Kompas TV nasional politik

Alasan Dirty Vote Dirilis saat Masa Tenang Pemilu, Sutradara: Refleksi Politik Jelang Hari Pemilihan

Kompas.tv - 12 Februari 2024, 18:11 WIB
alasan-dirty-vote-dirilis-saat-masa-tenang-pemilu-sutradara-refleksi-politik-jelang-hari-pemilihan
Poster film dokumenter Dirty Vote. Sutradara film Dirty Vote, Dandhy Dwi Laksono menjelaskan alasan dokumenter itu dirilis ketika masa tenang Pemilu 2024. Dandhy menyebut film ini diharapkan menjadi tontongan reflektif dan edukasi bagi publik jelang hari pemilihan pada 14 Februari 2024 mendatang. (Sumber: Akun X @DirtyVote)
Penulis : Ikhsan Abdul Hakim | Editor : Desy Afrianti

JAKARTA, KOMPAS.TV - Sutradara film Dirty Vote, Dandhy Dwi Laksono menjelaskan alasan dokumenter itu dirilis ketika masa tenang Pemilu 2024. Dandhy menyebut film ini diharapkan menjadi tontongan reflektif dan edukasi bagi publik jelang hari pemilihan pada 14 Februari 2024 mendatang.

Dandhy mengaku berharap film Dirty Vote akan memantik banyak ruang diskusi. Ia pun mengajak seluruh elemen masyarakat untuk sejenak mengesampingkan dukungan untuk salah satu paslon dan menonton film tersebut sebagai warga neagra Indonesia.

Baca Juga: Pengamat: Dirty Vote Bukan Hanya Merangkai Fakta, tapi Jelaskan Alur Cara Menang Pemilu Tidak Halal

"Seyogianya Dirty Vote akan menjadi tontonan yang reflektif di masa tenang pemilu. Diharapkan tiga hari yang krusial menuju hari pemilihan, film ini akan mengedukasi publik serta banyak ruang dan forum diskusi yang digelar," kata Dandhy dalam keterangan pers yang diterima pada Minggu (11/2/2024).

"Ada saatnya kita menjadi pendukung capres-cawapres. Tapi hari ini, saya ingin mengajak setiap orang untuk menonton film ini sebagai warga negara," ujarnya sebagaimana dikutip Kompas.com.

Film Dirty Vote sendiri membahas tentang dugaan kecurangan selama proses Pemilu 2024 yang disertai penjelasan tiga pakar hukum tata negara, Bivitri Susanti, Feri Amsari, dan Zainal Arifin Mochtar. Film ini dirilis pada Minggu (11/2) pukul 11.00 WIB.

Tim produksi film Dirty Vote mengaku bahwa pembuatan film ini adalah kolaborasi berbagai lembaga, di antaranya Aliansi Jurnalis Independen (AJI), Bangsa Mahardika, Ekspedisi Indonesia Baru, Ekuatorial, Fraksi Rakyat Indonesia, Greenpeace Indonesia, Indonesia Corruption Watch, Jatam, Jeda Untuk Iklim, KBR, LBH Pers, Lokataru, Perludem, Salam 4 Jari, Satya Bumi, Themis Indonesia, Walhi, Yayasan Dewi Keadilan, Yayasan Kurawal, dan YLBHI.

Ketua Umum Masyarakat Jurnalis Lingkungan Indonesia (SIEJ) Joni Aswira, biaya pembuatan film ini dihimpun melalui urun dana, sumbangan individu, serta lembaga.


“Biayanya patungan. Selain itu, Dirty Vote juga digarap dalam waktu yang pendek sekali sekitar dua minggu, mulai dari proses riset, produksi, penyuntingan, hingga rilis. Bahkan lebih singkat dari penggarapan End Game KPK (2021),” kata produser film Dirty Vote tersebut.

Film Dirty Vote sendiri menuai berbagai respons setelah dirilis. Per Senin (12/2), film Dirty Vote yang diunggah ke kanal Youtube Dirty Vote telah dipirsa hampir 5,2 juta kali.

Baca Juga: Anies Respons Film Dirty Vote: Hentikan, Jangan Lakukan Kecurangan



Sumber : Kompas TV

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

BERITA LAINNYA



Close Ads x
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.