Kompas TV olahraga sepak bola

Mahkamah Agung Perberat Hukuman Ketua Panpel Arema FC dalam Kasus Kanjuruhan

Kompas.tv - 26 September 2023, 19:52 WIB
mahkamah-agung-perberat-hukuman-ketua-panpel-arema-fc-dalam-kasus-kanjuruhan
Suporter sepak bola memasuki lapangan usai pertandingan Arema FC vs Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Sabtu (1/10/2022). (Sumber: AP Photo/Yudha Prabowo)
Penulis : Rizky L Pratama | Editor : Edy A. Putra

JAKARTA, KOMPAS.TV - Mahkamah Agung (MA) memperberat hukuman yang diterima Ketua Panpel Arema FC Abdul Haris dalam kasus Tragedi Kanjuruhan yang memakan 135 korban jiwa.

Sebelumnya, pada tingkat pertama, Abdul Haris dihukum pidana penjara selama 1,5 tahun. Putusan tersebut kemudian dikuatkan oleh Pengadilan Tinggi (PT) Jakarta.

Namun, Jaksa Penuntut Umum (JPU) mengajukan kasasi dan akhirnya dikabulkan oleh MA.

"Kasasi Jaksa Penuntut Umum (JPU) tolak perbaikan pidana menjadi pidana penjara 2 tahun," bunyi putusan kasasi dikutip dari laman resmi MA, Selasa (26/9/2023).

Majelis hakim terdiri dari Dwiarso Budi Santiarto sebagai ketua, dan Jupriyadi serta Prim Haryadi sebagai anggota. Putusan itu dikeluarkan pada Senin (25/9) dengan panitera pengganti Mario Parakas. 

Di hari yang sama, majelis hakim juga menolak kasasi jaksa atas nama Suko Sutrisno dan Hasdarmawan.

Seperti yang diketahui, tragedi paling mematikan dalam sejarah sepak bola Indonesia terjadi seusai pertandingan Liga 1 antara Arema FC vs Persebaya pada 1 Oktober 2022.

Dalam pertandingan yang digelar di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur tersebut, kemenangan menjadi milik tim tamu dengan skor 2-3.

Sesaat setelah wasit meniup peluit panjang, banyak suporter yang turun ke lapangan. Akan tetapi, kericuhan kemudian terjadi.

Baca Juga: MA Batalkan Vonis Bebas 2 Polisi Terdakwa Tragedi Kanjuruhan

Aparat kepolisian yang melakukan pengamanan kemudian menembakkan gas air mata untuk membubarkan suporter. Nahasnya, gas air mata tersebut justru memicu tragedi.

Para suporter yang berada di tribune Kanjuruhan yang tidak kuat dengan paparan gas air mata saling berdesakan untuk keluar stadion.

Ketika berdesakan tersebut, para suporter banyak yang terinjak dan kehabisan napas. Korban pun berjatuhan.

Sebanyak 135 nyawa melayang dalam Tragedi Kanjuruhan. Enam orang telah ditetapkan sebagai tersangka atas peristiwa tersebut.

Mereka adalah Kepala Satuan Samapta Polres Malang AKP Bambang Sidik Achmadi, Komandan Kompi (Danki) Brimob Polda Jawa Timur AKB Hasdarman dan Kepala Bagian Operasional (Kabag Ops) Polres Malang Kompol Wahyu Setyo Pranoto.

Dua tersangka lain yang merupakan sipil yaitu Direktur Utama PT Liga Indonesia Baru (LIB) Akhmad Hadian Lukita, Ketua Panitia Pelaksana Pertandingan Abdul Haris, dan Security Officer Suko Sutrisno.

Berikut putusan akhir terhadap terdakwa kasus Tragedi Kanjuruhan:

  1. Abdul Haris, awalnya dihukum 1,5 tahun penjara, kemudian diubah menjadi 2 tahun penjara oleh MA.
  2. Suko Sutrisno divonis 1 tahun penjara, dan vonisnya tetap pada banding dan kasasi.
  3. Hasdarmawan juga divonis 1 tahun 6 bulan, dan vonisnya tetap pada banding dan kasasi.
  4. AKP Bambang Sidik Achmadi awalnya divonis bebas, tetapi oleh MA akhirnya dihukum 2 tahun penjara.
  5. Kompol Wahyu Setyo Pranoto awalnya divonis bebas, tetapi oleh MA akhirnya dihukum 2,5 tahun penjara. 

Baca Juga: Jelang 1 Tahun Tragedi Kanjuruhan, Mahasiswa di Malang Ajak Terus Merawat Ingatan


 



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.