Kompas TV nasional rumah pemilu

AHY Nilai Tak Ada Keanehan dalam Keunggulan Prabowo-Gibran: Marginnya Besar, Jaraknya Jauh

Kompas.tv - 25 Februari 2024, 08:02 WIB
ahy-nilai-tak-ada-keanehan-dalam-keunggulan-prabowo-gibran-marginnya-besar-jaraknya-jauh
Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono saat di Yogyakarta, Kamis (14/12/2023). (Sumber: Kompas.TV/Kurniawan Eka Mulyana)
Penulis : Isnaya Helmi | Editor : Gading Persada

JAKARTA, KOMPAS.TV - Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono atau AHY menilai tidak ada yang aneh dengan keunggulan perolehan suara pasangan capres-cawapres nomor urut 2 Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka pada Pilpres 2024.

Hal tersebut dilihat dari hasil perhitungan sementara Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang menempatkan Prabowo-Gibran meraih perolehan suara terbanyak.

Tak hanya itu, perolehan suara Prabowo-Gibran juga terpaut cukup jauh dengan dua pasangan lainnya di Pilpres 2024, yakni capres-cawapres nomor urut 1 Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar (AMIN), serta capres-cawapres nomor urut 3 Ganjar Pranowo-Mahfud MD.

"Bisa dilihat secara rasional hasil penghitungan sementara terkait pilpres ini sudah menempatkan pasangan 02 Prabowo-Gibran sebagai kandidat yang unggul, dan marginnya besar," kata AHY, di rumah dinas Wakil Presiden Ma'ruf Amin, Menteng, Jakarta, Sabtu (24/2/2024).

"Ini tidak bisa, saya tidak melihat ada sesuatu yang sangat aneh di situ, karena memang jaraknya jauh," ujarnya, dikutip dari laporan jurnalis KompasTV.

Sebab itu, pria yang baru saja dilantik menjadi Menteri ATR/Kepala BPN ini pun menekankan Partai Demokrat menganggap tidak ada urgensi dalam memunculkan hak angket DPR RI terkait kecurangan Pemilu 2024.

"Saya tidak melihat ada urgensi ke sana (hak angket), bukan hanya Demokrat saat ini adalah bagian dari pemerintahan," ujarnya.

Menurut AHY, Partai Demokrat lebih memilih rekonsiliasi dibanding harus mendalami sesuatu yang tidak rasional. 

Baca Juga: AHY: Demokrat Pilih Rekonsiliasi daripada Ikut Dukung Hak Angket di DPR

Putra sulung Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) tersebut berharap Indonesia tidak terlalu lama terjebak pasca pemilu ini dalam urusan yang juga tidak produktif bagi pembangunan bangsa.



Sumber : Kompas TV

BERITA LAINNYA



Close Ads x