. Dengan adanya dua TPST ini maka sampah di Gresik Selatan tidak perlu dibawa ke Gresik Kota,” lanjut Gus Yani, panggilan akrab Fandi Ahmad Yani. 

Aminatun Habibah Wakil Bupati Gresik berharap agar warga juga terlibat pengelolaan sampah ini di tingkat rumah tangga. “Dengan memilah dan mengolah sampah di tingkat rumah tangga, sehingga masalah sampah tidak harus semua di TPS atau TPA,” harapnya. 

Karena itu DLH Gresik juga mendorong keterlibatan masyarakat yang lebih luas dalam penanganan sampah, melalui pendirian dan pembinaan Kampung Proklim (Program Kampung Iklim) serta Desa/Kelurahan Berseri. 

Hal ini mengingat sampah di Kabupaten Gresik didominasi sampah sisa makanan dari limbah rumah tangga sehingga idealnya harus dilakukan pemilahan sejak di rumah-rumah.
 Hingga saat ini telah ada 28 Kampung Proklim di Kabupaten Gresik.

Operasionalisasi TPST Belahanrejo ini merupakan salah satu proyek strategis Pemkab Gresik. 
Mengingat selama ini semua sampah se-Kabupaten Gresik, kecuali Bawean, dibawa ke TPA Ngipik.

 Dalam sehari, sampah yang masuk sekira 220 ton, sedangkan yang mampu dikelola sekira 18 ton per-hari. Jadi sejak tahun 2018 sebenarnya sudah overload. 

Meskipun di Ngipik juga ada TPST berbasis RDF dengan kapasitas 2,5 ton per-jam dan juga ada mesin briket dengan kapasitas 100 kg per-jam, tapi juga kewalahan dengan masukan sampah sebesar itu. 

RDF (Refuse Derived Fuel) adalah hasil pemisahan sampah padat antara fraksi yang mudah terbakar dengan fraksi yang sulit terbakar.

Sri Subaidah, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Pemkab Gresik menjelaskan, mesin pengolah sampah di TPST Belahanrejo ini akan menjadikan sampah bernilai guna. “Ada tiga produk yang dihasilkan, yakni Briket yang bisa dimanfaatkan UMKM sebagai bahan bakar alternatif, dan RDF Organik serta RDF anorganik yang akan diserap pasar industri,” ujarnya. 

Nawa Karsa Gresik Lestari sendiri terdiri dari beberapa output kunci seperti Revitalisasi Gresik Kota Tua, Pengembangan revitalisasi ekowisata, Mendorong filosofi ramah lingkungan (Lubang Serapan Biopori), Mendorong terciptanya Industri yang ramah lingkungan dan berkelanjutan, dan Membangun sistem pengelolaan sampah terpadu di tingkat kecamatan. 

Sedangkan untuk capaian di bidang lingkungan, dilihat dari Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH) Gresik tahun 2022 ada di angka 58,15 poin meningkat sebesar 4,75 poin dibandingkan tahun 2021.

 Keberhasilan Pemkab Gresik dalam pelaksanaan Kampung Proklim di tahun 2023 juga diganjar Penghargaan Pembina Proklim Terbaik tingkat Jawa Timur. (ADV) 




Sumber : Kompas TV


BERITA LAINNYA



Close Ads x